Musim 2022 yang sangat sukses bagi Red Bull di mana mereka menyegel gelar pembalap dan konstruktor untuk pertama kalinya sejak 2013 dibayangi kontroversi seputar cost-cap.

Skuat Milton Kenyes dinyatakan bersalah telah melampaui batas pengeluaran $145 juta yang ditetapkan selama musim 2021 yang dimenangi Max Verstappen, dan diberi hukuman $7 juta denda dan pengurangan 10% alokasi waktu terowongan angin.

What's next for Formula 1's Cost Cap? | F1 2022

Dan Horner mengklaim Red Bull menjadi sasaran saingan mereka, mengakui politik di luar jalur telah "sulit" pada tahun 2022.

“Di luar jalur, kami memiliki target yang kuat di punggung kami tahun ini,” kata Horner. “Kami adalah tim balap. Apa yang kami lakukan, kami bukan organisasi politik, kami fokus pada balapan.

“Kami adalah pembalap tangguh, kami telah melampaui batas, yang dilakukan oleh tim balap jika mereka ingin sukses. Itu selalu menjadi pendekatan kami dan itu bekerja dengan baik untuk kami.

"Kami menikmati berkompetisi dan kadang-kadang sulit tahun ini. Tapi, sayangnya, itulah Formula 1."

Sebelum saga cost-cap F1, kemenangan gelar pertama Verstappen juga menjadi polemik bagi jagad F1 menyusul kesimpulan kontroversial di Grand Prix Abu Dhabi 2021 .

Ditanya apakah Red Bull perlu membangun kembali kepercayaan dengan para penggemar setelah peristiwa dua tahun terakhir, Horner menjawab: “Saya pikir Anda selalu belajar. Orang lain akan memiliki masalah lain di beberapa titik dan semakin tinggi Anda naik, semakin tajam pisaunya.

“Kami sudah mengalaminya sedikit tahun ini. Cara tercepat untuk menjadi tidak populer di paddock ini adalah menang dan menang secara konsisten.

“Kami adalah anak perusahaan dari minuman energi yang bersaing dengan OEM dan merek-merek bersejarah dan tentu saja, hal itu tidak cocok dengan beberapa pesaing kami.

“Ketika Anda memenangkan 17 Grand Prix dan melakukan apa yang telah kami lakukan, Anda dapat memahami bahwa itu merugikan lawan kami dan saya yakin mereka akan lebih termotivasi untuk menjadi penantang tahun depan.

"Mereka berdua adalah tim berkualitas tinggi, sehingga tidak ada yang bisa diterima begitu saja di tahun 2023."