Jika Marc Marquez kembali gagal podium di Le Mans, itu akan menyamai paceklik podium terlama pembalap Spanyol itu di kelas utama, sebelumnya ia melalui lima balapan tanpa podium tahun 2021 sekembalinya dari cedera lengan.

Meski sudah berupaya sekuatnya untuk mengimbangi Ducati, Yamaha dan Aprilia, juara dunia delapan kali itu akhirnya mengakui bahwa dia tidak memiliki kecepatan untuk memperebutkan podium.

“Ini [semakin] lebih mudah dan lebih mudah untuk mengakui [bahwa kami tidak memiliki kecepatan podium],” tegas Marquez, setelah kualifikasi di tempat kesepuluh di Le Mans. “Pada awalnya lebih sulit dan Anda tidak mau mengakuinya. Tetapi pada akhirnya, Anda harus mengakuinya.

“Karena jika setiap kali Anda mencoba untuk menjadi sedikit lebih cepat, mencoba untuk sedikit lebih dekat dengan para pebalap top, Anda jatuh atau melakukan beberapa kesalahan, Anda semakin kesulitan karena Anda over-riding.

“Hari ini kami bisa finis di peringkat 5, 6, 7 dalam balapan yang bagus. Jika balapan tidak begitu bagus, jika Anda tidak memulai dengan baik, kami bisa finis di peringkat 9 atau 10 dan itu tidak akan mengejutkan kami.

“Memang benar itu bukan posisi yang saya suka, tapi sekarang saatnya untuk bekerja. Sepertinya sejak kami tiba di Eropa, dengan trek pendek, kecil, dan sempit, kami sedikit kesulitan.

“Anda harus berbelok dalam waktu singkat, dan banyak menggunakan akselerasi,” tambah juara dunia delapan kali itu. “Misalnya kami cepat di Qatar, di Mandalika, di Malaysia, tetapi Anda dapat menggunakan banyak trek untuk berbelok.

“Tapi di sini, kami perlu mengerem dengan keras dan berbelok dalam waktu singkat, dan di situlah kami sedikit kesulitan. Saya mencoba memahami bagaimana melakukan itu.”

<a class=Fabio Quartararo, French MotoGP, 14 May" data-delta="1" data-fid="1740617" data-media-element="1" src="https://cdn.crash.net/styles/large/s3/pa/3081321.0008.jpg?itok=rihpY2xB" typeof="foaf:Image" />

Tercepat keempat setelah menguntit Fabio Quartararo di FP3 Sabtu pagi, Marquez - seperti sesama pebalap Honda - juga menemukan performa RCV terkuras oleh suhu yang meningkat.

"Pagi ini saya punya kecepatan," kata Marquez. “Oke, saya mengikuti Fabio, tetapi sebelum saya mengikuti Fabio, mengendarai sendiri saya melakukannya 1'31,9. Waktu putaran datang dengan cara yang lebih mudah, dan saya tahu bahwa kecepatannya ada di sana.

“Tapi sore ini, sejak saya keluar di FP4, feelingnya tidak bagus. Saya mencoba di putaran kedua untuk membalap sendirian, mencoba menemukan cara berkendara dalam kondisi seperti itu, tetapi bahkan seperti ini perasaan saya tidak bagus dan saya jatuh mencoba memahami di mana saya bisa mendorong lebih banyak.

“Kemudian di kualifikasi, saya tersingkir dan lagi-lagi, feelingnya tidak bagus dan saya hanya melakukan yang maksimal. Dengan ban kedua saya meletakkan bagian depan yang lembut. Itu adalah perasaan yang lebih baik, tetapi terlalu lembut.

“Pokoknya, kita lihat saja besok. Jika sedikit mendung, mungkin kami bisa memiliki kecepatan yang lebih baik, tetapi bukan kecepatan untuk menang atau memperebutkan podium. Ini adalah kecepatan untuk memperebutkan posisi 5, 6, 7 dalam kasus terbaik.”

Sesuatu yang lebih baik, menurut Marquez, akan bergantung pada datangnya hujan.

"Jika saya beruntung, hujan akan turun sedikit dan segalanya akan lebih terbuka - untuk hasil [baik] atau crash, Anda tidak pernah tahu!" dia berkata.

Remy Gardner, French MotoGP, 14 May

Remy Gardner: Salju, hujan es… atau tornado!

Marc Marquez bukan satu-satunya pembalap yang percaya cuaca buruk akan meningkatkan peluang mereka dalam balapan.

“Jika ingin turun salju, hujan es… atau tornado ingin merobek lintasan itu juga bagus!” Remy Gardner bercanda setelah kualifikasi ke-22, karena akhir pekan yang sulit KTM berlanjut dengan keempat mesin oranye di luar 16 besar.

“Semoga kami dapat memanfaatkan cuaca aneh apa pun sebanyak mungkin. Saya tidak tahu apakah kami akan berada di atas sana [dalam kondisi basah], tapi mudah-mudahan kami setidaknya bisa lebih dekat ke 15 besar.

“Bukan hal yang buruk jika hujan mulai turun setelah dua lap dan kami memiliki flag-to-flag karena saya belum pernah melakukannya! Akan menarik untuk melihat seberapa bagus saya dalam mengganti motor dan lainnya.”

<a class=Pol Espargaro, French MotoGP, 14 May" data-delta="3" data-fid="1740619" data-media-element="1" src="https://cdn.crash.net/styles/large/s3/pa/3081239.0008.jpg?itok=oAwibb1o" typeof="foaf:Image" />

Pol Espargaro: Setidaknya Marc dan saya mengalami masalah yang sama

Rekan setim Marquez di Repsol Honda Pol Espargaro memulai balapan tercepat akhir pekan Prancis di FP1, tetapi akan memulai balapan tepat di belakangnya di urutan kesebelas.

“Sepertinya kami tiba di sirkuit dan langsung pada hari Jumat, ketika semua orang masih memahami trek dan motor dan sebelum semua orang mulai menempatkan motor mereka pada batasnya, saya salah satu yang tercepat,” kata Espargaro.

“Kemudian semua orang mulai bekerja, motor mulai lebih cepat, dan Anda mencapai batas Anda. Dan sulit untuk menjadi lebih cepat. Kami tidak meningkat dan kemudian di sore hari, ketika sedikit lebih panas, kami mengurangi kecepatan kami. Kita kalah.

“Ducati, tidak masalah jika cuaca cerah, dingin, mereka cepat sepanjang waktu dan juga pabrikan lain. Tapi kami sedikit kesulitan dengan [kenaikan suhu] itu dan itu sulit.

“Poin baiknya adalah saya sudah mengeluhkannya sejak awal tahun dan sekarang Marc juga merasakannya,” tambah Espargaro.

“Marc tidak banyak mengeluh tentang grip belakang di Jerez. Ketika suhu trek meningkat, dia tidak terlalu buruk. Tapi hari ini dia sangat merasakannya. Jadi, menyenangkan setidaknya memiliki perasaan dan penderitaan yang sama dengan masalah yang sama.

“Tapi kami tidak menyangka akan begitu menderita. Oke, saya tidak membuat lap terakhir saya karena saya menemukan Johann di tengah [trek]. Tapi bagaimanapun, pangkuan saya tidak akan lebih cepat dari pagi ini, jadi itu sekitar waktu Marc.”

Zarco kemudian dihukum penalti tiga grid karena 'mengendarai dengan lambat dan mengganggu' Espargaro, tetapi itu tidak mengubah posisi awal untuk salah satu pebalap Repsol Honda.