Lima kemenangan beruntun dari total enam kemenangan dalam sembilan balapan awal telah mengantarkan Red Bull memimpin 44 poin atas Mercedes di klasemen konstruktor. Sementara itu, Max Verstappen unggul 32 poin dari Hamilton di klasemen pembalap.

Skuad yang berbasis di Milton Keynes telah membawa berbagai peningkatan performa yang konsisten di seluruh balapan pembuka musim dalam upayanya untuk mengklaim gelar kejuaraan dunia pertama sejak 2013.

Sebaliknya, rival utamanya Mercedes berfokus pada pengembangan mobil 2022 untuk perombakan regulasi F1, dengan upgrade yang direncanakan untuk Grand Prix Inggris akhir pekan ini berpotensi menjadi pembaruan terakhirnya pada 2021.

Tetapi Horner menepis anggapan bahwa Red Bull mengambil risiko untuk tahun 2022 dengan terus mengembangkan mobil F1 2021-nya.

“Anda harus menjalani minggu demi minggu dan balapan demi balapan dan tim melakukan pekerjaan yang baik untuk menyeimbangkan tahun ini dan berikutnya saat ini,” jelasnya.

“Ini bukan hal baru. Maksud saya, ada banyak hal yang dibuat saat ini, tetapi kami telah mengalami perubahan regulasi yang besar di masa lalu dan Anda hanya perlu menyeimbangkan sumber daya Anda dan saya menerapkannya pada apa yang paling membutuhkan.

"Saya pikir tim bekerja sangat keras, sangat baik dan efektif."

F1 menuju ke Silverstone berikutnya untuk Grand Prix Inggris, balapan yang didominasi Mercedes dalam beberapa tahun terakhir.

Mercedes telah memenangkan setiap balapan yang diadakan di Silverstone sejak 2013 selain 2018 dan Anniversary 70th tahun lalu, yang dimenangkan oleh Verstappen. Hamilton memiliki lebih banyak kemenangan daripada pembalap lain di Silverstone dengan total tujuh kemenangan Grand Prix Inggris.

“Sayang sekali kami tidak memiliki lebih banyak balapan [di Austria], karena sekarang kami menuju ke trek yang telah menjadi benteng Mercedes selama tujuh tahun terakhir,” tambah Horner.

“Silverstone adalah tantangan berikutnya di kalender dan saya pikir itu adalah tantangan dengan balapan sprint juga. Kami tahu ini adalah benteng kuat bagi Mercedes, jadi akan menarik untuk melihat apakah kami dapat mengambil bentuk ini untuk balapan kandang kami berikutnya.

"Kami tentu saja menemukan jendela kerja yang bagus dengan mobil selama beberapa balapan terakhir, dan mudah-mudahan kami bisa bekerja di jendela itu di Silverstone.”