Setelah berjuang dengan slide tikungan yang tidak dapat diprediksi untuk sebagian besar pembukaan musim MotoGP Jerez akhir pekan, Danilo Petrucci mengatakan para insinyur Ducati dapat menemukan peningkatan menit terakhir untuk balapan kedua setelah melihat anomali dalam pengereman mesin.

Rekan setimnya Andrea Dovizioso adalah yang tercepat kedua dalam pemanasan dan kemudian berbicara tentang "langkah bagus dengan peralatan elektronik yang memberi saya kemungkinan untuk mengerem lebih keras".

"Kami menemukan sesuatu yang menarik yang melampaui batas pada rem mesin kami," ungkap Petrucci. "Kami menemukan bahwa kami memiliki beberapa regulasi target yang benar-benar di luar target."

Tapi Petrucci tidak begitu antusias dengan ukuran langkah seperti Dovizioso, menggambarkannya hanya sebagai "sedikit lebih baik" dan berhati-hati "di pagi hari ketika ada lebih banyak cengkeraman di lintasan, situasinya selalu sedikit lebih baik bagi kami. Tapi itu tidak cukup untuk balapan, saat grip kami berkurang. "

Namun, pelatih asal Italia itu berharap, setelah menemukan masalahnya, perbaikan lebih lanjut dapat dilakukan untuk acara berikutnya.

"Kami masih kehilangan banyak tenaga pada motor dan kami harus menyelesaikan masalah ini dengan rem mesin, tapi hari ini kami hanya mencoba sesuatu dan itu belum sempurna. Sekarang mereka punya waktu untuk mempelajari data."

Sementara Francesco Bagnaia dari Pramac akan mengubah start barisan depan menjadi tantangan podium, pebalap Resmi Ducati menghabiskan tahap awal balapan Andalucia di kesembilan dan kesepuluh - Petrucci memimpin Dovizioso hingga runner-up gelar, di podium akhir pekan sebelumnya, dibuat lulus di lap 5.

Pasangan itu kemudian tetap bersama sampai lap 12 dari 25, ketika Petrucci membuat 'kesalahan bodoh' dan menabrak jepit rambut di Tikungan 2.

"Dalam balapan setidaknya saya lebih cepat dari pekan lalu, tapi ini tidak cukup karena Pecco dengan motor kami lebih cepat dari kami dan kami harus berjuang untuk posisi podium seperti yang dia lakukan," kata Petrucci. "Saya sangat menyesal untuknya, tapi saya juga minta maaf untuk tim saya atas kecelakaan bodoh itu karena kami bisa mendapatkan beberapa poin yang sangat bagus di akhir. Dengan hanya 10 lap tersisa itu memalukan.

"Saya dan Dovi sangat mirip, gaya balapan, tetapi pada akhirnya, selama balapan, kami bersama. Kami memiliki pertarungan yang sangat bagus tetapi kami berdua saya pikir ada batasnya.

"Pada akhirnya saya jatuh. Kecelakaan bodoh di belokan 2 ketika saya berada di belakang Dovi dan saya kehilangan bagian depan karena menyentuh gas. Saya mencoba untuk mengambil motor tetapi saya kehilangan bagian belakang. Saya memiliki kecepatan yang sama, sudut yang sama dengan lap terakhir. Ini aneh tapi mungkin ban depan benar-benar pada batasnya, karena kami belum pernah melihat suhu seperti ini pada ban dan itu sangat, sangat sulit.

“Saat saya dan Dovi membalap bersama, dia lebih cepat di sektor 1, saya sedikit lebih cepat di sektor 4, jadi pada akhirnya waktu putarannya kurang lebih sama. Yang pasti itu bukan balapan yang bagus. Kami masih harus 'bergabung kembali' dengan gaya berkendara dan kecepatan kami.

Tapi ini perlombaan untuk menyelesaikan dan sayangnya saya tidak melakukannya. Saya sangat menyesal untuk tim saya.

"Bagaimanapun, setidaknya dua minggu ini telah selesai dan saya bisa beristirahat dan pulih dari semua rasa sakit yang saya alami dari kecelakaan yang sangat besar pada tes Rabu. Dan menantikan Brno."

Sementara pengereman mesin membantu menghentikan performa Dovizioso di garis lurus, dia hanya bisa menyelesaikan balapan di posisi keenam karena masalah 'aneh' di tikungan tengah setelah dia melepaskan rem.

Dibandingkan dengan Jerez, putaran Brno akhir pekan depan seharusnya menjadi sirkuit yang lebih disukai Ducati karena mereka dapat memanfaatkan tenaga mesin mereka yang luar biasa.

 

Comments

Loading Comments...