Sepanjang tahun 2021, setiap pembalap diberikan nilai dari skala 1-10 untuk performa mereka di setiap akhir pekan Grand Prix. Kami telah mengambil nilai dan membuat rata-rata berdasarkan musim secara keseluruhan. Urutan dan nilai didasarkan pada rata-rata numerik sepanjang musim, bukan urutan yang sudah ditentukan sebelumnya.

Max Verstappen - 9,36

Sudah sepantasnya juara Formula 1 2021 berada di puncak peringkat rata-rata kami untuk tahun ini. Verstappen tampil luar biasa sepanjang musim, tidak mencetak angka di bawah sembilan dari 10 hingga Monza - Putaran 14 musim ini ketika dia bertabrakan dengan Hamilton. Konsistensi dan level performa yang luar biasa di tengah perebutan gelar melawan juara dunia tujuh kali - itu harus diacungi jempol. Sementara fokus baru-baru ini adalah kontroversi seputar Safety Car dan pengambilan keputusan FIA, Verstappen lebih dari pantas mendapatkan gelar tahun ini.

Lewis Hamilton - 8,63

Hamilton mengakhiri musim dengan lima nilai 10/10 dalam enam Grand Prix terakhir tahun ini untuk mencapai beberapa performa terbaik dalam karir F1-nya. Dibandingkan dengan Verstappen, Hamilton lebih buruk sepanjang paruh awal - kesalahannya saat memulai kembali di Baku, akhir pekan yang sepi di Monaco dan kegagalannya memanfaatkan mobil dominan Mercedes di Monza - cacat utama pada musim 2021-nya. . Namun, jika semuanya berjalan sesuai keinginannya di final Abu Dhabi, Hamilton juga akan menjadi juara yang layak.

3011623.0064.jpg



Charles Leclerc - 8.14

Klasemen kejuaraan pembalap terakhir tidak terlihat bagus untuk Leclerc mengingat bahwa ia dikalahkan oleh rekan setimnya Sainz di akhir musim tetapi jika Anda melihat lebih dalam ke angka, itu masih tahun yang kuat untuk pembalap Monaco. Dua pole position di Azerbaijan dan Monaco sekali lagi menunjukkan kecepatan satu putarannya yang luar biasa, dan dia hampir menang di Silverstone. Leclerc sering lebih unggul dari rekan setimnya, memenangkan kualifikasi dan head to head. Kecelakaannya di Monaco terbukti mahal karena dia tidak bisa start dari pole, sementara dia tidak beruntung di Hungaria.

Lando Norris - 8.1

Norris berada di urutan kedua dalam peringkat pertengahan musim kami dengan skor rata-rata sembilan. Penurunan performa McLaren bertepatan dengan nasib buruk bagi Norris di akhir musim yang berarti ia tertinggal tepat di belakang Leclerc secara keseluruhan. Tak ayal, pemuda Inggris itu menjadi salah satu penampil bintang F1 pada 2021. Skor maksimal di Imola, Monaco, Styria, dan Austria kembali mendongkrak performanya di paruh pertama tahun ini. Norris melewatkan kemenangan dengan mengorbankan rekan setimnya di Monza, sementara GP Rusia seharusnya menjadi miliknya seandainya bukan karena panggilan strategi yang salah.

Pierre Gasly - 7.90

Kualifikasi jadi titik kuat Gasly sepanjang musim 2021, di mana ia memiliki 18 penampilan Q3 - hanya kalah dari Verstappen, Hamilton, Bottas, Perez dan Leclerc. Gasly sangat konsisten sepanjang musim, memimpin AlphaTauri ke tahun terbaiknya dalam hal perolehan poin. Pembalap Prancis itu meraih 10/10 dengan podiumnya di Azerbaijan dan meraih skor sempurna lainnya di Zandvoort (P4) dan Meksiko (P4).

3011351.0064.jpg



Carlos Sainz - 7.77

Mengingat bahwa Sainz mengalahkan Norris dan Leclerc di kejuaraan pebalap, dia sangat disayangkan kehilangan tempat di lima besar. Posisi klasemen yang mengesankan adalah buah dari konsistensi yang luar biasa mengingat bahwa dia berada di 14 balapan beruntun finis di dalam 10 besar. Dia out-qualified dan out-raced oleh rekan setimnya di tahun 2021 tetapi lebih sedikit insiden memungkinkan Sainz untuk mengamankan P5 secara keseluruhan. Satu-satunya peringkat 10-nya musim ini datang di Abu Dhabi, di mana ia mengamankan podium keempatnya musim ini dengan dorongan yang bagus ke posisi ketiga.

Fernando Alonso - 7,5

Alonso awalnya kesulitan saat kembali ke F1 karena ia harus beradaptasi dengan mesin 2021 saat ia pulih dari cedera yang dideritanya akibat kecelakaan bersepeda. Penampilan terbaik pembalap Spanyol di mana ia mendapat nilai 10 datang di Hungaria - atas aksi masterclass defensifnya melawan Hamilton yang memungkinkan Ocon menang - dan di Qatar - di mana ia finis di podium untuk pertama kalinya sejak 2014.

George Russel - 7.45

Promosi Russell ke Mercedes tidak dapat dihindari mengingat penampilannya yang menakjubkan sebelum pengumuman pada minggu sebelum Monza. Russell mencetak podium perdananya dan yang pertama bagi Williams sejak 2017 di Grand Prix Belgia untuk mendapatkan nilai 10. Selain itu, Russell mendapatkan nilai sembilan di enam grand prix lainnya.

3011387.0064.jpg



Esteban Ocon - 7.19

Setelah kesulitan saat kembali ke F1 pada tahun 2020 melawan Ricciardo, banyak yang mengharapkan kisah serupa bersama juara dua kali Alonso. Namun Ocon berhasil melampaui ekspektasi dengan penampilan solidnya sepanjang musim 2021, sekalipun tanpa kemenangan Hungaroring yang menonjol, Ocon benar-benar bisa mengimbangi Alonso dan jadi pasangan yang paling seimbang di grid.

Sergio Perez - 6.86

Perez berhasil masuk 10 besar. Penampilan defensifnya di Abu Dhabi akhirnya membantu Verstappen meraih gelar - menjadikannya performa terbaiknya musim ini bersama dengan kemenangannya di Baku. Sementara Perez membuat Red Bull kehilangan gelar konstruktor pertamanya, ia memiliki kontribusi yang tidak dapat disangkal untuk kesuksesan gelar Verstappen melawan Hamilton.

Daniel Ricciardo - 6.68

Ricciardo berada tepat di luar 10 besar setelah tahun pertama yang sulit bersama McLaren. Ketidakmampuan untuk beradaptasi dengan gaya 'unik' McLaren membuatnya tertinggal jauh di belakang Norris. Performa pemain Australia itu meningkat setelah liburan musim panas dengan kemenangan di Monza dan empat finis lima besar lainnya.

Sebastian Vettel - 6.55

Kami melihat kilasan 'Vettel tua' pada tahun 2021 dengan penampilan podium di Azerbaijan dan Hongaria, meskipun ia didiskualifikasi dari yang terakhir. Selain dua hasil yang menonjol, Vettel relatif mengecewakan mengingat reputasi dan sejarahnya - banyak yang memprediksi dia untuk benar-benar mengalahkan Stroll, sesuatu yang tidak dilakukannya.

3010933.0064.jpg



Lance Stroll - 6.45

Musim yang terhormat untuk Stroll pada tahun 2021 saat ia menghadapi rekan setimnya yang juara dunia empat kali. Sementara pebalap Kanada itu tidak memiliki hasil yang menonjol seperti rekan setimnya Vettel, Stroll mencetak poin dalam sembilan grand prix - Vettel hanya mencetak enam. Mengingat banyak yang berharap Stroll akan didominasi oleh Vettel, ia harus puas dengan kampanyenya.

Antonio Giovinazzi - 6.45

Setelah dua musim yang cukup anonim, peningkatan Giovinazzi segera terlihat. Sebuah penampilan Q3 di Monaco sangat mengesankan, sementara ketujuh di grid di Zandvoort adalah puncak musimnya. Tidak diragukan lagi Giovinazzi cukup cepat untuk berada di F1 tetapi ketidakmampuannya untuk mengambil poin - hanya tiga di musim ini - adalah kehancurannya.

Valtteri Bottas - 6.36

Dapat dikatakan bahwa Bottas bukanlah pebalap terbaik ke-15 di F1 tahun ini, tetapi penampilan yang mengejutkan di Imola, Azerbaijan, dan Hungaria sangat merusak rata-rata keseluruhan musimnya. Tanpa balapan yang disebutkan di atas, Bottas akan berada di dalam 10 besar. Secara keseluruhan, Bottas dikalahkan oleh dua penantang gelar saat ia finis ketiga sembilan kali pada tahun 2021. Pemulihannya ke posisi ketiga dari belakang grid di Italia dan kemenangan dominan di Istanbul Park memberinya nilai sempurna, menunjukkan apa yang mampu dilakukan Bottas jika segala sesuatunya berjalan lancar.

Kimi Raikkonen - 6.2

Juara F1 2007 itu benar untuk mengakhiri karirnya yang gemilang karena penampilannya menurun tahun ini, terutama di babak kualifikasi. Dalam race trim, Raikkonen masih tetap menjadi kekuatan, sering pulih dari keluarnya Q1 untuk berlari dengan baik di lini tengah. Performa pembalap Finlandia itu tampaknya meningkat setelah dua balapan tandang karena virus corona, finis di urutan kedelapan di Rusia dan Meksiko. Kilatan kecemerlangan pada hari perlombaan tetapi tentu saja lebih lambat dari dua Alfa Romeo.

3002892.0064.jpg

Mick Schumacher - 6.18

Mengingat kurangnya daya saing Haas, tidak banyak yang bisa dilakukan Schumacher selama musim rookie-nya. Beberapa penampilan Q2 dan kami melihat sekilas bakatnya melawan Verstappen di Hungaroring, bertahan dengan indah selama beberapa lap saat pembalap Red Bull memaksakan mobil yang rusak. Tahun pertama yang menjanjikan - dia hanya membutuhkan mobil lebih kompetitif untuk menunjukkan apa yang bisa dia lakukan pada 2022.

Nicholas Latifi - 5,32

Pembalap Williams telah mengambil langkah maju dalam performa lagi pada tahun 2021. Kualifikasi tetap menjadi kelemahannya, sementara Latifi terlihat lebih nyaman dalam balapan. Latifi memaksimalkan peluangnya di Grand Prix Hungaria saat ia berlari setinggi ketiga pada tugas pertama sebelum finis ketujuh. Petenis Kanada itu mengakhiri tahun dengan kuat - relatif terhadap Russell - mengalahkannya di kualifikasi di Brasil dan Abu Dhabi.

Nikita Mazepin - 4.86

Musim rookie Mazepin di F1 telah menjadi pembaptisan di dalam api. Sementara Haas jelas merupakan mobil paling lambat di grid, pembalap Rusia itu jarang mendapatkan waktu setengah detik dari Schumacher di kualifikasi. Mazepin cenderung tampil lebih baik , terutama di lap pembuka saat ia mengungguli rekan setimnya sebelum pasangan bertarung secara agresif untuk posisi trek. Musim rookie yang buruk tapi bisa dimaafkan mengingat kurangnya daya saing Haas pada tahun 2021.