Setelah balapan yang dramatis dan menakjubkan di Monza, Crash.net menilai bagaimana performa masing-masing pembalap setelah akhir pekan F1 GP Italia.

Setiap pembalap mendapat skor dari sepuluh dengan peringkat yang sangat berbobot pada kinerja hari balapan mereka. Performa yang memenuhi syarat memiliki bobot yang lebih ringan saat menentukan peringkat

Daniel Ricciardo (Kualifikasi 3, start 2, finish 1) - 10

Selamat datang kembali, Daniel Ricciardo! Pembalap Australia itu kembali ke performa terbaiknya di Monza saat ia melewati Lewis Hamilton dan Lando Norris dari garis dalam Sprint Qualifying. Dengan penalti grid Valtteri Bottas, Ricciardo memulai dari barisan depan grid untuk pertama kalinya sejak Meksiko pada 2018. Dia membuat start bagus dari posisi kedua dan melompat ke posisi terdepan balapan.

Ricciardo kemudian menahan Verstappen hingga ronde pit stop. Perhentian lambat untuk Verstappen dan Hamilton membuat hidup lebih mudah bagi Ricciardo, meskipun, bagaimanapun, dia kemungkinan akan mempertahankan keunggulan. Ricciardo akan mengambil kemenangan pertama McLaren sejak 2012 dan bahkan dengan penantang gelar keluar dari perlombaan, itu adalah kemenangan yang sepenuhnya berdasarkan prestasi.

Lando Norris (Kualifikasi 4, start 3, finish 2) - 9

Jika ada yang pantas menang tahun ini maka itu adalah Norris. Monza tidak dimaksudkan untuk itu tetapi itu masih merupakan akhir pekan yang luar biasa dari pemain berusia 21 tahun itu. Di sprint race dan grand prix utama, Norris membuat Hamilton tertinggal selama 40 lap.

Pembalap McLaren itu berlari di depan Hamilton dan Verstappen sebelum bentrokan pasangan itu di Lap 26 dan mengingat keunggulan kecepatannya di garis lurus, ada peluang bagus dia bisa menahan mereka. Setelah Safety Car, Norris agresif dalam menyalip Charles Leclerc, turun ke rumput pada satu titik di Curva Grande.

2932011.0064.jpg

Valtteri Bottas (Kualifikasi 1, mulai 19, selesai 3) - 10

Monza adalah salah satu akhir pekan terbaik Bottas sebagai pembalap Mercedes di akhir pekan setelah akhirnya diumumkan bahwa dia meninggalkan tim untuk Alfa Romeo, dengan George Russell menggantikannya. Bottas tercepat di kualifikasi, dia memenangkan perlombaan sprint dan dia memotong jalannya melalui lapangan pada hari perlombaan dengan mudah. Bottas tidak dapat menahan Perez karena ban mediumnya rusak, tetapi mengingat keunggulan yang dimiliki McLaren di trek lurus, sepertinya kemenangan itu tidak akan pernah ada untuknya.

Charles Leclerc (Kualifikasi 6, start 5, finish 4) - 9

Setelah merasa tidak enak badan pada hari Sabtu, Leclerc harus bangga dengan usahanya sepanjang akhir pekan. Mengingat defisit Ferrari dalam garis lurus, posisi keempat di Grand Prix Italia adalah hasil yang baik. Leclerc berada di urutan kedua di Safety Car, tetapi Ferrari tidak memiliki kecepatan untuk melawan Norris, Perez, dan Bottas.

Sergio Perez (Kualifikasi 9, start 8, finish 5) - 7

Itu adalah penampilan kualifikasi buruk lainnya oleh Perez di Monza. Meskipun dia tidak memiliki slipstream pada lari terakhirnya, dia melakukannya pada yang pertama dan hanya bisa mengatur posisi kesembilan di grid. Perez tidak membuat banyak kemajuan dalam sprint, finis di belakang Antonio Giovinazzi dari Alfa. Dengan Bottas pulih dari belakang dan Hamilton/Verstappen keluar dari balapan, itu adalah kesempatan sempurna bagi Perez untuk finis di podium untuk ketiga kalinya musim ini. Dia finis ketiga di trek, bertahan dengan baik dari Bottas, tetapi diberikan penalti lima detik yang dapat dihindari karena menyalip Leclerc keluar trek di Tikungan 4.

Carlos Sainz (Kualifikasi 7, start 6, finish 6) - 7

Kecelakaan ketiga dalam empat balapan untuk Sainz berarti dia 'kurang percaya diri' untuk melakukan sprint. Sainz tidak pernah pulih dari kemundurannya di FP2, kalah dari Leclerc pada hari Sabtu sebelum tidak pernah tampil menonjol di grand prix. Poin bagus untuk Ferrari, tetapi dia akan kecewa karena tidak bertahan dalam waktu lima detik dari Perez.

2932198.0064.jpg

Lance Stroll (Kualifikasi 10, start 9, finish 7) - 8

Akhir pekan yang diremehkan dari Stroll at Monza - sirkuit yang dia kagumi di masa lalu untuk Williams dan Racing Point. Stroll agresif di lap pembuka, memaksa rekan setimnya Sebastian Vettel keluar dari trek di Lesmo 1 untuk mendapatkan posisi trek. Sejak saat itu, Stroll mengalami balapan yang sepi, melawan ancaman apa pun dari belakang dari Alpen Fernando Alonso. Pembalap Kanada itu lolos dari hukuman karena ngebut di bawah bendera kuning untuk mengamankan hasil terbaiknya tahun ini.

Fernando Alonso (Kualifikasi 11, start 10, finish 8) - 8

Hal yang sama dari Alonso di Monza saat ia finis di 10 besar untuk ke-10 kalinya dalam 14 balapan. Alonso mempertahankan posisi kedelapan di belakang Safety Car setelah mengadu hanya satu putaran sebelum dikerahkan. Perlombaan yang sepi ke posisi kedelapan tetapi poin yang lebih penting bagi Alpine.

George Russell (Kualifikasi ke-15, start ke-14, finish ke-9) - 8

Russell keluar dari kualifikasi oleh rekan setimnya Williams untuk pertama kalinya saat Nicholas Latifi mengalahkannya dalam lomba sprint. Berlari di belakang rekan satu timnya di tugas pertama, Russell beruntung dengan waktu Safety Car, memungkinkan dia untuk melompat Esteban Ocon dan Nicholas Latifi. Russell mempertahankan posisi trek setelah Safety Car untuk mencetak poin lagi untuk Williams.

Esteban Ocon (Kualifikasi 13, start 12, finish 10) - 6

Tugas pertama Ocon dikompromikan setelah dia dipaksa untuk mengembalikan posisi kepada Latifi setelah menyalipnya keluar jalur. Pembalap Prancis itu kemudian diberi penalti waktu lima detik karena bergerak di bawah pengereman di Vettel ke Tikungan 4. Penaltinya akan terbukti sangat mahal karena dia dipaksa untuk melakukan servis di pit ketika dia berhenti di bawah Safety Car, yang berarti dia tidak bisa melakukannya. 't membuat sebagian besar seperti Russell. Ocon menyalip Latifi untuk kesepuluh pada Lap 32 untuk membuatnya menjadi skor poin ganda untuk Alpine di Monza.

2931857.0064.jpg

Nicholas Latifi (Kualifikasi 14, mulai 13, selesai 11) - 8

Akhir pekan yang hebat untuk Latifi yang seharusnya memberinya poin. Latifi mengungguli Russell dan berlari dengan nyaman dari rekan setimnya, menolak tekanan dari Ocon. Latifi berhenti tiga lap sebelum Safety Car sehingga kalah dari Russell. Sangat disayangkan karena dia lebih unggul dari rekan setimnya.

Sebastian Vettel (Kualifikasi 12, start 11, finish 12) - 6

Balapan Vettel dibatalkan pada lap pembukaan setelah ia mengalami kerusakan pada lap pembukaan. Oleh siapa? Tidak jelas untuk dilihat tetapi dia didorong melebar oleh rekan setimnya, Stroll. Akhir pekan mengecewakan lainnya bagi juara dunia empat kali itu.

Antonio Giovinazzi (Kualifikasi 8, start 7, finish 13) - 6

Giovinazzi sekali lagi membintangi kualifikasi dan sprint, maju ke Q3 dan berhasil mengalahkan Perez. Pada akhirnya, itu adalah kesempatan lain yang terlewatkan karena kesalahan di Tikungan 4 membuatnya memotong tikungan, bergabung kembali dengan trek dengan cara yang tidak aman di mana Sainz menabrak bagian belakangnya, merusak mobilnya secara signifikan. Giovinazzi pulih ke 13 tetapi melihat bagaimana Williams mencetak poin lagi, Alfa Romeo akan menendang dirinya sendiri.

Robert Kubica (Kualifikasi 18, mulai 17, selesai 14) - 6

Akhir pekan yang solid lainnya dari Kubica sebagai Monza saat ia menggantikan Kimi Raikkonen yang sedang pulih. Kubica memperoleh tiga posisi di awal, berjalan di depan Russell dalam tugas pertama yang mengesankan. Pembalap Polandia itu berhasil menekan Vettel menjelang akhir yang mengalami kerusakan, sebelum menyerahkan tempat kepada Giovinazzi di trek.

Mick Schumacher (Kualifikasi 19, mulai 18, selesai 15) - 6

Schumacher memiliki keunggulan atas Mazepin di kualifikasi sekali lagi tetapi kalah dalam sprint. Pasangan itu kembali menyerang, dengan Schumacher mengalami kerusakan sayap depan. Pembalap Jerman itu finis di urutan ke-15 saat ia melanjutkan langkahnya membuat bendera kotak-kotak.

Nikita Mazepin (Kualifikasi 17, mulai 16, DNF) - 5

Itu adalah balapan sprint positif dari Mazepin saat ia mengalahkan Kubica dan Schumacher. Mazepin mendapat penalti lima detik dari stewards setelah dia bertabrakan dengan rekan setimnya Schumacher.

2931797.0064.jpg

Lewis Hamilton (Kualifikasi ke-5, start ke-4, DNF) - 6

Pada akhir pekan di mana Mercedes memiliki mobil tercepat dengan selisih yang cukup besar, Hamilton tidak memaksimalkannya. Dia dikalahkan di kualifikasi oleh Bottas dan awal yang lamban dalam sprint menjatuhkannya di belakang Verstappen dan dua McLarens. Tanpa bentrokan dengan Verstappen, kemungkinan finis podium, tetapi mengingat Mercedes memiliki mobil tercepat akhir pekan ini, lebih banyak yang diharapkan dari juara dunia tujuh kali itu.

Max Verstappen (Kualifikasi 2, mulai 1, DNF) - 7

Verstappen mengeluarkan hasil maksimal dari Red Bull RB16B untuk lolos kedua di belakang Bottas, mewarisi pole position lagi setelah penalti mesin dari pembalap Finlandia itu. Dia kalah di awal dari Ricciardo tetapi pit stop 11 detik benar-benar menghancurkan peluangnya. Pramugari menganggap insiden dengan Hamilton sebagai kesalahannya, meskipun kedua pembalap bisa berbuat lebih banyak untuk menghindarinya.

Pierre Gasly (Kualifikasi 20, pit lane start, DNF) - 6

Akhir pekan Gasly hancur setelah dia menabrak bagian belakang Ricciardo dalam lomba sprint, merusak sayap depannya. Sayap depan terlepas sendiri, terjebak di bawah mobilnya yang berarti dia tidak bisa berbelok, mengirimnya ke jebakan kerikil di Curva Grande. AlphaTauri memperbaiki mobilnya untuk balapan tetapi Gasly terpaksa pensiun setelah hanya tiga lap, melaporkan bahwa ada sesuatu yang tidak beres.

Yuki Tsunoda (Kualifikasi 16, DNS) - 4

Tsunoda gagal keluar dari Q1 lagi saat ia melebar di tikungan terakhir. Sprint yang lancar membuatnya berada di urutan ke-16 di grid, sementara dia tidak bisa memulai balapan setelah masalah mekanis.