Crash.net menghadirkan preview F1 GP Rusia akhir pekan ini, di mana Mercedes tidak pernah terkalahkan di Sochi Autodrom sejak 2014. Akankah situasinya kembali sama, atau akan ada pemenang non-Mercedes untuk akhir pekan ini?

Hujan deras berpotensi mengacaukan balapan

Menurut ramalan cuaca saat ini, hujan lebat mengancam akan membatasi F1 GP Rusia akhir pekan ini. Hujan diperkirakan akan turun selama tiga hari berturut-turut, sementara saat ini ada kemungkinan 100 persen hujan pada hari Sabtu.

Kondisi seperti ini mengingatkan kita pada Grand Prix Belgia, yang akhirnya dikurangi menjadi hanya dua lap di belakang Safety Car sebelum hasilnya diumumkan - semoga F1 dan FIA belajar dari ini.

Untuk pertama kalinya pada tahun 2021, F2 dan F3 juga beraksi di akhir pekan yang sama dengan F1, jadi akan menarik untuk melihat apakah semua balapan berjalan sesuai rencana.

Akankah Verstappen memakai power unit baru?

Akhir pekan ini bisa jadi saat Red Bull memutuskan untuk memberi Verstappen power unit baru.

Pembalap Belanda itu mendapat penalti tiga grid setelah dinyatakan lebih bersalah atas insiden dengan Hamilton di Monza, dan kita telah melihat di masa lalu bahwa adalah mungkin untuk melewati lapangan di Sochi Autodrom.

Verstappen pergi dari belakang grid untuk finis kelima pada 2018, sementara Alexander Albon menikmati pemulihan serupa setahun kemudian. Dengan Mercedes cenderung memiliki keunggulan kinerja yang signifikan, itu bisa menjadi waktu yang tepat untuk Red Bull.

Siapa bisa hentikan Mercedes?

Mercedes memiliki rekor sempurna di Rusia, memenangkan setiap balapan sejak diperkenalkan ke kalender pada tahun 2014.

Selain di tahun 2019, Mercedes sering memiliki keunggulan performa yang signifikan dibandingkan para pesaingnya.

Hamilton telah menang di Rusia empat kali, sementara Valtteri Bottas mengklaim kemenangan perdananya di Sochi pada 2017 sebelum meraih kemenangan kedua pada 2020.

Sergio Perez percaya Mercedes akan "sulit dikalahkan", dan mengingat sejarah baru-baru ini, itu adalah komentar yang adil untuk dibuat.

Menanti balasan Ferrari

Finis 1-2 McLaren di Grand Prix Italia membuatnya mengungguli Ferrari dalam perebutan tempat ketiga dalam kejuaraan konstruktor.

Pertempuran antara dua konstruktor legendaris F1 menjadi salah satu plot menarik sepanjang 2021, tetapi siapa yang akan memegang keseimbangan kekuasaan di Rusia?

Sektor pertama akan sesuai dengan McLaren mengingat keunggulan kecepatan tinggi garis lurus, sementara Ferrari akan berkembang di dua pertiga akhir putaran.

Lando Norris tampil brilian dalam kondisi basah pada tahun 2021 - tanpa kecelakaannya di Spa pada Q3, dia kemungkinan akan mengambil posisi terdepan.

Balapan terakhir Sochi

F1 GP Rusia akhir pekan ini akan menjadi balapan terakhir di Sochi Autodrom sebelum dipindahkan ke Autodrome Igora Drive, utara St. Petersburg mulai tahun 2023.

Memulai debutnya pada tahun 2014, balapan sering kali berjalan lancar, menjadikannya bukan favorit penggemar di kalangan penggemar.

Bagian yang ketat dan berkelok-kelok yang mengakhiri putaran berarti sulit untuk menyalip sebelum start-finish yang panjang dan lurus.

Permukaan trek sangat halus yang berarti degradasi ban tidak pernah menjadi faktor. Jelas tidak banyak yang akan merindukan Sochi selain Bottas, yang tahun depan akan pindah ke Alfa Romeo.