Lewis Hamilton mengatakan dia "jauh lebih bangga" dengan pekerjaan yang telah dia lakukan di luar trek tahun ini dalam perjuangannya untuk kesetaraan daripada prospek untuk memenangkan gelar dunia Formula 1 ketujuh.

Hamilton akan merebut kejuaraan dunia pembalap ketujuh di Grand Prix Turki akhir pekan ini jika rekan setimnya di Mercedes Valtteri Bottas gagal mengungguli dia dengan setidaknya delapan poin pada perjalanan pertama F1 ke Istanbul Park sejak 2011.

Tapi pembalap Inggris itu percaya dorongan terus menerusnya untuk mempromosikan kesetaraan dan keragaman adalah "masalah yang jauh lebih besar" yang tetap dia fokuskan.

“Memenangkan kejuaraan dunia adalah hal yang sangat pribadi, tetapi gelar pembalap tidak serta merta mempengaruhi kehidupan masyarakat,” kata Hamilton.

“Saya pikir ini adalah masalah yang jauh lebih besar dan sesuatu yang membuat saya bangga melakukan pekerjaan di luar, mencoba memperbaiki kondisi orang-orang di seluruh dunia - persamaan hak asasi manusia - jadi itu yang paling penting bagi saya.

“Kami akan terus berjuang untuk lebih banyak kejuaraan,” tambahnya. “Kami akan terus mencoba dan meningkatkan dan terus balapan dan melakukan apa yang kami lakukan, dan apa yang kami sukai.

“Tapi saya pikir yang penting adalah bahwa perjalanan tahun ini digabungkan dengan perjuangan untuk kesetaraan dan proses yang berkembang tahun ini untuk mempelajari apa yang terjadi di seluruh dunia dan menjadi sedikit lebih sadar akan lingkungan sekitar dan mulai melihat kemajuan dengan itu. . ”

Gelar juara dunia ketujuh akan membuat Hamilton menyamai rekor kejuaraan Michael Schumacher yang tak tertandingi sejak kemenangan terakhir pembalap Jerman itu dengan Ferrari pada 2004.

Hamilton sudah memegang posisi terdepan di F1 dan juga melampaui rekor kemenangan sepanjang masa Schumacher bulan lalu dengan kemenangannya yang ke-92 di Grand Prix Portugal.

“Saya pikir angka-angka dan angka-angka dan gelar-gelar dan semua itu, mungkin tampak lebih berarti dari luar,” jelas Hamilton.

“Saya ingat menonton TV dan menonton Michael mendapatkan [judul] ketujuh dan berkata, 'Wow!' Tetapi ketika Anda berada di dalamnya, itu berbeda.

“Secara alami, mencocokkan ikon seperti Michael; Saya akan sangat bangga akan hal itu, tetapi saya pikir ini lebih merupakan pesan yang dikirimkan bukan hanya kepada anak-anak, tetapi kebanyakan anak-anak, bahwa Anda harus bermimpi lebih besar daripada yang Anda pikir dapat Anda impikan dan jangan biarkan siapa pun memberi tahu Anda bahwa Anda bisa ' t pergi untuk itu. "

Dan Hamilton menegaskan bahwa persiapannya tidak ada bedanya menuju ke Turki, meski ada yang dipertaruhkan akhir pekan ini.

“Saya tidak memikirkan hal lain selain [mengambilnya] satu balapan pada satu waktu, hanya mencoba melakukan yang terbaik yang kami bisa sebagai tim dan melihat apakah ada area yang bisa kami tingkatkan dari balapan terakhir,” katanya.

“Anda tidak pernah benar-benar tahu apakah itu akan terjadi. Saya tidak fokus pada 'bagaimana jika' - saya fokus untuk mempersiapkan diri sama seperti yang telah saya lakukan sebelumnya, untuk mencoba dan memberikan cara yang telah saya lakukan sepanjang musim ini. ”