Juara bertahan MotoGP Joan Mir sudah melempar handuk dalam pertarungan gelar setelah tertinggal 67 poin di belakang Fabio Quartararo setelah diklasifikasikan keenam di Misano, Minggu (19/9).

Memulai balapan dari posisi ke-11 setelah kesalahan pesan dashboard mengirimnya ke pit saat kualifikasi, Mir menemukan dia tidak bisa membuat tingka kemajuan yang diharapkan untuk memperebutkan podium.

"Saya kecewa, saya tidak akan berbohong. Saya berharap lebih," kata Mir yang melewati garis di urutan kelima tetapi diturunkan ke urutan keenam karena pelanggaran batas lintasan. “Awalnya saya tidak bisa menyalip, dengan ban depan, kami mengambil pilihan yang salah.

“Biasanya dengan motor kami, kami tidak dapat menggunakan [ban] depan Hard. Sekarang kami mencoba untuk mengubahnya karena saya membutuhkan sesuatu yang lebih. Saya tidak bisa mengendarai motor dengan Medium.

“Ketika kami melihat suhu turun, kami masih mengikutinya. Tapi itu seperti balapan yang saya coba bertahan. Itu jauh lebih berbeda dari yang saya harapkan. Saya ingin menyerang dan entah bagaimana, saya bertahan. Saya tidak memiliki perasaan yang baik.

"Bagaimanapun, saya akan mencoba meningkatkan motor dalam tes dan mencoba untuk berada di tempat yang saya inginkan di balapan terakhir. Saya berharap menjadi lebih baik di masa depan."

"Ya. Seperti ini," tambah Mir, ketika ditanya apakah dia melihat peluang gelarnya sudah berakhir, dengan hanya empat ronde dan 100 poin masih bisa diperebutkan. "Hari ini saya tidak sekompetitif yang diharapkan semua orang. Itu sebabnya saya kecewa, ini hari yang sulit bagi saya."

"Saya sedikit marah karena saya tahu potensi saya tahun ini," lanjutnya. “Saya membuat lebih sedikit kesalahan dan saya pebalap yang lebih baik. Dan saya tidak akan mendapatkan kejuaraan, sulit untuk dipahami.

“Tapi yang juga harus saya katakan membuat saya bahagia adalah Suzuki, kami menuju ke arah yang sama. Saya percaya mereka mendorong ke arah yang sama. Balapan berikutnya seperti pramusim, setiap balapan adalah kesempatan untuk memberikan informasi dan perbaiki motornya. Itu cara paling cerdas."

Dengan Quartararo yang sudah sulit dikejar di puncak klasemen, dan pemenang balapan hari Minggu Francesco Bagnaia unggul 19 poin di posisi kedua klasemen, Mir siap mengambil risiko untuk mencari kemenangan pertamanya musim ini di sisa balapan.

“Jika saya memiliki kesempatan untuk memenangkan beberapa balapan, membuat beberapa manuver di akhir, saya tidak peduli jika saya membuat [poin] nol,” katanya.

Sementara itu, rekan satu timnya Rins terlempar dari posisi lima tak lama setelah memasuki pertengahan balapan.