Meskipun sempat menabrak bagian belakang Max Verstappen pada satu tahap, satu dari beberapa insiden antara kedua pembalap, Lewis Hamilton masih mampu memenangi balapan yang gila dan kontroversial di Jeddah, menempatkan kedua pembalap dengan perolehan poin sama untuk F1 GP Abu Dhabi akhir pekan ini.

Dan setelah rentetan insiden di Jeddah, sepertinya rasa hormat antara kedua protagonis gelar telah padam untuk selamanya, menghadirkan prospek balapan yang lebih panas di Abu Dhabi.

Setelah kecelakaan di Silverstone dan Monza, dan kontroversi lebih lanjut di Brasil, balapan hari Minggu menandai insiden terbaru antara protagonis gelar.

Titik nyala paling kontroversial terjadi pada lap 37 saat Hamilton menabrak bagian belakang mobil Verstappen dalam miskomunikasi yang jelas setelah pembalap Red Bull diperintahkan untuk menyerahkan posisi setelah dua kali membuat Hamilton melebar di Tikungan 1 saat memperebutkan posisi terdepan.

Verstappen mendapat penalti waktu lima detik karena mendapatkan keuntungan abadi yang tidak adil ketika dia memaksa Hamilton keluar jalur pada start ketiga dan terakhir berdiri, sebelum dia diberi penalti waktu 10 detik lebih lanjut setelah balapan karena pengereman yang “tidak menentu” yang mengarah ke kontak penuh.

Penalti tersebut pada akhirnya tidak berpengaruh pada hasil akhir karena Verstappen mempertahankan finis kedua.

3009251.0064.jpg

Selama balapan, Hamilton terdengar menyebut Verstappen sebagai "orang gila" melalui radio tim dan dia kemudian mengecam pembalap Belanda itu karena "melampaui batas" dengan beberapa manuvernya.

Hamilton juga membidik penegakan aturan balap F1 dan menyarankan ada satu pembalap yang tampaknya tidak mengerti bahwa menyalip di luar lintasan tidak diperbolehkan, dalam apa yang merupakan penggalian terselubung di Verstappen.

“Saya tidak berpikir saya telah mengubah cara saya balapan,” kata Hamilton.

“Saya pikir kami melihat banyak insiden tahun ini, di mana bahkan dengan Brazil kami seharusnya melakukan balapan di trek di antara garis putih dan aturannya belum jelas dari Steward, bahwa hal-hal itu telah diizinkan, jadi itu dilanjutkan.

“Dari pemahaman saya, saya tahu bahwa saya tidak bisa menyalip seseorang dan keluar jalur dan kemudian mempertahankan posisi, tetapi saya pikir itu sudah diketahui oleh kami semua pembalap tetapi itu tidak berlaku untuk salah satu dari kami, saya kira.”

Hamilton, yang kerap memilih mundur dalam pertarungan wheel-to-wheel melawan Verstappen tahun ini, bersikeras bahwa dia melakukan yang terbaik untuk menghindari kecelakaan.

“Jelas bahwa orang lain di sekitar kami bersedia membawanya ke semua level untuk menyalip. Jadi saya hanya mencoba untuk tetap di trek dan menghindari masalah, yang berarti menghindari insiden jika saya bisa melakukannya."

3009196.0064.jpg

Verstappen menolak tudingan Hamilton dan merasa diperlakukan tidak adil oleh para steward F1.

“Saya merasa menarik bahwa sayalah yang mendapat penalti ketika kami berdua berlari di luar garis putih,” katanya. “Di Brasil itu baik-baik saja dan sekarang tiba-tiba saya mendapat penalti untuk itu. Nah, Anda bisa melihat dengan jelas keduanya tidak membuat tikungan.”

Verstappen sudah menyuarakan kekesalannya terhadap penerapan hukuman langsung setelah balapan dan masih jelas kesal dengan situasi dalam konferensi pers.

“Saya pikir akhir-akhir ini kita lebih banyak berbicara tentang garis putih dan penalti daripada balapan Formula 1 yang sebenarnya, dan itu, menurut saya, sedikit memalukan,” tambahnya.

Bagaimana pertarungan pamungkas ini akan berakhir?

Hasil dari itu semua adalah bahwa untuk pertama kalinya sejak 1974, F1 menghadapi prospek yang menggiurkan dari sebuah putaran final di mana kedua pembalap masuk ke balapan dengan poin yang sama.

Dengan segala sesuatu yang dipertaruhkan, pertempuran - yang telah melebar menjadi drama di luar trek antara kubu Mercedes dan Red Bull - tampaknya telah berubah menjadi perang habis-habisan. Tapi bagaimana itu akan berakhir?

Verstappen masuk ke final sebagai pemimpin kejuaraan dunia berdasarkan memiliki sembilan kemenangan dibandingkan Hamilton yang meraih delapan kemenangan. Bagi Hamilton untuk menyegel delapan gelar juara dunia yang memecahkan rekor, ia harus mengalahkan Verstappen di jalurnya.

Dengan permutasi seperti ini, Verstappen akan tetap memenangi gelar jika terjadi insiden melawan Hamilton dan keduanya sama-sama tersingkir dari balapan.

Kita akan dibawa kembali ke liarnya pertarungan gelar pada dekade 80-an dan 90-an, mulai dari insiden antara Ayrton Senna dan Alain Prost pada tahun 1989 dan 1990, atau Michael Schumacher dan Damon Hill pada tahun 1994 dan Schumacher dan Jacques Villeneuve pada tahun 1997.

XPB_35718_HiRes.jpg

Ketegangan yang terus meningkat antara Verstappen dan Hamilton telah meningkatkan prospek penentuan gelar dalam situasi yang kontroversial, sesuatu yang ditakuti oleh bos Mercedes Toto Wolff.

“Saya berharap balapan [ini] memiliki dampak yang cukup sehingga semua orang akan belajar darinya dan beradaptasi untuk balapan terakhir di Abu Dhabi,” katanya.

“Saya pikir mengemudi serupa, jika dianggap oleh petugas sebagai melewati batas, maka mungkin juga akan dihukum di Abu Dhabi dan itu bisa berakhir dengan situasi yang berantakan untuk semua orang.

“Dan saya tidak berpikir bahwa kejuaraan pantas mendapatkan hasil yang dipengaruhi oleh tabrakan. Jadi dalam hal ini saya sangat percaya pada sistem yang mengatur diri sendiri.”

Ditanya apakah Red Bull ingin bagaimana Verstappen menang, kepala tim Christian Horner menjawab: “Ya, tentu saja. Kami ingin memenangkannya di trek, bukan di ruang Stewards, bukan di gravel trap. Ini adalah pertarungan yang sulit sepanjang tahun.

“Ada beberapa balapan yang fantastis antara kedua pembalap ini dan saya harap ini adalah balapan yang adil dan bersih di Abu Dhabi.”

Terlepas dari siapa yang dinobatkan sebagai juara dunia, musim 2021 akan menjadi salah satu yang musim terbesar sepanjang masa, sementara persaingan antara Verstappen dan Hamilton akan dibicarakan selama beberapa dekade mendatang.

Minggu depan kita akan tahu bagaimana bab terakhir yang luar biasa dan mendebarkan dari kisah memukau ini berakhir.