Setelah Jack Miller, Iker Lecuona, dan Fabio Quartararo, Aleix Espargaro menjadi pembalap MotoGP keempat yang menjalani operasi arm pump musim ini, namun pembalap Aprilia itu menunggu hingga setelah Grand Prix Prancis akhir pekan depan.

Meski tidak berjuang separah Fabio Quartararo, yang turun dari posisi terdepan ke posisi 13 di Jerez dan segera menuju operasi pompa lengan pada Selasa, Espargaro merasa pengeremannya terganggu pada tahap penutupan.

"Pada lap terakhir saya mengalami sakit pada arm pump kanan," kata Espargaro, yang merosot dari posisi tertinggi keempat menjadi keenam, masih menyamai hasil terbaik RS-GP.

"Saya tidak memiliki kekuatan untuk mengerem dengan keras. Saya sangat menderita di lengan kanan, jadi saya kehilangan sedikit performa pada rem.

“Saya pernah mengoperasi lebih dari sepuluh tahun yang lalu, tapi sekarang saya sudah berbicara dengan dokter dan mungkin saya harus melakukan operasi lagi karena bisa jadi ada lagi [aliran darah] yang menyumbat ke otot. Jadi saya akan melakukan beberapa tes. Senin atau Selasa, karena sejujurnya saya menderita, itu tidak normal. "

Setelah hanya melakukan 12 lap pada tes Senin, Aprilia mengkonfirmasi kepada Crash.net bahwa Espargaro sekarang akan menjalani operasi sebelum balapan kandang tim di Mugello.

"Mugello menurut saya sirkuit terburuk dalam kalender [untuk arm pump]. Saya sangat menderita selama bagian terakhir balapan itu dan saya bukan satu-satunya, jadi mari kita lihat apakah saya bisa memperbaikinya di sana," Kata Espargaro.

Pembalap Spanyol itu menambahkan bahwa dia 'penasaran' untuk memahami mengapa, sepuluh tahun setelah operasi, masalahnya sekarang telah kembali, tetapi menurutnya sebagian alasannya adalah performa motor yang terus meningkat.

"Balapan hampir 20 detik lebih cepat dari tahun lalu, artinya akselerasi motornya luar biasa. Dari satu tikungan kecil ke tikungan lainnya, Anda mencapai lebih dari 200k per jam. Jadi Anda harus menanganinya, dan itu sangat sulit, "katanya.

“Saya tidak berpikir itu [hanya] Jerez. Saya pikir motor MotoGP setiap saat lebih cepat, lebih cepat, lebih cepat. Lebih banyak downforce, lebih banyak aerodinamika dan lebih banyak tenaga. Kami bukan mesin seperti motor, kami adalah manusia.

"Saya suka fitness, saya suka berlatih. Saya suka mencoba hal-hal baru yang berbeda agar lebih bugar, tapi saya tidak tahu apa lagi yang bisa kami lakukan untuk berlatih untuk ini. Mungkin saya bisa sedikit mengubah posisi di atas sepeda untuk mendapatkan sesuatu, saya tidak tahu.

"Saya penasaran karena hampir sepuluh tahun saya berada di MotoGP, dan saya benar-benar tidak pernah mengalami masalah [arm pump] ini. Jadi, ini adalah sesuatu yang baru."

Selain Quartararo, Jack Miller dari Ducati dan Iker Lecuona dari Tech3 menjalani operasi pompa lengan antara Qatar dan Portimao.

Kita tidak bisa melupakan asal kami

Aleix Espargaro, yang yakin Aprilia bisa finis di podium MotoGP musim ini, berjarak 2,6 detik dari pencapaian gol itu di Grand Prix Spanyol.

"Saya memiliki kecepatan yang sama dengan Morbidelli [ketiga] dan hanya 0,8 di belakangnya, tetapi sayangnya saya kehilangan dua detik di lap melewati Quartararo dan saat itulah Taka dan Joan menyusul saya.

"Tapi balapan terkadang seperti ini, kami tidak bisa melupakan dari mana kami berasal. Tahun lalu sulit untuk meraih poin," tambahnya "Tahun lalu kami sangat jauh.

"Tahun ini kami semakin dekat, tetapi kami berjuang di setiap balapan dengan motor juara dunia di Suzuki. Kami tidak jauh dari mereka, tetapi kami masih perlu mendapatkan sedikit daya tarik, apalagi saat panas seperti ini.

"Jadi kami bekerja, kami semakin dekat. Sulit untuk naik dari urutan ke-15 menjadi ke-3 setiap balapan, tapi kami telah naik dari urutan ke-15 tahun lalu menjadi 6 teratas di setiap balapan, jadi ini membuat saya bahagia. Tapi tidak cukup!"

Setelah empat balapan, Espargaro saat ini berada di urutan ketujuh dalam kejuaraan dunia dengan mengemas 35 poin.

 

Comments

Loading Comments...