Ferrari telah menerima surat pengunduran diri Mattia Binotto, yang akan meninggalkan posisinya sebagai Team Principal pada 31 Desember setelah tiga tahun berkuasa.

Meski sosok penggantinya belum disebutkan, Ferrari mengatakan proses pencarian Team Principal baru tengah berlangsung dan akan selesai "di tahun baru".

The Prancing Horse menghadapi tugas berat untuk menemukan kandidat cocok yang tidak hanya tersedia, tetapi juga bersedia untuk memimpin tim F1 paling ikonik, sesuatu yang dianggap sebagai piala beracun.

Lantas, siapa saja nama-nama yang mungkin dikantongi Ferrari untuk Team Principal keempatnya dalam delapan tahun?

F1 2023 driver line-up - who will underachieve?

Frederick Vasseur

Team Principal Alfa Romeo saat ini, Frederic Vasseur, secara luas dianggap sebagai favorit untuk menggantikan Binotto di Maranello.

Melalui pekerjaannya di Renault dan Alfa Romeo, Vasseur telah mendapatkan reputasi yang diseganisebagai pemimpin tim yang efektif dan tanpa basa-basi.

Orang Prancis itu belum pernah memiliki pekerjaan dengan tim sebesar Ferrari, tetapi dianggap sebagai pengganti yang ideal untuk Binotto untuk membawa stabilitas yang sangat dibutuhkan untuk pakaian Italia.

Hubungan kuat Vasseur dengan Charles Leclerc, yang dia tangani selama kenaikan meteorik pemuda Monaco melalui kategori junior - dan musim debut F1 di Sauber - dianggap sebagai aset nyata.

Hubungan antara Leclerc dan Binotto diyakini telah memburuk di tengah rentetan kesalahan strategis dan reabilitas yang meruntuhkan harapan gelar Ferrari pada tahun 2022, bahkan sejauh kubu Leclerc dilaporkan mendorong pergantian pemimpin.

Ferrari sangat ingin mempertahankan Leclerc dan menangkal potensi minat dari Mercedes, yang akan mulai memikirkan penerus jangka panjang Lewis Hamilton.

Sebagai pengingat, sosok Team Principal terakhir yang membawa gelar ke Maranello adalah orang Prancis..

Andeas Seidl

Seperti Vasseur, Andreas Seidl juga sosok Team Principal yang cukup ideal untuk Ferrari.

Seidl tidak suka terlibat dalam politik F1, setidaknya tidak di depan umum, dan tampil mengesankan selama masa jabatannya yang relatif singkat di McLaren, memandu kebangkitan tim dari keterpurukan pertengahan hingga akhir 2010-an.

Dengan Ferrari mengincar pelarian dari periode stagnasi yang sama untuk mengakhiri penantian panjang mereka untuk mendapatkan trofi F1, dapatkah Seidl memberikan jawaban yang dicari tim?

Orang Jerman itu dianggap berada di urutan teratas dalam daftar target Ferrari, meskipun laporan di Italia menunjukkan bahwa pendekatan tersebut terbukti tidak berhasil.

Christian Horner

Pilihan lain yang jelas untuk dipertimbangkan Ferrari adalah kepala tim Red Bull Christian Horner .

Setelah bertahun-tahun berjuang di era hybrid V6, Red Bull, di bawah kepemimpinan Horner, berhasil meruntuhkan supremasi F1 Mercedes dan Hamilton yang tak tertandingi pada tahun 2021, dan telah memenangkan gelar dunia pembalap back-to-back, serta gelar kejuaraan konstruktor pertama mereka sejak 2013.

Horner termasuk di antara banyak tokoh yang dihormati di paddock F1 yang kabarnya masuk dalam daftar Ferrari untuk posisi Team Principal. Namun, menurut RacingNews365 , dia menolak kesempatan itu.

Horner diketahui tetap fokus dan berkomitmen penuh pada proyek Red Bull, dengan pengaruhnya di Milton Keynes kemungkinan besar akan berkembang setelah meninggalnya pendiri Red Bull Dietrich Mateschitz.

Ross Brown

Pilihan luar terakhir, Ferrari bisa saja mencoba meyakinkan Ross Brawn untuk tetap di F1 dan kembali ke tempat dia menikmati beberapa kesuksesan terbesarnya.

Brawn adalah bagian integral dari dominasi Ferrari dan Michael Schumacher sebagai Technical Director, sebelum meraih kesuksesan bersama Brawn GP pada 2009 dan membangun pondasi kesuksesan di Mercedes.

Mempekerjakan kembali Brawn tentu akan menjadi langkah nostalgia dari Ferrari, tetapi mereka harus melakukan perubahan serius mengingat Brawn telah secara efektif mengesampingkan dirinya dari pekerjaan lain setelah pensiun dari peran manajemen di F1.

"Saya mencintai hampir setiap menit dalam 46 tahun karir saya dan saya beruntung telah bekerja dengan banyak tim hebat, pembalap hebat, dan orang-orang hebat," tulis Brawn di kolom terakhirnya untuk situs web resmi F1. “Saya tidak akan mengubah apa pun.

“Saya sekarang akan menonton F1 dari sofa saya, bersorak dan memaki sebagai penggemar F1, senang olahraga ini berada di tempat yang fantastis dan memiliki masa depan yang fantastis.”

Opsi internal

Jika Ferrari tidak dapat menemukan pengganti yang cocok, atau gagal dalam upaya mereka untuk menarik salah satu bos tim saingan, Scuderia juga memiliki opsi internal.

CEO Ferrari Benedetto Vigna akan mengawasi tim F1 sementara pencarian pengganti sedang berlangsung, tetapi mungkinkah dia mengambil peran secara permanen?

Race Director Ferrari saat ini Laurent Mekies telah mewakili Binotto pada beberapa kesempatan ketika yang terakhir melewatkan Grand Prix. Dia bisa pindah ke peran penuh waktu jika Ferrari memilih untuk berpromosi dari dalam.

Antonello Coletta, yang merupakan Head Sporting Operation dan GT Ferrari, juga dikatakan sebagai opsi yang dipertimbangkan untuk posisi peringkat teratas di tim F1.