Yuki Tsunoda diberi label sebagai "rookie terbaik F1 selama bertahun-tahun" oleh bos F1 Ross Brawn setelah melakukan debut yang mengesankan di Bahrain saat ia berjuang dari posisi ke-13 di grid untuk mencetak poin di grand prix pertamanya.

AlphaTauri, sebelumnya Toro Rosso, terkenal karena mengembangkan bakat F1 teratas untuk Red Bull. Contohnya seperti juara dunia empat kali, Sebastian Vettel, Daniel Ricciardo, dan Max Verstappen.

Ketika ditanya oleh Crash.net bagaimana Tsunoda dibandingkan dengan talenta lain yang dimiliki tim, Tost berkata: “Anda tahu ada banyak kesamaan dengan pembalap lain yang kami miliki di kumpulan pembalap Red Bull.

“Pertama-tama mereka semua berbakat, kalau tidak mereka tidak akan berada dalam akademi. Kedua, mereka fokus dan berorientasi serta disiplin hanya untuk bekerja dengan baik.

“Yang membuat saya terkesan tentang Yuki adalah dia belajar dengan cukup cepat,” tambahnya. “Dia sangat kuat saat pengereman. Dia memiliki kendali mobil yang sangat bagus dan dia sudah memberikan umpan balik yang cukup baik tentang perilaku mobil dan membantu para insinyur dalam menyiapkan mobil dan ini tidak biasa untuk seseorang yang datang langsung dari Formula 2.

“Oleh karena itu di Bahrain, saya harus mengatakan bahwa sepanjang akhir pekan dia melakukan pekerjaan dengan baik dan saya berharap kami bisa memberinya mobil yang dapat diandalkan di sini karena saya yakin besok dia bisa menembus babak Q3, dan inilah targetnya."

LIHAT JUGA: MENGAPA TSUNODA HANYA MENILAI DEBUT F1-nya '5 DARI 10' DAN DI MANA DIA DAPAT MENINGKATKAN

Tsunoda mendapatkan promosi F1 di usianya yang masih 20 tahun, dan telah mengikuti peningkatan pesat melalui peringkat open wheel, yang hanya tampil satu musim di Formula 3 dan Formula 2, di mana ia mengklaim finis di tempat ketiga dalam kampanye rookie-nya pada tahun 2020.

“Saya tidak berpikir itu terlalu sulit,” kata Tost tentang tantangan untuk naik dari F2 ke F1. “Itu selalu tergantung pada pengemudi. Itu tergantung pada keahliannya.

“Itu tergantung pada berapa banyak waktu yang Anda miliki dan dia akan mempersiapkan pembalap itu untuk Formula 1 dan kami dengan Yuki memiliki program pengujian musim dingin yang cukup intensif - tidak hanya di trek tetapi juga di pabrik ketika dia berada di sana.

“Berkat Coronavirus dia tidak diizinkan pergi ke Inggris, dan oleh karena itu dia menghabiskan banyak waktu dengan para insinyurnya dan saya pikir ini banyak membantu. Saya juga harus mengatakan bahwa pembalap yang akan datang dari Formula 3, Formula 2, mereka sangat siap - terutama dari sisi mengemudi.

"Mengapa? Karena kebanyakan dari mereka memulai dengan balapan pada usia enam atau tujuh tahun di karting dan kemudian mereka melakukan 10 tahun karting dan kemudian mereka memiliki Formula 4 selama satu atau dua tahun dan kemudian Formula 3 dan Formula 2 dan itu berarti mereka memiliki banyak pengalaman balapan, dan kecepatan di Formula 1 mereka segera beradaptasi dengan ini. Saya rasa ini bukan masalah besar.

"Dan kemudian itu tergantung pada seberapa terampil pengemudi, seberapa dalam unsur dari kurva pembelajaran dan seberapa termotivasi dan disiplin dia untuk maju."

 

Comments

Loading Comments...