Bernie Ecclestone, yang merupakan Supermo F1 sampai tahun 2017, menilai bahwa Lewis Hamilton bukan lagi petarung seperti dulu, menuding pembalap 37 tahun itu terus membalap setelah "melihat dunia fashion dan musik tapi menyadari bahwa tidak akan mudah mencari uang di sana seperti di F1".

Pada bulan Juni, Ecclestone memberi tahu Hamilton untuk menerima pembayaran £ 20 juta dan keluar dari F1 setelah awal musim 2022 yang mengecewakan.

Hamilton gagal memecahkan rekor gelar dunia kedelapan di Grand Prix Abu Dhabi 2021 yang kontroversial, dengan Verstappen memenangkan gelar dunia pertamanya dari dua gelar dunia berturut-turut.

The CRAZY life of Bernie Ecclestone | Crash.Net F1 2022

Dan Ecclestone yakin F1 berhutang terima kasih kepada Verstappen karena telah memberi olahraga dan fans apa yang mereka inginkan selama bertahun-tahun.

"Formula 1 harus berterima kasih kepada Max Verstappen," kata pria berusia 92 tahun itu kepada surat kabar Belanda De Telegraaf .

“Max adalah seorang pembalap. Dia melakukan apa yang harus dia lakukan – dia hanya balapan. Para penggemar sudah lama ingin melihat seseorang seperti itu.”

Verstappen merengkuh gelar keduanya dengan cara dominan, memenangkan 15 Grand Prix yang memecahkan rekor sepanjang musim 22 balapan.

Hamilton empat tahun lebih tua dari Verstappen ketika ia merebut gelar dunia keduanya pada 2014, yang mengawali dominasi era hybrid V6 bersama Mercedes.

Pembalap Belanda itu masih bisa menemukan dirinya menikmati periode supremasi yang sama untuk menantang rekor tujuh gelar dunia yang dipegang bersama oleh Hamilton dan Michael Schumacher, asalkan Red Bull tetap kompetitif di tahun-tahun mendatang.

Dan itu tentu saja harapan Ecclestone, yang berkata: “Itu tergantung pada mobilnya, tetapi jika Red Bull bertindak bersama, saya tidak mengerti mengapa dia tidak bisa terus menang.

“Apakah Max akan memecahkan rekor tujuh gelar juara dunia? Siapa tahu. Semoga saja begitu.”

Ecclestone akan diadili pada Oktober tahun depan dengan tuduhan gagal menyatakan lebih dari £400 juta dalam bentuk kepercayaan di Singapura kepada pemerintah