Jean Todt percaya kurangnya persatuan di Ferrari telah menjadi kunci kegagalan Sebastian Vettel untuk meniru prestasi Formula 1 Michael Schumacher dan pada akhirnya menyebabkan kepergiannya yang akan datang.

Kecuali Vettel dapat mengklaim kejuaraan dunia di musim keenam dan terakhirnya di Ferrari sebelum dia berangkat pada akhir tahun 2020, dia tidak akan dapat mencapai mimpinya untuk meniru kesuksesan pahlawan masa kecilnya Schumacher dengan skuad Italia.

Juara dunia empat kali ini telah memenangi 14 balapan bersama Ferrari sejak kedatangannya pada 2015, tetapi sejauh ini belum mampu mengamankan gelar yang tidak bisa diraih Scuderia sejak 2008, paling mendekati pada 2017 dan 2018 ketika ia menjadi runner-up dari Lewis. Hamilton.

Presiden FIA saat ini Todt, yang membantu memelopori lima gelar berturut-turut Schumacher sebagai kepala tim Ferrari, menjelaskan mengapa dia merasa Vettel tidak dapat mencapai tingkat kesuksesan yang sama.

"Hasilnya, baik atau buruk, Anda selalu bisa menjelaskannya," kata Todt dalam wawancara di Sky Sports F1.

"Bersama Michael, seluruh tim di Ferrari, kami sangat sukses karena kami memiliki tim yang sangat bersatu dan kuat, yang saling mendukung, terutama di masa-masa sulit daripada di masa-masa indah.

"Mudah untuk bersama ketika semuanya baik-baik saja, tetapi Anda melihat seorang pelaut yang baik di laut yang ganas. Ketika kami berada di laut yang ganas, kami semua berada di atas kapal, dan saya pikir itulah yang membuat perbedaan.”

Dan dengan masa depan Vettel setelah 2020 menjadi subyek banyak spekulasi, Todt mengatakan tim mana pun akan "sangat beruntung" untuk merekrut orang Jerman itu.

“Sebastian Vettel adalah salah satu talenta terhebat dalam olahraga motor,” Todt menjelaskan.

"Pengumuman telah dilakukan, tetapi dia tidak akan mengemudi untuk tim sebenarnya setelah tahun 2020. Ada banyak peluang lain.

“Kami hanya bisa mendoakan yang terbaik, dan saya benar-benar merasa siapapun yang akan membawanya, akan sangat beruntung.

"Dia jelas salah satu pembalap yang dengan mobil yang layak, dia bisa memenangkan kejuaraan. Ketika Michael tiba pada '96, dia hanya berhasil memenangkan tiga balapan - bukan karena dia tidak termotivasi, dia hanya tidak memiliki mobil untuk diizinkan. dia menjadi juara dunia.

"Perlahan, kami membangun mobil dan membangun tim yang memungkinkan, jadi itu kombinasi. Anda ambil Lewis Hamilton - jika dia tidak bisa mengendarai mobil pemenang, dia tidak bisa menjadi juara dunia.

"Anda melihatnya dengan [Fernando] Alonso, Anda melihatnya dengan Vettel. Itu logika."