Masa depan langsung Maverick Vinales di MotoGP sepertinya benar-benar terancam menyusul skorsing dari Yamaha jelang MotoGP Austria, tetapi beberapa pembalap telah berusaha untuk menempatkan pelanggarannya ke dalam perspektif.

Frustrasi pada beberapa masalah teknis setelah restart hari Minggu lalu, menyusul musim yang sudah penuh di mana ia telah menegosiasikan keluar dari tahun kedua kontrak Yamaha-nya, Vinales tampaknya sengaja merusak M1-nya di lap penutup balapan.

Dengan berpotensi merusak mesinnya, Yamaha menyimpulkan bahwa Vinales dapat menyebabkan 'risiko serius' untuk dirinya sendiri dan 'mungkin menimbulkan bahaya' bagi pengendara lain.

Beberapa rival Vinales merasa kejahatan terbesar yang dilakukan Vinales bukanlah kerusakan mesin yang potensial, tetapi secara efektif menyerah sebelum bendera kotak-kotak .

Vinales, yang tetap berada di Austria sebagai penonton (foto), secara terbuka meminta maaf kepada Yamaha pada hari Sabtu :

"Saya telah melalui waktu yang sangat membuat frustrasi," kata Vinales. “Itu sudah berkembang dan saya tidak tahu bagaimana menanganinya [di balapan]. Saya benar-benar meledak, emosi dan frustrasi.

"Saya minta maaf kepada Yamaha, saya salah membalap di lap terakhir. Saya sangat sedih. Saya tidak melakukannya. 'tidak ingin menempatkan pengendara dalam risiko."

Pembalap penguji Yamaha Cal Crutchlow - yang diperkirakan akan menggantikan Vinales untuk sisa tahun ini jika Yamaha skorsingnya saat ini menjadi permanen - menjelaskan tekanan dan frustrasi yang dialami semua pembalap MotoGP pada waktu-waktu tertentu.

“Balapan di MotoGP selalu menjadi hak istimewa. Karena kami memiliki hak istimewa untuk berada di sini, sama seperti 90% dari paddock akan merasakan, mereka memiliki hak istimewa untuk berada di pekerjaan mereka.

"Pembalap memiliki hak istimewa lebih dari siapa pun, karena kami memiliki kesempatan untuk balapan di MotoGP – jelas saya sudah pensiun, tetapi Anda tahu apa yang saya maksud, saya sudah bertahun-tahun menikmati itu,” kata pembalap Inggris itu.

“Tapi kita semua frustrasi. Pekerjaan ini adalah pekerjaan terbaik di dunia, tetapi pekerjaan tersulit di dunia, dan sering kali, tekanan datang dari diri sendiri. Tetapi ketika itu mulai datang dari orang-orang di sekitar Anda, maka itu membuatnya sepuluh kali lebih buruk.

"Sebagai seorang pebalap, saya yakin Anda sering menjadi kritikus terburuk bagi diri Anda sendiri. Jadi, Anda harus mengelola situasi, mengelola emosi, dan mengatur jalannya. Tapi terkadang kita semua kehilangan akal, melempar helm atau hal-hal seperti itu. . Tapi tidak pada orang , pada situasi , bahwa saya tidak cukup cepat atau apa pun."

Ditanya apakah dia akan nyaman berada di trek dengan pengendara yang berjuang untuk mengendalikan emosinya, Crutchlow menjawab:

“Kami sangat menghormati satu sama lain di trek – saya tahu kami saling berpapasan, kami saling menjatuhkan, mereka melakukan gerakan keras, tetapi Anda harus merasa nyaman dengan siapa Anda membalap.

"Dan saya tidak pernah melihatnya. grid MotoGP dan berpikir, 'Saya tidak suka orang ini di belakang saya, atau di depan saya, atau bertarung dengannya', karena kami tahu apa yang kami lakukan, kami percaya apa yang kami lakukan.

“Jelas, kita berbicara tentang Maverick, tetapi masalahnya adalah saya percaya bahwa jika Maverick melompat ke atas motor minggu depan, dia akan secepat biasanya. Dan itulah kenyataannya. Jadi dia bukan orang yang tiba-tiba berkata, 'Oke, Saya akan mengerem 20 meter nanti'. Dia tidak berbahaya, ini pasti.

"Dia pebalap yang baik, dia pebalap hebat. Seperti yang saya katakan minggu lalu, dari segi bakat mungkin ada di dua atau tiga teratas di seluruh kejuaraan dan telah selama bertahun-tahun.

"Jadi bukan hak saya untuk mengomentari apa yang perlu dia lakukan atau semacamnya. Tapi apakah saya akan merasa nyaman di trek bersamanya lagi? Ya."

Yamaha belum memutuskan apakah atau kapan Vinales (dikabarkan bergabung dengan Aprilia musim depan) akan kembali ke M1.

"Kami menghargai permintaan maafnya, tetapi kami tidak memiliki apa-apa lagi untuk dikatakan saat ini," komentar direktur tim Yamaha Massimo Meregalli.

Sementara rekan setimnya Fabio Quartararo dengan nyaman memimpin kejuaraan dunia pebalap, Yamaha mungkin membutuhkan Vinales (pemenang di Qatar, kedua di Assen) untuk mempertahankan posisinya saat ini di puncak untuk gelar konstruktor dan tim.