Setelah comeback yang menarik dan bersejarah tahun lalu, F1 GP Turki di Istanbul Park kembali masuk kalender untuk menggantikan Grand Prix Jepang yang kembali dibatalkan untuk dua tahun beruntun karena pandemi COVID-19.

Untuk balapan hari ini, Lewis Hamilton akan memulai dari posisi ke-11 setelah mendapat penalti 10 grid mengganti mesin pembakaran internal (ICE), menempatkan Valtteri Bottas sebagai pole-sitter, dengan Max Verstappen ada di posisi kedua.

Inilah yang harus diperhatikan untuk Grand Prix Turki 2021 Formula 1…

Kesempatan Bottas untuk mengakhiri paceklik kemenangan

Dengan Lewis Hamilton mendapat hukuman 10 grid karena penalti mesin, Valtteri Bottas menempati pole position untuk F1 GP Turki, pertama sejak Portimao awal tahun ini.

Ini menjadi salah satu peluang terbaik Bottas untuk meraih kemenangan pertamanya sejak Grand Prix Rusia tahun lalu. Dengan Hamilton serta Verstappen start di belakangnya, Turki menjadi peluang terbaiknya meraih kemenangan pertamanya musim ini.

2962760.0064.jpg

Mercedes W12 adalah paket superior akhir pekan ini dan dengan rekan setimnya Hamilton turun di urutan ke-11, juara dunia yang berkuasa dapat memfokuskan upayanya pada Bottas dan memastikan dia mengambil poin penting dari Verstappen sambil membantu upayanya memenangkan gelar konstruktor.

Bottas sering berada dalam performa terbaiknya saat memimpin ke Tikungan 1 - jika dia melakukannya, maka kemenangan balapan ada di tangan, terutama jika Hamilton kesulitan untuk melewati lapangan.

Jika Bottas memimpin dan Hamilton kembali ke posisi kedua di trek, kita mungkin akan mendengar pesan "Valtteri, itu James".

Apakah Hamilton bisa memperebutkan kemenangan?

Anda tidak akan pernah bisa mengesampingkan juara tujuh kali sekaliber Hamilton, yang akan berusaha memenangkan Grand Prix Turki untuk ketiga kalinya dari posisi ke-11 di grid.

Pembalap Mercedes itu dalam performa yang luar biasa sepanjang akhir pekan sehingga melihatnya merangkak ke depan akan menjadi tontonan yang menarik.

2962715.0064.jpg

Mercedes berjuang dalam lalu lintas di Sochi tetapi bernasib jauh lebih baik pada balapan sebelumnya di Monza ketika Bottas naik dari belakang grid ke podium.

Hamilton telah mengungkapkan Mercedes belum secara khusus menyiapkan mobilnya untuk balapan - atau setidaknya - menyalip mobil dengan mudah.

“Set-up standar, maksud saya bukan standar, ini jelas set-up khusus, tapi ya sama saja,” kata Hamilton dalam konferensi pers pasca-kualifikasi. “Kami memiliki mobil yang hampir sama.

Secara realistis, akan sulit bagi Hamilton untuk menang, tetapi Safety Car yang tepat waktu atau cuaca buruk dapat memberinya apa yang dia butuhkan untuk bersaing.

Kabar baik bagi Hamilton adalah rekan setimnya berada di posisi terdepan, bukan rival utamanya dalam perebutan gelar.

Pertarungan lini tengah yang sulit diprediksi

Pertarungan lini tengah seketat biasanya dengan Ferrari, AlphaTauri, Alpine dan McLaren semua bersaing untuk tempat 'terbaik dari yang lain'.

Charles Leclerc menarik satu putaran lagi untuk lolos ketiga (setelah penalti Hamilton), sementara Pierre Gasly telah menunjukkan kecepatan yang luar biasa sepanjang akhir pekan.

Fernando Alonso terus memberikan umpan untuk Alpine, mengungguli Sergio Perez dari Red Bull di grid pada saat-saat sekarat di Q3.

2962749.0064.jpg

Perez dan Hamilton harus melewati pembalap-pembalap yang disebutkan di atas, jadi perkirakan pertempuran lini tengah akan sama paniknya seperti biasanya.

Satu atau dua stop?

Tingkat cengkeraman yang tidak terduga dari permukaan lintasan Istanbul Park berarti alokasi ban Pirelli untuk C2-C3-C4 tampaknya lebih agresif daripada yang diperkirakan sebelumnya.

Kabar baiknya adalah bahwa kita mungkin memiliki balapan dua atap di tangan kita.

“Tidak terlalu yakin, kami harus dinamis dengan situasi ini,” George Russell menjelaskan, “Tidak ada yang tahu apakah itu akan menjadi one-stop, two-stop, atau apakah ban lunak atau keras akan bertahan. Ini akan menjadi balapan yang sulit.”

Seluruh 10 besar - tidak termasuk Yuki Tsunoda - memenuhi syarat dengan ban medium.

Secara teori, tim akan berusaha untuk beralih ke hard setelah 20 lap atau lebih, tetapi mengingat kurangnya karet yang dipasang di trek karena hujan yang terputus-putus pada hari Sabtu dan Minggu pagi dapat berarti keausan ban dan butiran merupakan faktor penting dalam balapan. .

Karena kesulitan dalam menyalip di F1, tim kemungkinan besar akan menyukai strategi satu atap.