Lewis Hamilton menerima penalti 10 grid di Grand Prix Turki setelah Mercedes memilih untuk mengambil ICE keempat untuk mengurangi risiko dia mengalami kegagalan selama perebutan gelar.

Mercedes telah mengakui sedang mencoba untuk menghadapi masalah keandalan yang berkaitan dengan mesin pembakaran internal, dengan rekan setim Hamilton Valtteri Bottas terpaksa menggunakan tiga unit daya baru dalam empat balapan terakhir.

Ditanya apakah dia khawatir tentang masalah keandalan Mercedes, Hamilton berkata: “Saya tidak benar-benar memberikan energi untuk itu, bukan tugas saya untuk mengkhawatirkan hal itu.

“Saya membiarkan orang-orang fokus pada itu. Mesin saya dalam kondisi baik, mesin pertama saya, saya pikir melakukan 6 balapan. Kami masih memiliki mesin dua dan saya pikir mesin tiga masih ada sejauh yang saya ketahui.

“Mudah-mudahan saya tidak harus [mengambil mesin lain] tapi saya tidak bisa memprediksi apa yang ada di depan.”

2965824.0064.jpg

Hamilton bangkit dari urutan ke-11 di grid untuk finis kelima di Turki, tetapi dibuat frustrasi oleh strategi Mercedes saat ia kehilangan keunggulan dalam kejuaraan dunia dari saingan utamanya Max Verstappen.

Pembalap Inggris itu membuntuti Verstappen dengan enam poin menuju ke Grand Prix Amerika Serikat akhir pekan ini, yang pertama dari enam acara yang tersisa tahun ini. Bos Mercedes Toto Wolff percaya DNF, bukan perubahan poin kecil, akan membuat perbedaan terbesar dalam pertarungan kejuaraan tahun ini.

“Seluruh musim berayun bolak-balik,” kata Wolff. “Kami membuat kesalahan bersama. Kita menang bersama. Kami memiliki ayunan yang jauh lebih besar di masa lalu dengan peluang yang hilang.

“Ini adalah panggilan yang sangat, sangat dekat. Kami memutuskan untuk satu hal, dan itu salah. Pada akhirnya, kami kehilangan delapan poin [di Turki] dari Red Bull karena penalti grid. Red Bull [di Rusia] senang dengan kekalahan tujuh poin.

“Jadi itu akan sangat ketat sampai akhir. DNF akan membuat perbedaan besar, dan itu juga menjadi pertimbangan, dan bukan perubahan tiga atau empat atau lima poin.”