Pembalap Ferrari yang sudah lama, Sebastian Vettel mengatakan dia "belajar banyak tentang diri saya" baik di dalam maupun di luar jalur ketika dia mengalami musim terburuknya di Formula 1 pada tahun 2020.

Juara dunia empat kali itu jatuh ke posisi terendah dalam karirnya dengan menyelesaikan tahun ke-13 di klasemen dengan hanya mencetak 33 poin dari 17 balapan, meskipun ia kembali naik podium dengan hasil terbaik sebagai tempat ketiga di Grand Prix Turki.

Sebaliknya, rekan setimnya Charles Leclerc mengakhiri musim kedelapan di klasemen dan meraih dua podium saat ia mengumpulkan total 98 poin setelah secara komprehensif mengungguli Vettel.

Who Were The Top 10 Drivers Of The 2020 Formula 1 Season? Part 2 | F1 Features | Crash.net

Vettel, yang meninggalkan Ferrari untuk bergabung dengan Aston Martin pada 2021 setelah tim Maranello memilih untuk tidak menawarkan kontrak baru kepada Jerman, merasa dia mampu membuat kemajuan terkait "gambaran yang lebih besar" meskipun kesulitan yang dia temui sepanjang tahun 2020.

“Itu adalah tahun yang sulit, tapi saya pikir saya banyak bekerja dalam gambaran yang lebih besar, hal-hal yang akan membantu saya untuk apa pun yang akan datang selanjutnya,” kata Vettel.

“Saya sangat bersemangat untuk apa yang akan terjadi selanjutnya. Saya sedih saya meninggalkan tim tetapi jelas itu adalah keputusan yang telah diambil beberapa waktu lalu dan saya menganggapnya sebagai seorang pria jadi tidak ada masalah dengan itu.

“Saya berharap, karena saya sangat peduli dengan tim ini, mereka akan kembali tenang, dan Charles akan mendapatkan mobil yang layak, dan untuk orang-orang seperti Laurent [Mekies], orang-orang di garasi, yang bersemangat, semuanya akan datang bersama-sama. , tapi saya senang dengan apa yang terjadi selanjutnya untuk saya.

“Jelas ini adalah babak baru, awal yang besar, dan waktu akan menjawabnya, tetapi seperti yang saya katakan, saya telah belajar - terlepas dari hasil yang buruk tahun ini - saya telah belajar banyak tentang diri saya dan masa depan saya baik di jalur maupun di luar jalur. ”

Vettel meninggalkan Ferrari setelah gagal mencapai ambisinya untuk memenangkan gelar kejuaraan dunia selama tujuh tahun di Scuderia, meski telah mengumpulkan 14 kemenangan.

[[{"fid": "1596835", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ":" Sebastian Vettel (GER) Ferrari SF1000. "," field_image_description [und] [0] [value] ":" Sebastian Vettel (GER) Ferrari SF1000. "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}," link_text ": null," type ":" media "," field_deltas ": {" 1 ": {" format ":" teaser "," field_file_image_title_text [und] [ 0] [nilai] ": false," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ":" Sebastian Vettel (GER) Ferrari SF1000. "," Field_image_description [und] [0] [value] ":" Sebastian Vettel ( GER) Ferrari SF1000. "," Field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}}," atribut ": {" alt ":" Sebastian Vettel (GER) Ferrari SF1000. "," Class ":" pemikat-file elemen media "," data-delta ":" 1 "}}]]

Diminta untuk memilih ingatannya yang menonjol dari waktunya di Ferrari, Vettel menjawab: "Apa yang akan saya pastikan selama sisa hidup saya adalah menghabiskan waktu saya tidak hanya dengan para profesional tetapi juga orang-orang di belakang, dengan hati dan semangat yang besar yang mendorong mereka. , komitmen yang mereka miliki, orang-orang di garasi, di kantor teknik, di Maranello.

“Ada banyak alasan mengapa Anda dapat membantah mengapa kami tidak berhasil dan menyelesaikan misi yang tidak ingin kami capai tetapi yang Anda simpan pada akhirnya adalah kenangan dan semangat yang saya bagikan dengan begitu banyak orang di sepanjang jalan.

"Saya tidak menyesal melihat ke belakang," tambahnya. "Pasti ada kesalahan, ada pasang surut tapi itu telah tenggelam.

“Saya biasanya bukan orang yang paling emosional tapi hari ini adalah hari yang berbeda, hari yang akan saya ingat bukan untuk finis di urutan ke-14 tetapi untuk apa artinya dalam gambaran besar. Ini adalah hari yang akan saya hargai.

“Ini adalah perpisahan bagi banyak teman dan dengan cara yang membuat saya jatuh cinta, di tahun-tahun terakhir ini, jadi mereka yang akan saya rindukan. Saya yakin saya tidak akan kehilangan mereka sepenuhnya, kami memiliki pepatah dalam bahasa Jerman, Anda selalu bertemu dua kali dalam hidup, saya pikir waktu akan menjawabnya.

"Saya telah belajar banyak dari tim ini - mereka telah memberi saya begitu banyak, saya sangat bersyukur untuk itu. Itu melampaui gelar dan kemenangan, yang pasti itulah yang kami kejar, pada akhirnya kami tidak mendapatkannya.

“Itu tidak mengubah apa pun, saya berharap tim ini baik-baik saja, saya berharap orang-orang baik-baik saja. Charles adalah harapan muda dan segar dari tim ini dan saya berharap dia mendapatkan mobil yang layak dia dapatkan di tahun-tahun mendatang. ”