Pengunduran diri Mattia Binotto diterima oleh Ferrari setelah tim kehilangan kepercayaan padanya, membuat tim harus menunjuk Team Principal baru untuk musim depan.

Saat Ferrari masih belum mengumumkan siapa yang akan mengisi posisi Team Principal, Binotto dirumorkan sudah melakukan pembicaraan dengan Audi, yang akan memasuki kejuaraan tahun 2026.

“Dia sedang berbicara dengan Audi, yang akan masuk F1 pada 2026,” lapor media Italia Calciomercato. "Dan kita tidak tahu siapa yang akan menggantikannya di Maranello."

F1 2023 driver line-up - who will underachieve?

Frederic Vasseur dari Alfa Romeo adalah favorit untuk pekerjaan kosong tetapi laporan itu mengatakan: "Dia orang Prancis seperti Jean Todt yang legendaris tetapi satu-satunya kesamaan yang mereka miliki adalah paspor. Dan di sini, saya berhenti."

Kurangnya "kekejaman" Binotto adalah alasan utama runtuhnya kepercayaan dengan Chairman Ferrari John Elkann, lapor Sky.

Namun, laporan yang sama mengatakan bahwa hubungan Binotto dengan Elkann sudah buruk sejak awal, digambarkan sebagai "air dan minyak".

"Binotto adalah warisan [ex-CEO] Sergio Marchionne," kata laporan Calciomercato. "Almarhum Sergio tidak menyukai [mantan Team Principal] Maurizio Arrivabene.

“Tapi John Elkann tidak pernah menggunakan Binotto. Mereka seperti air dan minyak, dan semua orang mengetahuinya."

Empat tahun masa Binotto sebagai Team Principal sekarang telah berakhir, dan laporan itu mengatakan: "Pria itu memiliki kesalahannya, termasuk sedikit kecenderungan delusi kekuasaan.

"Misalnya, Mattia seharusnya tampil lebih sedikit dan mengelola media dengan lebih baik. Tapi dia tidak pernah mendapat dukungan dari presidennya dalam masalah besar.

“Pernahkah Anda mendengar sepatah kata pun dari Elkann tentang batasan anggaran Red Bull atau aturan yang disesuaikan yang pro-Mercedes? Nol.

“Ada kekurangan dukungan nyata. Pemiliknya tidak percaya pada manajer puncaknya.”

Ferrari mengamankan posisi kedua di kejuaraan konstruktor, sementara Charles Leclerc finis kedua di klasemen F1 , pada 2022.