Kami mungkin harus menunggu sedikit lebih lama dari yang kami inginkan untuk musim Kejuaraan Dunia MotoGP 2021 untuk dimulai setelah pembatalan pengujian pramusim tradisional di Malaysia, tetapi itu hanya membangkitkan nafsu kami lebih banyak setelah kampanye klasik 2020. .

Dengan begitu banyak pemenang lomba dan pemenang podium, tidak banyak - atau benar-benar 'ada' - hubungan lemah yang jelas di bidang MotoGP 2020, tetapi itu tidak berarti tidak ada pembalap yang menuju ke 2021 dengan sesuatu yang sedikit lebih untuk dibuktikan. dari rekan-rekan mereka.

Jadi, berikut adalah 5 pembalap yang akan bekerja sangat keras untuk memastikan mereka menyelesaikan 2021 lebih kuat daripada yang mungkin mereka mulai ...

[[{"fid": "1597339", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": "Vinales, Crutchlow, 2020 "," field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "} , "link_text": null, "type": "media", "field_deltas": {"3": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [nilai]": "Vinales, Crutchlow , 2020 "," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" " }}, "atribut": {"title": "Vinales, Crutchlow, 2020", "class": "media-element file-teaser", "data-delta": "3"}}]]

Maverick Vinales

Teka-teki abadi MotoGP, jika membuat frustrasi menonton Maverick Vinales pada tahun 2020 (dan 2019 dan 2018 ...) maka Anda bisa tahu bobot bentuk yang hampir tidak bisa dijelaskan terasa berat di pundak Maverick Vinales juga.

Bentuk Vinales yang sangat bervariasi tidak hanya dikirim ke perlombaan akhir pekan yang berbeda; itu akan terjadi sehari-hari dengan upaya kualifikasi yang luar biasa diikuti dengan penampilan balapan tanpa nama. Tiga posisi terdepan berarti dia berada di urutan kedua setelah Fabio Quartararo dalam hal hasil kualifikasi tetapi satu hasil enam besar di paruh terakhir tahun ini berbicara banyak.

Banyak yang akan tergantung pada peningkatan yang dibawa Yamaha ke klasemen, tetapi sementara Vinales harus selalu menjadi penantang gelar, Anda akan ragu-ragu memberikan uang kepadanya.

Terlebih lagi, dengan Quartararo yang sekarang bergabung dengannya dengan warna biru untuk tahun 2021, dia sekarang memiliki pekerjaan yang lebih besar di tangannya tahun ini untuk mempertahankan status # 1 di tim.

Pecco Bagnaia

Pecco Bagnaia datang ke musim MotoGP 2021 dengan peluang besar setelah dipromosikan ke skuad pabrikan Ducati bersama Jack Miller, tetapi masih dengan banyak hal yang harus dibuktikan di musim ketiganya di papan atas.

Juara Moto2 2018 mungkin bukan pilihan pertama Ducati untuk mendapatkan kursi pabrikan, tetapi susunan pemain muda yang segar mungkin hanya seperti yang diperintahkan dokter - atau Gigi Dall'Igna - untuk membawa tim ke level berikutnya. .

Namun, Bagnaia membutuhkan tahun yang baik setelah membiarkan kilatan bentuknya yang bagus di Misano menghilang ke pertunjukan anonim atau, lebih buruk, DNF. Sementara peran utamanya di Misano, di mana dia seharusnya memenangkan perlombaan, waktunya tepat untuk secara efektif meyakinkannya di kursi pabrikan, lima DNF dalam delapan balapan terakhir menyamai formbook yang mengecewakan dari 2019 ketika dia dianggap cepat tetapi rawan kesalahan .

Dengan Johann Zarco yang direvitalisasi dan Jorge Martin muda juga menunggu di sayap, Bagnaia tidak bisa berbuat salah untuk kampanye ketiga.

[[{"fid": "1589841", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ":" Valentino Rossi, MotoGP Portugis, 21 November 2020 "," field_image_description [und] [0] [value] ":" Valentino Rossi, MotoGP Portugis, 21 November 2020 "," field_search_text [ und] [0] [nilai] ":" "}," link_text ": null," type ":" media "," field_deltas ": {" 2 ": {" format ":" teaser "," field_file_image_title_text [und ] [0] [value] ": false," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ":" Valentino Rossi, MotoGP Portugis, 21 November 2020 "," field_image_description [und] [0] [value] ":" Valentino Rossi, MotoGP Portugis, 21 November 2020 "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" alt ":" Valentino Rossi, MotoGP Portugis, 21 November 2020 ", "class": "media-element file-teaser", "data-delta": "2"}}]]

Valentino Rossi

Valentino Rossi menuju 2021 mungkin dengan lebih banyak untuk membuktikan dirinya daripada untuk orang lain saat dia merenungkan apakah ini akan menjadi tahun terakhir dari karirnya yang gemerlap dan panjang. Banyak yang berpikir pikirannya sudah dibuat tetapi awal yang kuat untuk tahun ini dapat meyakinkan Rossi untuk mempertimbangkan mengambil opsi longgar pada 2022 jika dia dapat membuat peran 'underdog' barunya di Petronas SRT Yamaha berhasil untuknya.

Bahkan jika ini adalah 'tur perpisahan' maka Rossi akan bersenang-senang di tahun 2021 dengan motivasi baru untuk mengalahkan Maverick Vinales, Fabio Quartararo dan - jika kesehatan dan performa memungkinkan - bahkan mungkin Marc Marquez.

Ditambah dia bisa melakukannya bersama anak didiknya yang paling sukses di Franco Morbidelli dalam suasana tim yang paling harmonis di paddock. Singkatnya, jangan berharap ada tembok yang akan didirikan di sana dalam waktu dekat.

Aleix Espargaro

Aleix Espargaro mengatakan dia menangis ketika dia pertama kali menguji generasi terbaru Aprilia RS-GP sekitar waktu ini tahun lalu… tapi beberapa bulan air mata itu sudah pasti mengering saat dia terus berjalan di tengah lapangan dengan sepeda yang masih hanya satu lengan dari yang terbaik.

Dengan performa Aprilia yang diekspos lebih jauh oleh peningkatan performa KTM, pembekuan regulasi pada musim dingin berarti akan sulit bagi Espargaro untuk tampil jelas di jalan raya, tetapi sebagai salah satu pembalap yang bekerja paling keras di grid, orang merasa bahwa saat ini dia sudah siap. satu-satunya orang yang mampu membawa RS-GP ke posisi yang lebih tinggi.

[[{"fid": "1589099", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ":" Alex Marquez, MotoGP Portugis. 21 November 2020 "," field_image_description [und] [0] [value] ":" Alex Marquez, MotoGP Portugis. 21 November 2020 "," field_search_text [ und] [0] [nilai] ":" "}," link_text ": null," type ":" media "," field_deltas ": {" 4 ": {" format ":" teaser "," field_file_image_title_text [und ] [0] [value] ": false," field_file_image_alt_text [und] [0] [value] ":" Alex Marquez, MotoGP Portugis. 21 November 2020 "," field_image_description [und] [0] [value] ":" Alex Marquez, MotoGP Portugis. 21 November 2020 "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" alt ":" Alex Marquez, MotoGP Portugis. 21 November 2020 ", "class": "media-element file-teaser", "data-delta": "4"}}]]

Alex Marquez

Hanya dalam dua balapan, Alex Marquez mengubah reputasinya menjadi lebih dari sekadar 'saudara laki-laki Marc', tetapi tahun ini dia harus menunjukkan faktor-faktor yang dapat merugikannya atau benar-benar meningkatkan kariernya.

Diturunkan dari Repsol ke LCR untuk memberi jalan bagi Pol Espargaro, sementara Marquez tidak akan berada di motor yang lebih buruk, dia telah tergelincir dari hierarki Honda bahkan sebelum Anda menganggap dia telah beralih dari pembalap utama de facto menjadi rekan satu tim. pemimpin tim 2020 yang sebenarnya, Takaaki Nakagami.

Meski penampilannya di Le Mans dan Aragon sangat mengesankan, Alex masih mengejar ketinggalan secara keseluruhan dan perlu membuktikan bahwa dia bisa cepat di mana pun, terutama di kualifikasi.

Selain itu, kita mungkin akan melihat Marc kembali ke grid pada tahun 2020 yang bisa memotivasi dia sama seperti melemparkannya ke dalam bayang-bayang sentuhan.

Konon, jika dia benar-benar berjuang melawan semua faktor ini maka Marquez akan memastikan tempatnya di grid MotoGP selama bertahun-tahun yang akan datang.

Sebutan terhormat

Secara alami, setiap pembalap akan memiliki sesuatu untuk dibuktikan di 2021, dari atas hingga bawah.

- Joan Mir akan berusaha untuk menunjukkan bahwa kemenangan gelarnya bukanlah suatu kebetulan dan bahwa dia dapat membuat Suzuki bekerja lebih dari satu lap untuk mendapatkan kualifikasi yang lebih baik
- Fabio Quartararo akan terlihat menjadi pembalap yang lebih bulat setelah mengambil alih kursi Valentino Rossi setelah paling menderita akibat penurunan performa Yamaha selama paruh kedua musim 2020.
- Hasil Danilo Petrucci memudar di Ducati dan dia masuk ke dalam skuad KTM, memberinya kesempatan untuk membuktikan bahwa orang yang meragukan salah.
- Brad Binder menunjukkan dia bisa menang di MotoGP tapi sekarang harus membuktikan dia bisa membuat langkah menjadi pelari depan yang konsisten saat dia mencoba menandai status pemimpin tim di KTM melawan Miguel Oliveira yang sedang naik daun.

 

Comments

Loading Comments...