Musim MotoGP 2021 tentu saja tidak kekurangan poin pembicaraan - berikut adalah lima alur cerita yang paling banyak dibaca di Crash.net tahun lalu:

Quartararo merosot dari peringkat 1 ke 13 setelah masalah misterius di GP Spanyol

Untuk paruh pertama MotoGP Spanyol, Fabio Quartararo tampak nyaman di jalurnya untuk memperpanjang keunggulan gelarnya dengan kemenangan balapan ketiga berturut-turut.

Namun, keunggulan 1,5 detik atas Jack Miller tiba-tiba lenyap karena penurunan dramatis membuat pebalap Monster Yamaha itu turun ke posisi 13 saat melintasi bendera finis. Apa yang sebenarnya terjadi?

Alih-alih masalah ban, Quartararo mengalami masalah fisik dan mental saat ia kembali ke pit dan pemuda Prancis itu kemudian mengonfirmasi bahwa ia mengalami masalah pada arm-pump.

Juara dunia akhirnya menjalani operasi tetapi kembali ke jalurnya, dan kembali ke podium, kali berikutnya di depan penggemar tuan rumah di Le Mans.

Masalah baju balap Quartararo di Catalunya

Setelah meraih kemenangan pertamanya sejak operasi pompa lengan di Mugello, musim perebutan gelar Fabio Quartararo kembali mengalami masalah tak terduga di Catalunya. Setelah melewati garis finis di urutan ketiga, Quartararo kemudian terkena dua penalti pasca-balapan.

Yang pertama karena gagal memberikan waktu yang cukup saat memotong chicane, membuat pebalap Yamaha itu turun dari posisi ketiga ke urutan keempat.

Hukuman kedua kemudian ditambahkan untuk 'masalah pakaian balap' aneh yang membuat Quartararo mengendarai dengan ritsleting terbuka dan melepaskan pelindung dadanya di lap penutup.

Sementara banyak yang merasa dia seharusnya diberi bendera hitam untuk keselamatannya sendiri, Quartararo malah diizinkan menyelesaikan balapan. Penalti kedua lebih lanjut menurunkan Quartararo, dari keempat menjadi keenam di klasifikasi akhir.

Alasan ritsleting pada bukaan kulit Quartararo tidak pernah ditetapkan, tetapi analisis selanjutnya oleh Alpinestars menemukan setelan itu 'dalam keadaan normal dengan semua ritsleting dan pengencang berfungsi penuh.'

Itu menambah bobot pada teori bahwa ritsleting mungkin belum sepenuhnya tertutup pada awal balapan, atau bahwa pelindung dada mungkin telah keluar dari posisinya, mendorong Quartararo untuk bereaksi.

Yamaha menskorsing Vinales setelah kekacauan Austria

Yamaha terus menjadi berita utama dengan pengumuman mengejutkan bahwa mereka telah menskorsing Maverick Vinales dari Grand Prix Austria 'karena pengoperasian sepeda motor yang tidak dapat dijelaskan selama balapan MotoGP Styria akhir pekan lalu'.

Pernyataan Yamaha menjelaskan bahwa keputusan untuk menarik Vinales telah dibuat setelah 'analisis mendalam dari telemetri dan data' setelah balapan, menambahkan:

'Kesimpulan Yamaha adalah bahwa tindakan pengendara bisa berpotensi menyebabkan kerusakan signifikan pada mesin sepeda YZR-M1-nya yang bisa menyebabkan risiko serius bagi pengendara itu sendiri dan mungkin menimbulkan bahaya bagi semua pengendara lain di balapan MotoGP.'

Sementara sifat yang tepat dari tindakan menyinggung Vinales 'tidak disebutkan, segera muncul bahwa ia telah sengaja dan berulang kali menggeber motornya karena frustrasi dengan masalah teknis selama balapan.

Vinales, yang memenangkan putaran pembukaan musim Qatar sebelum dikalahkan oleh rekan setimnya yang baru Fabio Quartararo, pada akhirnya setuju untuk berpisah dengan pabrikan pada akhir musim, di pertengahan kontraknya.

Namun, peristiwa di Austria berarti Vinales tidak akan menyelesaikan satu putaran lagi di M1. Perpisahan segera dari Yamaha disepakati dan Vinales melanjutkan untuk menyelesaikan musim di Aprilia.

Aksi 'derek' Marc Marquez mengorbankan Vinales

Bukan untuk pertama kalinya pada tahun 2021, Marc Marquez yang cedera tahu bahwa dia perlu menggunakan setiap trik untuk mencoba dan melaju dari Kualifikasi 1 ke Kualifikasi 2 di Mugello. Dengan kata lain, dia membutuhkan derek.

Kali ini, pebalap Repsol Honda memilih Maverick Vinales, yang tercepat di antara mereka yang tidak langsung melaju ke Kualifikasi 2. Namun tekad kuat yang digunakan Marquez untuk menjalankan rencananya membuat Vinales tampak frustrasi dan beberapa merasa itu melewati batas menjadi perilaku yang tidak sportif.

Marquez adalah salah satu dari sejumlah pebalap yang mengikuti Monster Yamaha keluar dari pit untuk menjalankan Q1 terakhir, tetapi satu-satunya yang kemudian juga bertahan dengan Vinales ketika dia meninggalkan putarannya – karena pebalap menumpuk di belakangnya - dan mengambil jalan pintas kembali ke pit.

Dengan Vinales memberi isyarat dan memelototinya saat mereka melaju di pit lane, Marquez akhirnya bergerak maju. Tapi itu hanya tindakan sementara. Dengan hanya beberapa menit tersisa, Marquez tahu Vinales tidak bisa menarik lagi dan #93 kembali ke jalurnya ketika putaran terbang mereka dimulai.

Taktik itu bekerja dengan sempurna untuk Marquez, yang ditarik ke puncak catatan waktu di depan Vinales dengan hanya satu putaran tersisa. Derek Marquez segera menjadi lebih mahal untuk Vinales ketika ia didorong ke posisi ketiga, posisi yang dikonfirmasi oleh kesalahan pada lap terakhirnya, membuatnya keluar dari Kualifikasi 2 dan 13 di grid.

Juara dunia delapan kali Marquez, yang kesulitan untuk mendapatkan kekuatan dalam penyembuhan lengan dan bahu kanannya, menekankan bahwa apa yang telah dia lakukan sesuai dengan aturan, tetapi tetap meminta maaf kepada Vinales.

“Kami memeriksa daftar, orang tercepat adalah Vinales, jadi kami memilihnya karena dia adalah orang tercepat [tidak langsung masuk ke Kualifikasi 2], tetapi jika itu yang lain [lebih cepat] kami akan memilih yang lain.

"Dan kemudian saya mengikutinya, itu adalah taktik karena itu satu-satunya cara untuk berkembang. Saya ingin berada di level dan posisi lain untuk mendorong di depan dan membuat yang lain mengikuti saya, seperti berkali-kali di masa lalu. Tapi saya tidak seperti ini.

"Tapi saya tahu, karena saya memiliki perasaan itu di masa lalu, bagaimana perasaan Maverick. Karena itu, saya bertemu Maverick sebelum saya memasuki konferensi pers, di mana semua TV berada, dan pertama-tama saya meminta maaf karena saya tahu itu tidak sepenuhnya adil, dan apa yang saya katakan adalah 'kamu punya alasan untuk marah'.

“Tetapi pada akhirnya, itu ada di dalam aturan. Dalam batas tetapi di dalam aturan, dan apa yang saya lakukan adalah mencoba menemukan situasi yang sempurna untuk melakukan 100% dan mengambil hasil terbaik.”

Vinales enggan mengomentari insiden derek, meskipun bos tim Yamaha Massimo Meregalli mengatakan dia berharap Race Direction akan menyelidikinya.

Ditanya apakah Marquez terlalu jauh dalam mengejar derek atau apakah Vinales bereaksi berlebihan, juara dunia Joan Mir mengatakan:

“Itu selalu situasi yang lucu, tetapi ketika Anda yang diikuti, itu bukan perasaan yang menyenangkan. Apa yang saya lihat dari luar adalah bahwa Marc suka bermain dan Maverick benci bermain. Dalam situasi ini Anda tidak bisa melakukan apa pun kecuali pekerjaan Anda sendiri. Jadi sulit tapi seperti ini, ini bukan Superpole!"

"Ketika seorang pria ingin mengikuti Anda seburuk itu, tidak banyak yang dapat Anda lakukan, kecuali mencoba dan melakukan putaran Anda sendiri. Saya tahu itu sulit, tetapi Anda hanya mencoba untuk tidak bingung, tidak membiarkannya masuk ke kepala Anda atau semacamnya. ," setuju Jack Miller.

"Tapi itu sangat, sangat sulit. Ini seperti ketika Anda masih kecil dan Anda meniru ibu dan ayah Anda [sebagai lelucon] dan mereka berkata, 'Berhenti meniru saya!' Vinales melambat, dia melambat. Vinales mempercepat, dia mempercepat. Mereka berdua di pit lane... Itu cukup lucu untuk ditonton. Dan Enea [Bastianini] adalah partner yang pendiam. Dia berada di belakangnya. berharap dia bisa menjatuhkan mereka berdua, tahu?"

Valentino Rossi mengumumkan pensiun dari MotoGP

Setelah menjelaskan masa depan MotoGP-nya akan tergantung pada hasil, itu bukan kejutan besar ketika Valentino Rossi secara resmi mengumumkan dia akan pensiun pada akhir musim 2021, selama konferensi pers khusus pada hari Kamis di MotoGP Styrian di Austria.

Tapi itu tetap menjadi momen bersejarah, pebalap Italia itu menandai titik akhir untuk karir legendaris yang tersebar di 26 musim balap grand prix dan sembilan kejuaraan dunia.

"Saya sudah memutuskan untuk berhenti di akhir musim ini jadi sayangnya ini akan menjadi setengah musim terakhir saya sebagai pebalap MotoGP," kata Rossi.

“Sulit. Ini momen yang menyedihkan, karena sulit untuk mengatakan dan mengetahui bahwa tahun depan saya tidak akan balapan dengan sepeda motor. Saya sudah melakukan ini selama kurang lebih 30 tahun! Jadi tahun depan hidup saya akan berubah.

“Tapi bagaimanapun itu luar biasa. Saya sangat menikmatinya. Itu adalah perjalanan yang sangat panjang. Benar-benar lucu. 26 tahun di kejuaraan dunia. Saya memiliki momen tak terlupakan dengan semua tim saya dan semua orang yang bekerja untuk saya.

“Dalam semua olahraga, hasil membuat perbedaan, jadi pada akhirnya itu cara yang benar. Saya memiliki kesempatan untuk membalap untuk tim saya di MotoGP bersama saudara saya tahun depan, sesuatu yang pasti saya suka.

"Tapi bagaimanapun tidak apa-apa seperti ini saya pikir ... saya tidak bisa mengeluh tentang karir saya!"