Sergio Perez mengungkapkan dia hampir tidak mengikuti balapan ketika mobilnya mendadak mati saat formation lap F1 GP Bahrain. Saat itu, RB16B milik Checo mati, dan membuatnya tidak bisa kembali ke grid startnya.

Pada akhirnya, mobil tersebut bisa dinyalakan kembali. Namun sesuai dengan regulasi FIA, Perez harus memulai balapan dari pit lane. Pun demikian, Checo tetap tampil impresif dalam debutnya bersama skuat Milton Kenyes, dan menuntaskan balapan di posisi kelima.

Merefleksikan apa yang terjadi di formation lap, Perez berkata: "Tiba-tiba, saat saya sedang memanaskan ban, semua sistem mati dan saya hampir melompat keluar dari mobil.

“Kemudian saya mendengarkan insinyur saya, Jonathan dan kemudian berkata,“ Oke, ayo balapan! ” tapi kami harus mulai dari jalur pit, yang membuat kami mundur. "

Perez yakin memiliki jarak penuh di grand prix akan terbukti sangat penting dalam membantu pemahamannya tentang Red Bull RB16B.

“Tapi yang paling penting hari ini adalah kilometer yang kami miliki, karena kami gagal pada Q3 dan lap itu akan menjadi sangat penting dalam perkembangan kami,” tambah Perez.

“Tapi hari ini, balapan telah membuat perbedaan besar dalam perkembangan kami, itu sangat bagus. Saya hanya senang karena kilometer tersebut, sekarang mulai sedikit lebih klik, putaran demi putaran, pemahaman saya tentang mobil semakin baik dan lebih baik. Jadi, kami harus terus bekerja keras dengan para pemain.

“Sangat disayangkan bahwa kami kalah balapan dengan Max, karena saya pikir mobil itu berperforma sangat baik tapi kami akan kembali. Ini akan menjadi musim yang panjang di depan kami, saya hanya harus melanjutkannya, gunakan waktu saya dan melalui prosesnya. Tapi saya sangat senang dengan akhir pekan saya, dalam hal pemahaman tentang mobil. ”

Kepala tim Red Bull Christian Horner menggambarkan reaksi Perez terhadap kegagalan lap formasi sebagai "sangat dewasa" dan dia senang dengan perjuangannya menembus lima besar.

“Dia sangat dewasa, dia menunjukkan pengalamannya, dia memiliki masalah pada lap pemanasan tapi dia tetap tenang,” kata Horner. “Kami kehilangan semua komunikasi dengan mobil, dia mengendalikan situasi, dia menyalakan ulang mobil dan menjalankannya.

“Saya pikir balapannya sangat kuat, jadi sangat berguna baginya untuk mendapatkan waktu di kursi dan lebih terbiasa dengan mobil. Menyalipnya, langkahnya sangat kuat hari ini jadi itu memberi semangat baginya. "

 

Comments

Loading Comments...