Pada balapan akhir pekan ini, MotoGP Prancis, Aleix Espargaro berkesempatan melampaui pencapaian poin musim 2020, dan itu bisa terjadi hanya dalam lima balapan.

Pembalap Aprilia saat ini duduk di urutan ketujuh dalam kejuaraan dunia dengan 35 poin, hanya kurang 7 dari 42 yang dia kumpulkan selama 14 putaran tahun lalu. Itu termasuk menyamai hasil MotoGP terbaik RS-GP dari tempat keenam pada dua balapan terakhir.

Babak Jerez baru-baru ini juga melihat Espargaro melewati garis finis hanya 5,164 detik dari kemenangan, yang paling dekat untuk Aprilia, meskipun berjuang melawan pompa lengan di akhir balapan (di mana ia akan menjalani operasi pada hari Senin).

Tapi mundur ke November lalu, RS-GP tampak seperti sepeda motor yang tidak ingin dikendarai siapa pun.

Kursi di samping Espargaro tidak hanya ditolak oleh bintang MotoGP yang sudah mapan seperti Cal Crutchlow dan Andrea Dovizioso, yang masing-masing lebih suka test riding dan menepi satu tahun, tetapi juga pembalap papan atas Moto2 seperti Fabio di Giannantonio, Marco Bezzecchi dan Joe Roberts.

Pada akhirnya, 'motor yang tak diinginkan' itu diberikan ke rookie test rider Lorenzo Savadori. Bagi Espargaro, yang telah bersama Aprilia sejak 2017, performa yang RS-GP pada lima balapan musim ini merupakan kebanggaan besar.

"Saya sangat senang dengan level yang kami tunjukkan tahun ini, kami sangat dekat dengan pemenang di setiap balapan, pada tiga layout sirkuit yang sama sekali berbeda," kata Espargaro.

"Saya tidak ingin terdengar sombong, tetapi saya merasa sebagian besar dari ini adalah karena [pekerjaan] saya dan upaya besar yang saya dan orang-orang di sekitar saya, para insinyur, dalam proyek ini.

"Bukan misalnya seperti Suzuki yang memiliki dua pebalap yang mengembangkan motor bersama selama lebih dari 3-4 musim ... Saya memiliki banyak rekan satu tim tetapi yang selalu bekerja dan memberikan upaya maksimal dalam proyek ini adalah diri saya sendiri, jadi Saya sangat bangga akan hal itu.

"Hanya setahun yang lalu tidak ada yang ingin bergabung dengan kami, kami tidak dilihat sebagai proyek yang serius, bukan motor yang bagus. Sekarang sepertinya Aprilia adalah motor revolusi dan pembalap muda berbakat ingin bergabung dengan tim kami dan bakat yang sangat besar seperti Dovizioso sedang menguji kami. Jadi saya sangat bangga akan hal ini dan sangat bahagia. "

Masih harus dilihat apakah serangkaian tes Dovizioso pada akhirnya akan menggoda runner-up tiga gelar untuk balapan Aprilia tahun depan, tetapi mungkin masih ada kursi RS-GP lain yang tersedia untuk setidaknya satu bintang muda yang sedang naik daun melalui kesepakatan satelit potensial dengan. Gresini.

di Giannantonio sudah memiliki kontrak Gresini MotoGP untuk musim depan, tetapi tim belum memutuskan secara resmi motor mana yang akan dipakai setelah memisahkan dari proyek pabrik Aprilia dan kembali ke status independen penuh.

Namun, jika Espargaro berhasil, akan ada nama baru yang ditambahkan ke daftar pebalap Moto2 potensial untuk ditargetkan manajemen Aprilia; rookie pemenang perlombaan Raul Fernandez.

"Saya berbicara dengan di Giannantonio pada akhir tahun lalu di Portimao ketika dia berpikir untuk bergabung dengan kami atau tidak, tetapi dia mengatakan kepada saya bahwa dia belum siap untuk maju ke MotoGP. Dan untuk masa depan dia adalah pembalap yang sangat bertalenta tapi Saya juga sangat menyukai Raul Fernandez, jika kita berbicara tentang pebalap muda Moto2, ”kata Espargaro.

"Raul bagi saya, apa yang dia lakukan - semua orang membicarakan Pedro Acosta karena dia, ya, tidak bisa dipercaya, tapi sejujurnya untuk dia dan pebalap Moto3 lainnya, Moto2 jauh lebih sulit. Cerita lain.

"Bagi saya rookie Moto3, kata rookie tidak benar karena mereka berasal dari kejuaraan Spanyol, Red Bull Rookies dan motornya sangat mirip dan mereka tahu treknya.

"Tapi Moto2 sudah menjadi motor yang sangat kuat, sulit, dengan banyak pembalap bertalenta dan apa yang Raul capai tahun ini bagi saya tidak bisa dipercaya.

"Jadi semoga Aprilia bisa merekrut salah satu pembalap Moto2 terbaik, ini akan bagus untuk masa depan karena saya sudah 31 tahun jadi saya tidak bisa tinggal di sini selamanya! Mereka harus memikirkan masa depan."

Beralih ke Grand Prix Prancis akhir pekan ini, Espargaro mengungkapkan bahwa Aprilia mengalami beberapa 'masalah Covid' di antara para insinyur mereka dan dia belum diberi penjelasan tentang tes cuaca basah Dovizioso di Mugello minggu ini - dengan kondisi hujan serupa yang diperkirakan terjadi di Le Mans.

"Sayangnya, [Dovi] tidak dapat berkendara dalam keadaan kering, dan saya masih tidak memiliki informasi [tentang pengujian] karena kami memiliki sedikit masalah dengan para insinyur karena situasi yang sulit, kami akan memiliki sedikit insinyur karena kami mengalami beberapa masalah minggu lalu.

"Beberapa insinyur yang telah melakukan kontak dengan seseorang terpaksa melewatkan ujian dan beberapa tidak akan bisa datang ke sini. Sayangnya beberapa orang elektronik tidak bisa tinggal di sini.

"Jadi saya masih harus berbicara dengan Romano [Albesiano] tentang tes Dovi, tapi mudah-mudahan mereka mencoba beberapa mapping baru atau berbeda untuk elektronik di saat basah dan itu akan lebih mudah terutama di sesi pertama di Le Mans karena saya banyak menderita di basah dengan sepeda tua.

"Saya berharap tahun ini motor akan sedikit lebih mudah dan saya bisa berjuang untuk sepuluh besar juga saat basah. Ini akan menjadi sangat penting bagi saya juga karena sudah lama saya tidak kompetitif dalam kondisi basah dan basah. mungkin untuk hari Minggu kita bisa beruntung dan menjalani balapan kering. "

Segera setelah balapan, Espargaro akan berangkat ke Barcelona untuk menjalani operasi pompa lengan.

"Saya sangat menderita di Jerez, 5-6 lap terakhir adalah mimpi buruk, maksud saya saya hanya bisa menggenggam dengan satu jari dan saya benar-benar finis di batas," jelas Espargaro.

"Kemudian pada hari Senin saya mengalami kecelakaan yang sangat besar saat tes jadi saya segera pergi ke rumah sakit Dexeus di Barcelona dan saya menghabiskan beberapa jam membuat beberapa tes stres pada lengan, berbicara dengan Dr Mir dan semua dokternya.

"Sepertinya saya memiliki [masalah] besar pada otot lengan kanan saya. Mereka menutup lagi karena saya dioperasi pada tahun 2010, jadi lebih dari 10 tahun yang lalu, dan sepertinya saya perlu dioperasi.

"Mereka menyarankan kepada saya bahwa hal terbaik adalah menjalani operasi. Saya tahu mungkin orang mencoba membantu, dalam arti yang baik, tetapi semua orang mengatakan pendapatnya sendiri.

"Beberapa mengatakan bahwa Anda dapat melakukan akupunktur, beberapa mengatakan Anda dapat mengobati dengan pijat, beberapa mengatakan bahwa jika Anda melakukan pijatan Anda mendapatkan lebih banyak peradangan… Saya tidak tahu.

"Pada akhirnya ini sulit tetapi saya benar-benar yakin bahwa di MotoGP kami memiliki salah satu tim dokter terbaik di dunia dan mereka sangat menyarankan saya untuk melakukan operasi karena saya memiliki masalah besar di lengan. Saya tidak tahu kata-kata Bahasa Inggris tetapi pada dasarnya mereka mengatakan semuanya buruk.

"Sayangnya itu sedikit di batas untuk beroperasi pada Rabu-Kamis minggu lalu, karena tidak ada cukup waktu untuk tiba di Le Mans, jadi saya memutuskan untuk melakukan Le Mans karena ini bukan trek yang sangat menuntut tetapi saya Saya sangat khawatir tentang Mugello. Sangat khawatir, karena bagi saya ini trek terburuk untuk arm pump dan ini adalah grand prix kandang Aprilia.

"Saya tidak ingin dioperasi, saya benci operasi, tapi saya akan melakukan semua yang saya bisa untuk berada dalam kondisi terbaik untuk Aprilia di Mugello. Jadi jika dokter merekomendasikan ini, saya akan mengikuti mereka.

"Senin jam 8 pagi saya akan melakukan operasi, 99%."