Fabio Quartararo mengklaim podium Sachsenring pertamanya - kelima dari musim MotoGP 2021 setelah sempat turun ke tempat keenam.

Pembalap pabrikan Yamaha itu start dari posisi kedua di grid dan mendapatkan start awal yang bagus, tetapi setelah dilewati oleh Aleix Espargaro dan Marc Marquez di tikungan satu, pembalap berusia 22 tahun itu kehilangan lebih banyak tempat dari Johann Zarco, Jack Miller dan Miguel Oliveira.

Tapi saat balapan berlangsung, Quartararo mampu melakukan overtake kunci pada Espargaro dan Miller dalam rentang tiga lap yang membuatnya berusaha melepaskan diri dari kelompok yang bertarung di belakang.

Quartararo berhasil melakukan hal itu, namun, itu terlambat untuk mengancam pemimpin pelarian Marquez dan Oliveira. Meski demikian, ini merupakan podium penting bagi pebalap Prancis itu yang mengatakan kemenangan sulit diraih sejak pemanasan pagi karena masalah sektor dua.

"Hari yang sangat bagus karena pagi ini kami melihat titik lemah di sektor dua yang saya tahu kami akan kesulitan, dan itulah yang terjadi pada balapan. Tikungan enam/tujuh kami sangat lambat," tambah Quartararo.

“Kemudian di bagian lain sirkuit kami cukup baik-baik saja, tetapi tikungan ini di mana kami bertahan lama di sudut kami banyak kesulitan.

"Cukup jelas pagi ini dengan tim bahwa kami mengatakan 'oke, kami memiliki kecepatan yang baik, tetapi untuk memperjuangkan kemenangan sepertinya sulit, sepertinya dua orang ini (Marc Marquez dan Miguel Oliveira) sangat cepat.

“Tujuannya adalah mencoba finis di depan Ducati dan mencoba finis di podium dan kami mencapainya.”

Seusai balapan, Quartararo sempat menyinggung soal satu masalah yang membuatnya kehilangan sebagian besar posisinya sejak awal.

Tetapi dengan kesulitan menyalip yang diketahui di Sachsenring - Quartararo menyebutnya 'mimpi buruk', pertarungan kembali ke posisi ketiga cukup mengesankan, mengingat pembalap Yamaha lainnya berjuang untuk melakukan hal yang sama.

Quartararo berkata: “Titikungan pertama cukup buruk bagi saya. Saya berjuang untuk mengerem terlambat di tikungan pertama. Ini adalah poin yang harus saya perbaiki karena saya tidak merasa begitu baik.

“Juga ketika hujan turun, saya memikirkan Le Mans, itu adalah momen yang bagus, tetapi di trek itu (Sachsenring) adalah mimpi buruk untuk menyalip. Saya tahu bahwa ketika Miguel [Oliveira] berada di urutan kedua, kedua orang ini akan pergi bahkan jika Marc [Marquez] sudah berada di depan.

"Saya berkata 'oke saya berada di belakang Aleix [Espargaro] dan Jack [Miller] dan saya perlu mengatur ban dan pada balapan itu saya belajar cukup banyak. Podium ini sangat penting ketika kami tidak' memiliki feeling yang benar."