Max Verstappen merebut kembali pimpinan kejuaraan dunia dengan kemenangan kandang yang meyakinkan pada Grand Prix Belanda pekan lalu, menandai kebangkitan Red Bull lewat dua kemenangan beruntun memasuki paruh kedua musim.

Namun Red Bull memprediksi momentum kembali berayun ke Mercedes pada Grand Prix akhir pekan ini di Monza, di mana pabrikan Jerman itu memiliki rekor mengesankan di trek berjuluk 'Temple of Speed.'

Mercedes tidak pernah terkalahkan di Monza sejak era V6-hybrid antara 2014-2018, baru terhenti ketika Charles Leclerc menyegel kemenangan kandang ikonik untuk Ferrari tahun 2019. Rekor di Sochi lebih hebat lagi, karena mereka masih belum terkalahkan sampai saat ini.

"Yah, saya pikir paket mobil dan mesin mereka secara historis sangat kuat di dua tempat itu dan mereka [Monza dan Sochi) menjadi tempat yang lebih lemah bagi kami," kata kepala tim Red Bull Christian Horner.

“Jadi saya berharap mereka memiliki keunggulan di dua balapan berikutnya, tetapi kemudian setelah itu akan sangat berimbang, saya tentu berharap. Dua akhir pekan berikutnya bagi kami adalah tentang mencoba membatasi kerusakan sebanyak yang kami bisa dan mengekstrak sebanyak mungkin dari mobil.”

Horner memperkirakan pertarungan "sangat ketat" antara Red Bull dan Mercedes akan berlanjut hingga akhir musim, dan percaya bahwa saat ini hanya ada sepersepuluh detik yang memisahkan kedua tim dalam hal kinerja langsung.

“Kami tampaknya memiliki sepersepuluh, atau mungkin dua dalam balapan di venue ini [Zandvoort],” jelas Horner. Tetapi akan ada sirkuit yang sesuai dengan Mercedes dan sesuai dengan kami untuk fase kejuaraan berikutnya.

“Kami hanya perlu memastikan bahwa kami mengambil setiap peluang. Kami melakukannya hari ini di bawah tekanan besar, dan itu bagus untuk mendapatkan kemenangan kedelapan kami musim ini di sini.”

Verstappen juga mengakui bahwa Mercedes kemungkinan akan memiliki keunggulan kecepatan garis lurus atas Red Bull di Monza.

“Jika kami melanjutkan apa yang telah kami lakukan, bekerja sama dengan baik sebagai sebuah tim, dan menyelesaikan setiap detail kecil maka kami bisa kompetitif tetapi Mercedes mungkin memiliki keunggulan kecepatan tertinggi pada kami,” katanya. “Saya tidak berpikir kami atau Mercedes memiliki keuntungan besar dari yang lain.”

Sementara itu, Toto Wolff mengakui bahwa Mercedes perlu menampilkan performa terbaik mereka untuk memenangi kejuaran melawan Red Bull.

"Terakhir kali di Zandvoort, kami tidak menggabungkan semua bagian. Kami mengambil beberapa risiko dan memberikan yang terbaik, tapi itu tidak cukup," Wolff menilai performa mereka di Belanda.

“Podium ganda memberi kami poin yang solid dan berguna, memperluas keunggulan kejuaraan konstruktor kami, tetapi kami tahu kami harus secara konsisten membawa permainan-A kami jika kami ingin menyelesaikan musim ini di puncak.”