Aleix Espargaro, yang bisa saja memenangkan Grand Prix Belanda seandainya dia tidak ditabrak oleh Fabio Quartararo, memilih untuk tidak menyalahkan pebalap Yamaha itu dan malah membelanya ketika juara dunia itu dihukum long-lap penalty untuk MotoGP Inggris di Silverstone.

Meskipun kedua pembalap hanya dipisahkan kurang dari 25 poin di klasemen, yang telah terjadi hampir sepanjang musim, Espargaro dan Quartararo tetap adil dan hormat dalam balapan mereka melawan satu sama lain.

Itu tidak selalu terjadi selama pertarungan kejuaraan, bagaimanapun, Espargaro dan Quartararo bersikeras bahwa apa pun yang terjadi di trek tidak akan mendidih dan memengaruhi hubungan mereka di luar trek.

“Saya pikir tidak ada cara untuk mengubah bagian ini – [cara] kami berada di luar balapan. Mungkin kami ingin mengatur pertarungan atau semacamnya,” kata Quartararo yang sinis.

“Saya pikir ketika kami balapan, ada banyak rasa hormat. Tapi saya ingin menang, dia ingin menang, semua orang di sini ingin menang.

“Saya tidak berpikir itu mengubah apa pun, tetapi kami semua memiliki tujuan yang jelas, yaitu menang. Pada akhirnya, saya pikir hal itu - kemenangan adalah yang paling penting. Tapi bagaimana kami di luar balapan tidak akan berubah.”

Espargaro: Saya yakin kita akan bentrok lagi

Sementara Quartararo memiliki pengalaman bertarung gelar juara dunia, kampanye MotoGP saat ini menandai pertama kalinya Espargaro berada di posisi ini.

Pembalap Aprilia ini bisa dibilang sebagai pebalap paling konsisten dan impresif tahun ini sejauh ini, dan meskipun ada peluang besar di depannya, pebalap Spanyol itu tidak akan membiarkan hal itu memengaruhi cara dia membalap.

Espargaro menyatakan: "Saya setuju dengan dia. Dia masih idola anak-anak saya [tertawa]. Saya mengatakan berkali-kali bahwa Fabio [Quartararo] adalah pria yang baik. Saya juga mengatakan berkali-kali bahwa sepertinya kalian tidak suka itu. kami berjuang untuk kejuaraan dunia dan memiliki hubungan yang baik.

“Saya tidak begitu mengerti ini. Kami pernah bentrok di Assen dan saya yakin kami akan bentrok lagi di balapan berikutnya. Balapan adalah balapan dan kami tahu seberapa jauh kami bisa saling menghormati.

“Ini balapan dan kami berdua ingin menang. Fabio adalah pria yang sangat baik. Fabio, setiap kali dia melewati rumah saya akan berhenti dan saya berharap dia akan terus berhenti dalam beberapa tahun ke depan untuk menyapa. Tapi apa yang terjadi tetap di jalurnya. ."