Maverick Vinales memulai musim MotoGP 2021 dengan performa yang luar biasa saat ia meraih kemenangan di Grand Prix Qatar.

Setelah start ketiga di grid, pembalap Monster Energy Yamaha itu berada di urutan kedelapan pada akhir lap pertama, tetapi berkumpul kembali untuk melewati balapan dan meraih kemenangan kesepuluh dalam karir MotoGP.

Vinales berbicara pada hari Sabtu setelah kualifikasi tentang memiliki strategi yang baik untuk balapan, dan ini akan memainkan peran kunci.

Itu termasuk bekerja sama dengan rekan setimnya Fabio Quartararo. Pasangan itu melaju dari urutan keenam dan kedelapan di lap satu, ke ketiga dan keempat di akhir lap empat, dan mampu mendekati pebalap Ducati di depan.

Namun, menjadi sangat jelas sejak awal bahwa Vinales memiliki kecepatan lebih dari Quartararo dan hanya masalah waktu sebelum overtake terjadi.

Berbicara tentang fase penting balapan, Vinales berkata: "Saya cukup nyaman di belakang Fabio karena saya bisa melihat Ducati tidak akan pergi. Fabio menutup jarak dan saya berusaha menghemat ban sebanyak mungkin, terutama ban belakang.

"Dan dengan slipstream dari Fabio kami menutup celah, jadi saya tidak mengambil terlalu banyak risiko, hanya ketika saya melihat bahwa saya bisa memiliki kesempatan untuk mendorong dan menyalip Fabio, Johann dan Pecco adalah ketika saya mendorong.

Enam atau tujuh lap ini saya mendorong dan saya pikir kami berhasil cukup baik untuk membuat lap cepat, dan bahkan ketika kami menyalip kami sangat cepat. Dan setelah itu saya hanya mencoba mengatur ban.

"Sejujurnya kami bekerja sangat baik akhir pekan ini dan di FP4 dengan ban bekas dan kami mengerti kapan ban digunakan bagaimana cara mengatasinya."

Salah satu masalah yang tampaknya dimiliki Vinales pada tahun 2020 adalah kurangnya cengkeraman setelah balapan Moto2. Tapi ini bukan masalah bagi pemain berusia 26 tahun itu hari ini.

Vinales sendiri tidak menyangka memiliki performa setingkat ini setelah balapan Moto2 mengatakan: "Itu adalah sesuatu yang tidak saya duga karena seperti yang Anda ketahui setelah Moto2 level grip sangat turun, tetapi hari ini saya memiliki grip yang baik.

"Itu pertanda baik, pertanda bagus bagi kami karena itu berarti kami memperbaiki kondisi di mana kami banyak berjuang.

"Untuk balapan berikutnya saya punya beberapa ide untuk meningkatkannya karena pada beberapa poin saya meluncur dengan bagian belakang pada tikungan sehingga kami perlu meningkatkan area itu."

Degradasi ban bisa berdampak besar di Qatar seperti yang kita lihat dengan Jack Miller, dan terutama Jorge Martin yang menempati posisi keempat setelah lap pertama tetapi finis di urutan ke-15.

Vinales memiliki rencana yang jelas untuk mengikuti perlombaan tentang cara mendapatkan yang terbaik sambil menghemat ban.

"Pada dasarnya saya memiliki perasaan yang sangat baik dengan ban depan. Yang sering saya lakukan di awal balapan adalah mengendarai dengan ban depan, jadi saya tidak membakar ban belakang saat bensin," kata Vinales.

"Ya, saya melakukannya ketika saya perlu menyalip tetapi kemudian saya berkendara dengan sangat mulus. Jauh lebih banyak daripada selama akhir pekan. Ini memberi saya kesempatan dengan sepuluh lap untuk mendorong dan meningkatkan kecepatan.

"Secara keseluruhan saya sangat senang dan saya mendapatkan kembali perasaan dengan bagian depan yang merupakan banyak balapan yang saya alami tanpa perasaan ini, tetapi saya merasa fantastis dengan motor."