Marc Marquez mungkin akan meninggalkan Assen dengan trofi runner-up terselip di bawah lengannya, tetapi itu adalah misi yang sangat banyak dicapai oleh juara dunia MotoGP saat ia membuat mahkota 2019 terlihat sangat pas.

Pembalap Repsol Honda itu kini memimpin klasemen MotoGP dengan selisih 44 poin di atas pembalap Ducati Andrea Dovizioso, yang harapan gelarnya mulai menjauh dari balapan demi balapan, dengan Marquez mempertahankan rekor impresifnya menyelesaikan setiap balapan di dua besar - selain dari penurunannya saat memimpin. putaran Amerika yang dipicu oleh kesalahan mekanis.

Sekembalinya ke Eropa dari tiga flyaways pembuka dengan defisit sembilan poin dari Dovizioso, Marquez dan timnya akan menunjuk Assen sebagai batasan kerusakan mengingat karakteristik sirkuit dari tikungan cepat, perubahan arah yang cepat dan lintasan lurus yang minimal.

Ini adalah sirkuit, bersama dengan Phillip Island, yang merupakan pencilan dibandingkan dengan kalender MotoGP lainnya dan sebagian menjelaskan mengapa dua trek memberikan balapan mendebarkan dan mengejutkan pemenang dengan keteraturan. Assen juga merupakan sirkuit yang memanfaatkan kekuatan inline fours Yamaha dan Suzuki di atas pelari V4, seperti yang dijelaskan dengan fasih oleh Mat Oxley.

Dengan Marquez memusatkan rencananya menyerang di sekitar dari mana ancaman terbesarnya datang, yaitu Dovizioso dan Ducati yang juga akan bergulat dengan V4 di sekitar Assen, berjuang tetapi belum tentu menang melawan duo Yamaha Maverick Vinales dan Fabio Quartararo sangat cocok untuknya. ruang antara dirinya dan rival gelarnya.

"Ini balapan terbaik untuk kejuaraan," kata Marquez tentang tempat keduanya dengan Dovi turun di tempat keempat. “Itu adalah balapan akhir pekan yang sulit bagi kami dan bahkan dengan akhir pekan yang sulit ketika kami menderita kami masih finis kedua dan kami berjuang sampai akhir.

“Saya melihat Maverick sangat cepat, saya mengikutinya hingga dua lap dengan banyak risiko dan saya mengerti. Saya katakan kemarin, Quartararo tertinggal 89 poin dan Maverick 100, jadi itu yang ada dalam pikiran saya. ”

Pilihan ban belakang Marquez mengangkat alis di grid awal, memilih ban lunak meskipun kondisi panas hanya sebagian didinginkan oleh angin kencang, dan pemain berusia 26 tahun itu mengungkapkan bahwa itu dipilih dengan fokus tunggal pada perburuan gelar daripada Belanda TT.

“Bisa dibilang itu pertaruhan untuk memilih soft rear, tapi bagi saya itu adalah opsi untuk naik podium,” jelasnya. “Saya tidak peduli dengan kemenangan hari ini, saya hanya berkonsentrasi untuk memperebutkan podium.

“Saya menunggu di belakang Quartararo dan menunggu di belakang Vinales karena saya tahu kami memiliki kecepatan yang lebih baik dan ketika dia menyalip kami, saya menggunakan slipstreamnya untuk menjauh dari Quartararo dan lainnya [di tempat kedua].

"Ketika saya melihat Quartararo sudah empat detik mundur, ban saya habis, terutama yang belakang, jadi saya katakan oke, ini adalah posisi yang kami inginkan dan dengan 20 poin untuk kejuaraan, kami meningkatkan keunggulan."

[[{"fid": "1432022", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" Marquez, balapan MotoGP Belanda 2019 "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "} , "link_text": null, "type": "media", "field_deltas": {"1": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" Marquez, balapan MotoGP Belanda 2019 "," field_search_text [und] [0] [value] ":" " }}, "atribut": {"style": "height: 634px; width: 950px;", "class": "media-element file-teaser", "data-delta": "1"}}]]

Sederhananya, Marquez berisiko diserang di akhir balapan melawan duo terkemuka Yamaha daripada menggunakan ban yang lebih tahan lama tetapi lebih lambat dan terjebak dalam pertempuran udara dengan Ducati dan Franco Morbidelli di Petronas Yamaha lainnya.

Marquez juga akan mengantisipasi tantangan yang lebih besar untuk naik podium dari saingan utamanya yang lain, Alex Rins, yang memulai putaran ketiga di Belanda dalam kejuaraan dan hanya dua poin di belakang Dovizioso.

Rins juga tahu bahwa itu adalah kesempatan emasnya untuk membawa perebutan gelar ke Marquez, itulah sebabnya dia mendorong begitu keras di awal untuk membangun keunggulan awal, hanya untuk akhirnya meminta terlalu banyak dari ban depan dan terjatuh lebih awal.

“Kami pasti kehilangan kesempatan untuk menang. Sekarang setelah balapan kami tidak akan pernah tahu, tapi saya yakin dengan kecepatan kami, ritme kami, saya mampu menahan Maverick, ”kata Rins.

“Strategi saya adalah maju ke depan dan mencoba memecah kelompok pemimpin. Kami melihat setelah 10 lap, waktu putaran Quartararo, Dovi dan semua orang turun dan selama latihan kami mampu mempertahankan ritme itu. ”

Di musim di mana Marquez's Circuit of the Americas crash memberi Rins kemenangan pertamanya di MotoGP, pebalap Suzuki itu secara efektif dan tidak sengaja membalas budi di Assen.

Strategi Assen Marquez sepatutnya telah terbayar dan dengan pulang-dari-rumah Sachsenring berikutnya, di mana dia tak terkalahkan di kelas mana pun selama satu dekade, dia bisa menuju liburan musim panasnya dengan penyangga poin yang setara dengan dua kemenangan balapan.

Tapi apa yang bisa menimbulkan ketakutan yang lebih besar kepada para pesaingnya adalah strategi Assen-nya bukanlah satu kali.

Sirkuit seperti COTA, Sachsenring dan Aragon di mana kemenangan Marquez hampir pasti - bermain dengan kekuatan dari juara dunia tujuh kali yang dilengkapi dengan RC213V - mengurangi konsentrasinya saat ia merencanakan dominasi MotoGP dengan konsistensi di era di mana bermain bidangnya paling tinggi.

“Saya telah bekerja sangat keras dengan Honda untuk mencoba memiliki konsistensi itu di semua trek,” katanya. “Tapi itu tidak mudah.

“Sebelumnya kami memiliki perasaan ini tetapi akan sangat kuat di beberapa trek dan kemudian memiliki titik lemah di trek lain.

“Jadi sekarang kami telah menemukan keseimbangan yang bagus. Mungkin kami lebih berjuang dengan poin kuat kami tetapi kami lebih sedikit menderita di titik lemah kami. "

[[{"fid": "1432197", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" Marquez, balapan MotoGP Belanda 2019 "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "} , "link_text": null, "type": "media", "field_deltas": {"2": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" Marquez, balapan MotoGP Belanda 2019 "," field_search_text [und] [0] [value] ":" " }}, "atribut": {"style": "height: 633px; width: 950px;", "class": "media-element file-teaser", "data-delta": "2"}}]]