Marc Marquez mungkin tidak bisa kembali bertarung untuk kemenangan seperti di Aragon, namun finis P4 di Misano adalah hasil terbaiknya musim ini di sirkuit MotoGP 'kanan'.

Misano, sama seperti mayoritas trek dengan layout clockwise, adalah tempat di mana Marquez kesulitan karena rasa sakit dan kelemahan pada bahu kanannya yang baru saja sembuh.

Sebaliknya, pembalap Spanyol itu menang di Sachsenring, sirkuit counter-clockwise pertama musim ini, kemudian naik podium pada trek serupa di Aragon, bertarung sepanjang balapan melawan Francesco Bagnaia.

Hasil Marquez di trek Clockwise musim ini sebelum hanya menempati posisi ketujuh, oleh karena itu pencapaian di Misano lebih berarti ketimbang podium di Aragon.

Namun terlepas dari progres di trek searah jarum jam, Marquez masih 10 detik dari kemenangan di Misano dan menjelaskan bagian penting dari perjuangannya adalah teknis serta fisik.

"Tentu saja, posisi keempat ini lebih penting dari posisi kedua pekan lalu. Itu lebih berarti," kata Marquez. “Tetapi memang benar target saya adalah mencoba berjuang untuk meraih kemenangan, dan saya masih merasa jauh dari ini.

“Oke, saya finis keempat, tapi saya merasa jauh dari kecepatan yang Bagnaia dan Quartararo kendarai hari ini. Dan Bastianini juga, dia sangat kuat.

“Tetapi hari ini saya menyadari bahwa, meskipun saya masih perlu meningkatkan kondisi fisik saya, kami juga memiliki beberapa titik lemah besar pada motor dan tanpa itu kami akan bisa lebih cepat.

“Mengendarai di sirkuit sebelah kanan, di mana misalnya rekan setim saya sangat kuat sepanjang akhir pekan, kami finis di depan, jadi itu berarti levelnya ada [secara fisik].

Tapi saya tidak ingin memiliki level yang cukup untuk menjadi Honda pertama, saya ingin memiliki level untuk memperjuangkan kejuaraan dan berjuang untuk kemenangan setiap akhir pekan balapan.”

Untuk melakukan itu, RC213V yang dikenal memiliki kekurangan grip belakang, perlu mendapatkan peningkatan saat exit tikungan.

“Di mana kami perlu bekerja lebih banyak adalah akselerasi keluar tikungan. Semuanya terkait. Jika Anda memiliki jalan keluar yang baik dari tikungan, Anda akan memiliki akselerasi yang baik, dan kemudian Anda akan menghentikan motor dengan lebih baik, karena Anda tiba dengan kecepatan lebih, rem sedikit lebih awal, dan jangan terlalu memaksakan bagian depan.

“Sekarang kami perlu melakukan semua waktu putaran kami di area pengereman lagi, dan ini berarti lebih banyak risiko, banyak tabrakan, terlalu banyak.

“Kami perlu memahami cara para pebalap Ducati [mencatat waktu putaran]. Saya berada di belakang Bastianini, dia mengerem seperti binatang, menghentikan motor, dan kemudian keluar dari tikungan seperti roket.

"Memang benar bahwa Yamaha memiliki gaya yang sama sekali berbeda. Tapi saya yakin Ducati lebih kompetitif dari Yamaha sekarang, bagaimanapun Quartararo adalah yang tercepat, kecepatannya sangat bagus."

Rekan Marquez, Pol Espargaro, adalah pembalap Honda terbaik berikutnya di tempat ketujuh. Dan setelah ini, kedua pembalap akan kembali ke trek untuk melakukan pengujian lebih lanjut dengan RC213V pada tes resmi Misano pada hari Selasa dan Rabu.

MotoGP kemudian menuju COTA, trek counter-clockwise ketiga musim ini, di mana Marquez telah memenangkan enam dari tujuh balapan terakhir.