Francesco Bagnaia naik podium ketiganya di MotoGP musim 2021 hari ini di Jerez dan menjadi pembalap keempat yang berbeda yang memimpin klasemen pembalap setelah Maverick Vinales, Johann Zarco, dan Fabio Quartararo.

Pembalap berusia 24 tahun itu kini unggul dua poin atas Quartararo setelah pembalap Prancis itu menderita cedera arm pump, membuatnya harus rela finis ke-13 setelah memimpin sebagian besar balapan.

Menjelang balapan Yamaha adalah favorit yang jelas, tetapi dengan pemikiran ini dan jika dibandingkan Doha dan Portimao, Bagnaia mengatakan itu adalah balapan terbaik sejauh ini.

“Saya pikir hasil ini lebih baik dari Portimao. Di Portimao kami mengendarai motor yang sama dari Qatar dan semuanya berjalan dengan baik, tapi kali ini kami harus banyak bekerja. Perasaan saya dengan itu hari ini luar biasa, ”tambah Bagnaia.

"Saya hanya sedikit kesulitan di awal karena saya berpikir bahwa mendorong seperti ini dengan ban belakang sulit untuk menyelesaikan balapan. Tapi saya telah melihat bahwa Jack [Miller] dan Fabio [Quartararo] dan beberapa pembalap sangat menekan."

Dengan lap terakhir mendekati Bagnaia perlahan-lahan menutup celah pada rekan setimnya, tetapi harus puas di posisi kedua setelah memiliki beberapa kekhawatiran di sisi depan, sementara Miller mengambil kemenangan untuk mengamankan satu-dua untuk Ducati.

Juara Dunia Moto2 2018 itu menambahkan: "Saya mencoba untuk menutup jarak, tetapi saya mengambil risiko dengan bagian depan saya kehilangannya dengan dua lap tersisa di tikungan tujuh, jadi lebih baik tenang dan selesaikan balapan.

"Finis satu-dua di trek seperti ini pasti memberi kami motivasi ekstra untuk tiba di sirkuit di mana motor kami akan bekerja lebih baik."

Dengan hasil ini, Bagnaia sekarang menjadi pemimpin MotoGP untuk pertama kalinya dalam karirnya, dan berpeluang memenangi kejuaraan dunia untuk pertama kalinya sejak Casey Stoner tahun 2007.

Ini merupakan berita besar bagi Ducati dan Bagnaia, namun pembalap Italia itu tak ingin memikirkan titel dan memilih pendekatan balapan demi balapan.

"Saya senang menjadi pemimpin kejuaraan dunia, tetapi saya pemimpin dari satu jam yang lalu. Saya tidak harus memikirkannya karena kami memiliki enam belas balapan di depan kami dan kami harus terus seperti ini," tambahnya. orang Italia.

"Jika saya mulai memikirkan hal ini maka saya akan mulai lebih lambat. Jadi saya harus memikirkan balapan demi balapan dan kemudian melihat apa yang akan terjadi.

"Hari ini kami beruntung melihat Fabio kesulitan dengan sesuatu, karena hari ini jika dia tidak berjuang, dia memenangkan perlombaan. Jadi kami beruntung, tetapi bagaimanapun untuk memenangkan kejuaraan, Anda juga harus memiliki keberuntungan."

 

Comments

Loading Comments...