Ferrari mengumumkan pekan lalu bahwa Mattia Binotto akan meninggalkan Maranello pada akhir bulan.

Pengumuman ini mengakhiri masa bakti Binotto dengan Ferrari yang sudah berlangsung selama 28 tahun, sampai pada akhirnya memegang posisi Team Principal menggantikan Maurizio Arrivabene pada tahun 2019.

F1 2023 driver line-up - who will underachieve?

Setelah musim terburuk mereka dalam lebih dari 40 tahun pada tahun 2020, sebagian karena saga mesin kontroversial dari tahun sebelumnya, The Prancing Horse bangkit ke urutan ketiga klasemen pada tahun 2021.

Memanfaatkan aturan baru pada tahun 2022, Ferrari memulai tahun dengan mobil tercepat, tetapi tidak dapat memanfaatkannya.

Buruknya reabilitas mobil dikombinasikan dengan kesalahan strategis dan operasional yang buruk memungkinkan Max Verstappen dan Red Bull melarikan diri dengan gelar.

Rosberg percaya bahwa Ferrari kekurangan "kontinuitas" - sesuatu yang dimiliki oleh rival mereka Red Bull dan Mercedes dengan Christian Horner dan Toto Wolff.

“Itu adalah salah satu pekerjaan tersulit di dunia, kata Rosberg kepada La Gazzetta Dello Sport. " Ini akan sulit bagi Ferrari. Karena tidak banyak orang yang siap untuk itu di pasar.

“Peran itu rumit di mana-mana, apalagi di sana karena Anda memiliki tekanan yang luar biasa. Mari kita lihat solusi apa yang mereka temukan…

“Saya tidak tahu tentang itu. Saya tahu bahwa kontinuitas adalah sebuah nilai di Formula 1; Saya tahu bahwa Mercedes dan Red Bull tidak mengubah sebagian besar orang kunci selama sepuluh tahun atau lebih. Dan itulah yang tidak dimiliki oleh Ferrari.”