Setelah pencapaian tertinggi KTM di urutan keenam dan hanya satu detik dari podium di pembukaan musim, peluang Pol Espargaro untuk mengulangi prestasi tersebut mendapat pukulan telak ketika ia terjatuh saat kualifikasi untuk event Jerez kedua.

Itu membuat Espargaro berada di urutan ke-12 di grid, dibandingkan dengan yang kelima pada minggu sebelumnya, dan dia segera mendapati dirinya 'direbus' oleh bungkusan dalam panasnya kue.

"Kesalahan saya dimulai kemarin dan saya membayarnya hari ini," kata Espargaro. “Pada lap pertama saya bertengkar dengan orang-orang yang seharusnya tidak saya lawan. Kami kalah 5-6 detik [dari pemimpin] dan ketika motor pabrikan membutuhkan 5-6 detik dari Anda di awal, bagaimana Anda bisa pulih ?

"Itu salah saya tapi itu dimulai dari kemarin. Kami katakan kemarin akan sulit untuk menyalip, ban depan menjadi sangat panas saat Anda berada di belakang seseorang dan tekanan naik. Tidak mungkin untuk menginjak rem. Saya am menggunakan rem 100%.

"Kecepatan kami di awal tidak terlalu jauh dari orang-orang teratas. Saya melihat mereka dekat tapi kemudian saya membuat kesalahan saat mencoba menyalip Petrucci dan Zarco dan saudara saya menyusul saya.

"Saya kemudian berkelahi dengan mereka mencoba untuk menyalip mereka dan saya mendidih sepenuhnya hanya dengan berada di belakang mereka. Ada panas yang luar biasa. Saya merasa di pertengahan balapan bahwa panas telah mengalahkan saya.

“Kakak saya jatuh di depan saya dan juga Petrucci, jadi saya pikir lebih baik untuk menyelesaikan dan mengambil poin dalam kejuaraan singkat ini. Itu jelas balapan terberat dalam hidup saya.

"Bagi saya, panasnya jauh lebih buruk daripada Malaysia atau Thailand. Saya sebenarnya tidak pernah merasakan sesuatu yang seburuk dan sepanas balapan ini. Saya tidak pernah merasakan tangan saya terbakar seperti di sini.

"Balapan pertama yang bisa saya lakukan, di sini, di balapan ini - setelah empat lap - saya benar-benar matang. Saya mencoba menghirup udara di jalan lurus karena saya tidak bisa bernapas dan belum pernah merasakannya sebelumnya di Malaysia atau Thailand, bahkan ketika terluka."

Kecelakaan dan masalah teknis di depan setidaknya memungkinkan Espargaro untuk menyelamatkan tempat ketujuh, meskipun berjarak 17,5 detik dari pemenang balapan Petronas Yamaha Fabio Quartararo dibandingkan dengan 6,9 detik pada minggu sebelumnya.

Hasil 7-6 juga membuat Espargaro meninggalkan Jerez terikat untuk tempat keempat di kejuaraan dunia dengan Takaaki Nakagami (LCR Honda).

"Jika seseorang mengatakan kepada kami sebelum datang ke Jerez bahwa kami akan menempati urutan ke-4 dalam kejuaraan setelah dua putaran ini, kami tidak akan pernah mempercayai mereka! Ini adalah pekerjaan yang telah dilakukan KTM di musim dingin," kata Espargaro.

"Tidak hanya performa motornya bagus, tapi kami juga melihat pabrikan seperti Yamaha tidak menyelesaikannya. Mereka sangat kesulitan dengan mesin, juga Aprilia dan Ducati. Tidak ada seorang pun di KTM yang bermasalah dengan mesin.

"Ini menunjukkan bahwa ini adalah olahraga tim dan ini bukan olahraga individu seperti yang terlihat di TV. Ini adalah kerja tim dan berkat itu kami berada di urutan keempat dalam kejuaraan. Yang pasti di pramusim kami tidak berpikir kami akan seperti itu. di atas 6-7 dengan mudah tetapi akhirnya kami berada di posisi tersebut.

"Kami melakukan start yang buruk hari ini, suhu sangat tinggi dan itu bukan kondisi normal tapi, ya, kami tampil baik dan kami senang. Saya tidak membuat balapan yang bagus hari ini tapi semuanya dimulai kemarin."

Terlepas dari kekecewaannya, Espargaro adalah satu-satunya pembalap KTM yang finis pada hari Minggu.

Rekan setim rookie Brad Binder menjepit rekan setimnya di Tech3 KTM Miguel Oliveira di Tikungan Satu, kemudian tersingkir dalam insiden terpisah. Rekan satu tim Oliveira, Iker Lecuona, juga terjatuh.

 

Comments

Loading Comments...