Kecelakaan Sergio Perez saat kualifikasi di Monaco kembali terangkat setelah Max Verstappen menolak team order Red Bull pada F1 GP Sao Paulo pekan lalu.

Max Verstappen menolak permintaan Red Bull untuk mengizinkan rekan setimnya Perez lewat di lap terakhir di Brasil untuk membantu usahanya mengamankan tempat runner-up di klasemen pembalap , dengan mengatakan "Saya memberikan alasan saya dan saya mendukungnya" melalui radio tim.

What's next for Formula 1's Cost Cap? | F1 2022

Sementara Verstappen menolak untuk menguraikan apa yang dia maksud, diketahui bahwa sumber frustrasinya berasal dari kecelakaan Perez selama putaran Q3 terakhir di Monaco, yang membuatnya kehilangan posisi terdepan.

Perez telah menepis anggapan bahwa dia sengaja menabrak, bersikeras "rumor itu salah".

Berbicara kepada wartawan di akhir musim Grand Prix Abu Dhabi, presiden FIA Mohammed Ben Sulayem mengatakan badan pengelola F1 tidak menolak jika diminta menyelidiki masalah tersebut.

"Saya tidak punya siapa pun yang mengatakan kami ingin menyelidikinya dari pihak kami," Ben Sulayem dikutip BBC.

"Tetapi jika ada sesuatu untuk diselidiki, kami lebih dari senang. Satu hal yang benar-benar akan saya katakan, saya tidak malu atau takut melakukan atau membahasnya jika ada masalah. Saya tidak akan bersembunyi.

"Saya bahkan akan mengangkat tangan dan mengatakan [jika] ada masalah dengan FIA. Kalau tidak, jika saya tidak bisa melakukan ini, Anda tidak akan pernah berkembang dan tidak pernah berkembang. Itu bisa saya jamin."

Hasil cost-cap Red Bull memakan waktu terlalu lama

Ben Sulayem juga mengakui penyelidikan dan penalti seputar pelanggaran batas biaya Red Bull memakan waktu terlalu lama.

Red Bull didenda $7 juta dan pengurangan 10 persen dalam waktu pengujian aero mereka selama 12 bulan ke depan setelah dinyatakan bersalah melanggar cost-cap tahun lalu sebesar 1,6 persen dari $145 juta.

Sementara hukuman Red Bull pada akhirnya tidak berdampak pada hasil kejuaraan dunia musim lalu, secara teori itu bisa terjadi.

"Satu-satunya hal yang ingin saya katakan adalah apa yang kami lakukan pada September atau Oktober seharusnya dilakukan lebih awal," kata Ben Sulayem.

"Karena ini adalah tahun pertama, kami belajar darinya dan kami masih belajar. Lebih baik melakukannya di bulan Mei dan tidak hanya di bulan Oktober untuk melakukannya."

Dia menambahkan: “Saya percaya bahwa ada keseimbangan antara penalti finansial dan juga olahraga di sana, tetapi kami belajar banyak dan tinjauan besar akan dilakukan. Karena itu cara kita pergi, karena siapa yang tahu di tahun pertama apa hasilnya?

"Beberapa orang, jika Anda melihat tim lain, mereka akan mengatakan kami terlalu ringan dengan penalti dan beberapa dari mereka ingin mereka digantung dan mereka ingin melihat darah. Jadi di mana Anda menarik [garis]?

"Kita juga harus adil -- apakah kita ingin menyingkirkan mereka atau kita ingin mereka meluruskan dan tidak melakukannya [di masa depan]?"