Johann Zarco telah meningkat ke posisi ketiga di klasemen pembalap setelah finis kedua pada balapan kandangnya, MotoGP Prancis di Sirkuit Le Mans.

Paruh awal balapan berjalan sulit bagi Zarco, namun begitu pembalap Pramac itu pit dan menggunakan ban basah, ia langsung memiliki potensi memenangi balapan pada paruh kedua.

Zarco menutup selisih 10+ detik dari kompatriotnya, Fabio Quartararo, saat balapan berlangsung dan membuat manuver untuk naik ke posisi kedua dengan lima lap tersisa.

Tidak seperti sesama pebalap Ducati Jack Miller yang memiliki bagian belakang basah yang lembut pada motor pabrikannya, Zarco memakai ban belakang medium, yang membutuhkan waktu lebih lama untuk mencapai suhu kerja yang optimal. Hal yang menjadi alasan kenapa tak bisa mengejar pembalap Australia itu di fase akhir balapan.

“Saya keluar dengan ban hujan di posisi kelima jadi tidak apa-apa, tapi ada banyak hujan dan angin kencang. Kami mendapat angin sepanjang akhir pekan tetapi tidak ke arah itu dan tidak terlalu kuat. Beberapa referensi di trek berbeda dan ban belakang medium saya membutuhkan empat lap untuk siap, ”kata Zarco.

"Saya pikir jika saya harus memikirkan kemenangan, saya akan mengatakan saya kehilangan waktu dalam empat lap ini. Terlalu banyak detik saya kalah di sana.

"Tapi sedikit kecewa kehilangan kemenangan berarti berpikir dengan cara yang salah, jadi saya cukup senang berada di urutan kedua dan saat trek menjadi sedikit lebih kering dan ban belakang semakin nyaman digunakan. Saya menikmati bersepeda dan menyenangkan juga bisa mengejar orang-orang.

"Saya tidak bisa melihat Jack [Miller]. Setelah saya menyalip Nakagami saya bisa melihat Fabio [Quartararo], dia jauh tapi saya tahu saya bisa menangkapnya, dan setelah Fabio saya melihat Jack lagi cukup jauh.

"Saya yakin saya mungkin bisa menang, tetapi tidak cukup waktu jadi saya senang dengan 20 poin hari ini."

Menyusul DNF di Portimao dan kedelapan di Jerez, penting bagi Zarco untuk mendapatkan poin kuat di GP kandangnya. Setelah memimpin kejuaraan setelah dua putaran Qatar, Zarco mengakui pengalamannya dan memimpin klasemen kejuaraan sebagai alasan dia bisa memperjuangkan gelar.

"Sempurna! Karena ketika Anda memimpin kejuaraan setelah dua balapan pertama di Qatar, Anda yakin akan peluang Anda untuk memperebutkan gelar," tambah Zarco.

“Saya pikir saya memiliki cukup pengalaman, saya bisa memiliki lebih banyak pengalaman di Ducati karena mungkin ini adalah beberapa hal yang hilang untuk benar-benar nyaman di Ducati.

"Tapi motornya sudah siap, tim sudah siap dan saya akan mengatakan bahwa saya bisa siap - hanya perlu untuk selalu mengendalikan Ducati. Jika ini datang cukup cepat selama musim, saya memiliki peluang besar untuk merebut gelar."

 

Comments

Loading Comments...