Setelah dominasi Lewis Hamilton selama beberapa tahun terakhir, Max Verstappen akhirnya muncul sebagai rival sepadan bagi pembalap Mercedes lewat performa mengesankan pada 11 balapan awal musim F1 2021.

Keduanya tak jarang terlibat duel wheel to wheel yang panas, yang pada akhirnya memicu drama Silverstone, yang jelas menjadi salah satu sorotan musim ini.

Verstappen jelas menjadi bintang dari paruh awal musim 2021, tapi bagaimana performa pembalap lainnya? Simak artikel terbaru dari Crash.net sampai habis ya..

Tiap pembalap akan diberikan nilai dari 1-10 untuk performa mereka dari setiap Grand Prix, dan nilai dalam rating ini diambli dari rata-rata berdasarkan musim sejauh ini, bukan nilai dan urutan yang ditentukan dari 11 balapan pembuka musim.

Max Verstappen - 9,64

Max memang bukan pemimpin klasemen setelah Grand Prix Hongaria, namun tak diragukan lagi dia merupakan salah satu bintang dari paruh awal F1 musim 2021. Meski pembalap Belanda itu bisa dibilang memiliki mobil tercepat musim ini, performanya juga tanpa cela sejak putaran kedua di Imola. Mungkin, satu-satunya cela dari performanya yang luar biasa adalah kegagalannya menyalip Lewis Hamilton secara layak pada balapan pembuka di Bahrain.

Empat kemenangan dari lima balapan tampaknya membuat pembalap Belanda itu dalam posisi menguntungkan untuk gelar pertama, namun nasib buruk dari tiga balapan, termasuk dua beruntun, membuat momentum tidak ada di tangannya. Mulai dari kegagalan ban spektakuler di Azerbaijan, insiden 51G di Silverstone saat bertarung melawan Hamilton, sampai terkena efek domino dari perilaku slebor Valtteri Bottas selepas start Grand Prix Hongaria jadi bukti kemalangannya.

Lando Norris - 9

Selain Verstappen, Norris juga muncul sebagai salah satu bintang musim ini lewat performa spektakulernya. Sembilan kali finis lima besar dari 11 balapan pembuka menempatkannya di depan Bottas dan Sergio Perez di kejuaraan pembalap. Ini bukan pencapaian sembarangan, apalagi jika melihat jarak performa antara McLaren dengan Red Bull dan Mercedes.

Penampilannya melampaui ekspektasi banyak orang, di mana ia mengalahkan Daniel Ricciardo, yang digadang-gadang menajdi tumpuan McLaren musim 2021, meski diketahui pembalap Australia itu masih beradaptasi dengan MCL35M. Namun, Norris sepertinya sudah naik level sebagai pembalap, dan penampilannya pada tahun 2021 membuatnya jadi pembalap terbaik kedua setelah Verstappen.

Charles Leclerc - 8.2

Di posisi ketiga ada Leclerc, penampilan super-cepatnya mengingatkan kita akan bakat alami pemuda Monaco ini, dan apa yang mungkin terjadi jika Ferrari memberinya mobil yang dapat membawanya ke Verstappen dan Hamilton.

Pole position di Monaco dan Baku sangat sensasional, sementara penampilannya di Silvestone seharusnya memberinya kemenangan pertama sejak 2019. Namun performa gemilang Leclerc bukannya tanpa cela, ia harus merelakan pole Monaco karena kegagalan driveshaft, sedangkan insiden dengan Pierre Gasly pada lap awal Grand Prix Styria seharusnya bisa dihindari.

2876655.0064.jpg

Lewis Hamilton - 8,18

Beberapa mungkin heran kenapa Hamilton tidak memuncaki daftar atau posisi kedua dalam list ini, tapi ini adalah penilaian yang layak bagi sang juara bertahan, terlepas dari statusnya sebagai pemuncak klasemen saat ini. Kita memang melihat beberapa penampilan berkelas di Bahrain, Spanyol, dan Prancis, namun ada beberapa kesalahan tak biasa yang mempengaruhi nilainya.

Mulai dari kejadian melebar ke Gravel di Imola, yang secara ironis diselamatkan oleh Valtteri Bottas dan George Russell ketika ia finis kedua, lalu akhir pekan anonim di Monaco saat ia finis ketujuh, dan tak berdaya melawan Bottas, dan insiden 'tombol ajaib' di Azerbaijan yang membuatnya gagal memaksimalkan nasib malang Verstappen. 

Bisa dibilang, keberuntungan jadi faktor terbesar kenapa ia memimpin klasemen saat ini. Ia tidak mengalami kerusakan besar dari insiden dengan Verstappen, dan di Hongaria ia memiliki peluang menang, yang digagalkan oleh performa bertahan brilian Fernando Alonso.

Well, terlepas statusnya saat ini sebagai pemimpin dalam pertarungan gelar, bisa dibilang performa Hamilton sedikit di bawah standar tingginya, yang sangat termahsyur itu.

Pierre Gasly - 8

Gasly terus tampil mengesankan untuk AlphaTauri, dan kami menilai dirinya pantas menjadi lima besar pembalap terbaik dari paruh pertama musim 2021. Konsistensinya untuk selalu tampil di Q3, kecuali dua balapan, dan membawa poin dari delapan balapan, dengan sorotan podium di Baku, menempatkannya di posisi kedelapan klasemen sementara.

Performa Gasly jelas semakin matang, dan dia sepertinya cukup layak untuk kembali dipertimbangkan Red Bull untuk kembali ke tim utama.

Fernando Alonso 7.82

Ada sedikit keraguan apakah Alonso masih memiliki apa yang diperlukan untuk kompetitif di F1, di mana ia hanya dua kali menembus poin dua kali sampai Monaco. Namun, semuanya berubah setelah Baku.

Alonso mendapatkan momentum dengan finis keenam di Grand Prix Azerbaijan, dan melanjutkan momentum tersebut dengan meraih banyak poin setelahnya. Nando juga menampilkan beberapa aksi menawan seperti saat Sprint Qualifying Silverstone dan "mengajari" Hamilton saat menahan pembalap Mercedes itu selama 10 lap di Hongaria. 

Itu tidak hanya membantu rekan satu timnya, Esteban Ocon, meraih kemenangan pertama nan ikonik, tapi menunjukan kepada khalayak umum bahwa ia masih memiliki kemampuan untuk bertarung melawan pembalap terbaik di Formula 1.

George Russel - 7.72

Promosi Russell ke Mercedes tidak bisa dihindari melihat performanya sepanjang musim 2021, itu akan sangat layak. Pembalap Williams itu mempertahankan rekor 100% kualifikasi melawan Nicholas Latifi, dan hanya sekali gagal lolos ke Q2 dari 11 balapan pembuka, dan dua kali lolos Q3.

Pencapaiannya sebagai pembalap Williams sudah lengkap dengan poin di Hongaroring, meski harus finis tepat di belakang Nicholas Latifi. Tapi bagaimanapun, ini adalah hasil yang layak atas performa Russell musim ini.

Carlos Sainz - 7.64

Penghargaan perlu diberikan kepada Sainz untuk bagaimana dia bisa beradaptasi dengan Ferrari secara cepat, khususnya jika membandingkan dengan Ricciardo, Alonso, atau bahkan Sebastian Vettel, dan waktu yang mereka butuhkan untuk beradaptasi dengan mobil baru mereka. 

Pembalap Spanyol itu mengungguli Charles Leclerc di klasemen setelah podium keduanya musim ini di Hongaria, diuntungkan dari diskualifikasi Vettel. Meski jelas Leclerc masih menjadi pembalap yang lebih cepat, Sainz sering berada dalam jangkauan rekan satu timnya. Sembilan kali 10 besar dalam 11 balapan menunjukkan Ferrari tepat untuk mengontrak pembalap Spanyol itu.

2880890.0064.jpg

Esteban Ocon - 7.4

Setelah kesulitan melawan Ricciardo pada tahun 2020, banyak yang memprediksi nasib Ocon akan sama ketika dipasangkan dengan Alonso tahun ini. Namun, Esteban bernasib lebih baik dari yang diharapkan, sekalipun tanpa kemenangan pertamanya

Dia memulai tahun dengan baik dengan penampilan Q3 reguler, mencetak poin di empat dari lima balapan pembuka. Penurunan performa bertepatan dengan saran dari Ocon sendiri bahwa mobilnya tidak bekerja sebagaimana mestinya, membuat Alpine mengganti sasis dan beberapa bagian mobilnya untuk Silverstone. Dia menemukan performanya lagi saat dia kembali ke 10 besar sebelum mengklaim kemenangan F1 pertama yang mengejutkan di Hungaria.

Mewarisi keunggulan berkat kekacauan putaran pertama dan kesalahan strategi Mercedes, Ocon tetap tenang saat ia menahan tekanan besar dari Vettel sepanjang balapan 70 putaran.

Daniel Ricciardo - 6.91

Apakah Ricciardo telah menjadi pemain terbaik ke-10 pada tahun 2021? Mungkin tidak. Pembalap Australia itu telah berjuang keras sejak pindah ke McLaren, meninggalkannya 63 poin di belakang Norris di kejuaraan. Meski penampilan Ricciardo sering tidak meyakinkan, ia secara teratur menemukan dirinya di tujuh besar. Dia belum benar-benar mengalami akhir pekan yang kacau, seperti Bottas di Baku, misalnya, itulah sebabnya dia mempertahankan peringkat rata-rata yang solid.

Sergio Perez - 6.73

Perez bersikeras bahwa dia membutuhkan setidaknya lima balapan untuk beradaptasi dengan kehidupan bersama Red Bull. Dan tahukah Anda, dia menang pada start keenamnya untuk tim setelah mewarisi keunggulan dari Verstappen di Azerbaijan. Masalah bagi Perez adalah penampilannya tidak membaik sejak Baku, bahkan, semakin buruk.

Kualifikasi menjadi kelemahan pembalap Meksiko itu, dengan posisi kualifikasi rata-rata lebih buruk daripada Leclerc di Ferrari. Pada hari balapan, dia adalah pembalap yang hebat tetapi mengingat seberapa dekat Ferrari dan McLaren sekarang, dia sering kalah terlalu banyak di fase awal balapan. Mengingat Bottas sedang menjalani musim terburuknya sebagai pebalap Mercedes, berada di belakangnya di klasemen dengan empat podium lebih sedikit bukanlah paruh pertama tahun yang hebat.

Lance Stroll - 6.73

Sementara Lance Stroll belum memiliki hasil yang menonjol sejauh musim ini, dia tampil konsisten dan stabil di mobil Aston Martin yang tidak secepat McLaren, Ferrari atau bahkan AlphaTauri. Stroll memiliki enam poin selesai dibandingkan dengan tiga Vettel, sementara kualifikasi telah menjadi pertempuran sengit. Juara empat kali itu tumbuh dengan kepercayaan diri sehingga Stroll harus mencari sedikit tambahan di paruh kedua musim ini.

2881031.0064.jpg

Sebastian Vettel - 6.45

Kami telah melihat yang terbaik dan terburuk dari Vettel selama 11 balapan bersama Aston Martin. Performanya di Monaco, Azerbaijan dan Hungaria adalah menampilkan kilasan dari masa jaya Seb, tapi dia masih mampu menghindari kesalahan seperti menabrak Ocon di Bahrain atau melintir sendiri di Silverstone.

Mengingat bahwa Vettel, setidaknya secara statistik, adalah salah satu pebalap terhebat di olahraga ini, hanya tiga kali mencatat poin dari 11 balapan tidaklah cukup. Potensinya saat mendapat akhir pekan yang mulus sangat tinggi, tetapi konsistensi yang lebih besar adalah apa yang Anda harapkan dari pengemudi sekaliber Vettel.

Antonio Giovinazzi - 6.45

F1 Musim 2021 telah menjadi tahun terobosan bagi Giovinazzi karena dia akhirnya bisa mengalahkan Kimi Raikkonen di kualifikasi. Pembalap Italia itu telah mengungguli rekan setimnya yang juara dunia pada delapan kesempatan yang menyoroti peningkatan signifikannya dalam satu putaran. Alfa Romeo tidak memiliki kecepatan untuk mencetak poin berdasarkan prestasi, meskipun, mengingat beberapa penampilannya di kualifikasi, dia akan kecewa karena hanya memiliki satu poin atas namanya.

Mick Schumacher - 6.36

Tidak banyak lagi yang bisa Anda harapkan dari Mick Schumacher di tahun rookie-nya. Dia secara konsisten di depan rekan setimnya Nikita Mazepin dan dia telah diklasifikasikan di setiap balapan sejauh ini. Pembalap Jerman itu telah menunjukkan sekilas kualitas aslinya, bertahan dari Verstappen selama beberapa lap di tahap awal GP Hungaria. Schumacher perlu mengurangi kecelakaannya dalam latihan, tetapi secara keseluruhan ini adalah tahun rookie yang solid sejauh ini.

Kimi Raikkonen - 6.18

Enam eliminasi Q1 untuk Raikkonen pada tahun 2021 meringkas apa yang salah untuk pembalap F1 yang paling berpengalaman. Kualifikasi telah mengecewakan Raikkonen karena pada hari balapan, keahliannya masih di atas sana dengan yang terbaik di grid.

Yuki Tsunoda - 6

Setelah debutnya yang mengesankan di Bahrain, banyak yang diharapkan dari Yuki Tsunoda. Rookie Jepang belum pernah mengalahkan Gasly di kualifikasi sepanjang musim ini, gagal maju dari Q1 dalam lima kesempatan. Sakhir, Azerbaijan, dan Hungaria adalah momen terbaik bagi Tsunoda, tetapi banyaknya tabrakan dan kurangnya kecepatan pasti membuat Helmut Marko mulai kehabisan kesabaran.

2880499.0064.jpg

Valtteri Bottas - 5,81

Enam podium bukanlah hasil yang buruk bagi Bottas, tetapi tiga akhir pekan yang buruk di Imola, Baku, dan Hongaria menempatkannya di peringkat ke-18 dalam peringkat kami.

Pembalap Finlandia itu telah menunjukkan mengapa dia adalah pebalap nomor dua yang dapat diandalkan, membuka jalan bagi Hamilton di Spanyol dan Inggris di jalurnya untuk memungkinkan rekan setimnya meraih kemenangan.

Musim F1 2021 pada akhirnya menunjukkan mengapa Mercedes harus mempertahankannya - kemampuannya untuk memainkan permainan tim dan masih mengungguli rekan pebalap keduanya di Red Bull, tetapi juga mengapa ia perlu menggantikannya karena akhir pekan liburnya terlalu sering akhir-akhir ini.

Nicholas Latifi - 5,37

Latifi belum menunjukkan banyak kemajuan di tahun keduanya di Formula 1 karena kualifikasi tetap menjadi kelemahan utamanya. Tapi performanya secara balapan lebih dekat ke level Russell dan poin di Hungaria, mengalahkan rekan setimnya di trek, adalah hadiah yang bagus untuk usahanya selama 18 bulan terakhir. Latifi tidak memiliki kecepatan tertinggi tetapi dia adalah pemain yang dapat diandalkan dan disukai yang membawa uang tunai yang sangat dibutuhkan ke tim Williams.

Nikita Mazepin - 4.64

Mazepin melengkapi daftar kami untuk Haas. Mengesampingkan kontroversi pra-musim, berdasarkan penampilannya di F2, saya berharap pembalap Rusia itu bisa mengejar Schumacher. Ini belum terbukti menjadi kasusnya karena dia sering tertinggal 0,5 detik dari Schumacher. Mazepin telah mengurangi jumlah kesalahan sendiri, tetapi kurangnya kecepatan telah menjadi hal yang paling mengkhawatirkan tentang musimnya sejauh ini.

2876584.0064.jpg