Setelah Grand Prix San Marino pekan lalu, tim dan pembalap masih harus kembali ke trek untuk tes MotoGP Misano, yang digelar pada Selasa dan Rabu, 21-22 September 2021.

Merupakan kesempatan terakhir bagi pabrikan (kecuali Aprilia yang memiliki konsesi) untuk mendapatkan waktu lintasan dengan pembalap reguler sebelum tes Jerez akhir November ini, beberapa tim sudah mulai melihat ke depan dengan menguji komponen baru untuk 2022.

Bahkan beberapa pabrikan seperti Honda dan Yamaha sudah mulai mengerjakan motor barunya pada tes MotoGP Misano. Fokus juga terbagi untuk menyiapkan set-up untuk balapan Misano kedua akhir oktober ini, di mana mayoritas pembalap melakukan time-attack pada jam terakhir tes.

Pemenang balapan hari Minggu Francesco Bagnaia menyelesaikan hari tercepat untuk Ducati di depan Honda dari Pol Espargaro dan Aleix Espargaro dari Aprilia. Joan Mir adalah Suzuki teratas di urutan kelima, pemimpin gelar Fabio Quartararo di posisi teratas Yamaha di urutan keenam dan Brad Binder memimpin KTM di urutan kesepuluh.

Honda

Menjelang akhir pekan Grand Prix San Marino, manajer tim Repsol Honda Alberto Puig mengatakan bahwa tes MotoGP Misano ini akan lebih penting dibandingkan balapan dalam banyak hal.

Pada tes dua hari ini, Marc Marquez dan Pol Espargaro menggunakan versi terbaru dari prototype RC213V musim 2022, motor yang diharapkan mengembalikan HRC bertarung untuk kemenangan dan gelar.

Setelah kesulitan untuk memecahkan masalah grip belakang sejak awal tahun lalu, berakhirnya pembekuan teknis Covid membuat Honda akhirnya memiliki 'semua opsi' yang tersedia.

Dengan perubahan sasis yang tak terhitung jumlahnya selama satu setengah musim terakhir, yang memiliki sedikit dampak nyata pada masalah inti, terlihat semakin jelas bahwa perombakan mesin menjadi bagian penting dari solusi.

Prototipe serba hitam di trek di Misano menampilkan kisi-kisi udara yang lebih mengotak, sebelumnya dipakai pada tes Jerez bulan Mei lalu dan mirip seperti punya Yamaha, Ducati, dan Aprilia.

Modifikasi lubang udara ini jelas ada kaitannya dengan mesin baru, sementara bagian sayap depan yang jatuh ditambah jok baru, ekor, dan knalpot menjadi modifikasi lain yang jelas terlihat. 

Hanya pembalap penguji Stefan Bradl dan kemudian Marc Marquez yang menggunakan prototipe pada hari Selasa, dengan Pol Espargaro menjajal motor baru hari Rabu.

"Hari ini kami mencoba motor baru, kami tidak tahu apakah itu motor 2022, tapi ini motor baru, maksud saya ini adalah konsep baru," kata Marquez, yang dikelilingi oleh para insinyur yang menunggu untuk mendengar tanggapannya di pit-box. (foto).

"Itu menarik. Ini adalah pertama kalinya di trek, jadi ada banyak pekerjaan yang harus dilakukan dan banyak waktu di dalam kotak. Tidak banyak lap. Tetapi seseorang perlu mulai mencoba hal-hal [baru] dan saya adalah pebalapnya. B

"Besok (Rabu) juga Pol akan membantu ke arah itu dan bekerja juga pada motor itu. Pada dasarnya saya senang untuk hari ini karena kami mencoba motor baru, tetapi hanya langkah besar di kedua arah, di beberapa area arah yang sangat bagus dan di beberapa area banyak yang hilang.

“Tapi memang benar kami masih perlu memahami keseimbangan motor, kami perlu memahami set-up, banyak hal. Karena ada banyak bagian baru, bukan hanya hal-hal kecil, itu hal-hal besar. Kami hanya melakukan beberapa. lap dan harus berhati-hati untuk tetap berada di atas motor karena hanya ada satu."

Marquez menyelesaikan hari pertama tes MotoGP Misano di posisi ke-15, 0,9 detik lebih lambat dari Francesco Bagnaia. Sebaliknya, Espargaro fokus meningkatkan motor balapnya tahun ini dalam perjalanannya untuk finis sebagai Honda teratas.

"Kami telah bermain-main dengan banyak hal yang ada dalam pikiran kami tetapi tidak punya waktu untuk mencobanya. Hal-hal semacam ini dapat membuat Anda tersesat, karena Anda mengubah berat badan dan di mana Anda meletakkan tubuh Anda, jadi Anda perlu melakukannya. Tunggu tesnya," katanya.

“Saya puas, motornya bekerja dengan baik, kami meningkat di beberapa area dan salah satu dari sedikit yang memperbaiki waktu kualifikasi kami. Pecco misalnya lebih lambat. Tapi yang paling penting adalah kecepatan balapan jauh lebih baik daripada hari Minggu. . Sudah terlambat sekarang tetapi kami masih memiliki balapan lain di sini jadi ini penting."

Sementara itu Espargaro, yang menguji motor baru hari Rabu, memberikan pandangan positif soal prototype RC213V untuk tahun depan.

“Seperti biasa ketika Anda menguji hal baru, hal-hal baik dan buruk bercampur menjadi satu. Tetapi pada akhirnya saya pikir kami 'menguatkan' poin-poin kuat motor dan saya pikir kami melakukan pekerjaan yang baik secara keseluruhan, ritme yang baik," Espargaro mengomentari feelingnya dengan prototype.

“Motornya terasa bagus, tapi ini motor baru. Perlu terus berkembang hingga pramusim tahun depan. Masih banyak waktu, jadi ada margin untuk ditingkatkan.

“Kami kemarin fokus mencoba mengambil paket terbaik [untuk tahun ini] dan hari ini kami sedikit lebih fokus pada 2022. Tapi semua yang kami lakukan penting. Bahkan hal-hal yang kami ubah pada motor saat ini penting. untuk masa depan juga."

Yamaha

Satu-satunya pabrik lain yang melaporkan prototipe lengkap 2022 di Misano adalah Yamaha, yang membuat mesin itu tersedia untuk pemimpin kejuaraan dunia Quartararo dan rekan setim barunya, Franco Morbidelli.

Namun, Quartararo mengatakan prototype tersebut hanyalah sasis 2022, yang mengisyaratkan mesin spesifikasi baru masih akan hadir untuk tahun 2022.

“Kami mencoba sasis baru untuk 2022, itu bagus, saya tidak membuat banyak putaran tetapi umpan baliknya cukup bagus dan saya pikir itu cukup positif,” kata Quartararo. "Saya tidak ingin berbicara terlalu cepat karena saya tidak membuat banyak putaran."

Pembalap Prancis, yang menyelesaikan hari di tempat keenam dan 0,456 detik dari atas, bagaimanapun mengatur waktu terbaiknya dengan motor baru, dan ban lama:

"Saya membuat waktu lap tercepat saya dengan 15 lap pada ban - untuk membuat 1 menit 31 detik dengan [kompon] medium lama sangat bagus dan saya melakukannya dengan sasis baru. Jadi saya pikir itu sangat positif," katanya.

Ditanya apakah dia akan berbicara dengan pembalap Petronas Yamaha, Andrea Dovizioso tentang pengembangan motor, mengingat pengetahuan Italia baru-baru ini tentang Ducati dan Aprilia, Quartararo tersenyum:

"Saya harap dia bisa mengirimkan semua informasi tentang Ducati ke Yamaha karena kedua motor ini benar-benar berbeda, saya harap kami bisa menjaga sasis Yamaha yang sama tapi mesin Ducati!"

Sementara Morbidelli adalah yang tercepat ke-18 dan 1,1 detik dari penentu kecepatan Francesco Bagnaia.

"Hari ini saya memiliki kesempatan untuk pertama-tama mengendarai motor '21 dan mencoba beberapa pengaturan keseimbangan, hanya untuk memiliki basis yang layak, untuk kemudian mencoba prototipe 2022," kata Morbidelli.

“Ketika saya mencapai perasaan yang dapat diterima dengan '21, saya melompat ke motor '22. Saya merasakan beberapa perbedaan. Tentu saja sulit untuk menjelaskannya sekarang, karena saya tidak memiliki banyak kilometer pada motor 2021, atau pada motor 2022, atau motor apa pun!

"Tapi itu bagus untuk mencoba spesifikasi 2022, atau apa yang tampaknya menjadi arah motor 2022, dan menghargai beberapa hal."

Morbidelli memulai musim ini dengan motor 2019 di Petronas, sebelum melangkah ke spesifikasi pabrik 2021 dengan Monster Yamaha akhir pekan ini, dan sekarang 2022.

"Motor '21 yang saya kendarai lebih banyak akhir pekan ini dan hari ini, itulah motor yang membuat saya merasa lebih baik," katanya.

“Motor '19 sedikit lebih buruk di banyak area. '21 adalah basis yang baik, dan '22 harus ditingkatkan di beberapa area, seperti yang kita semua tahu, kecepatan tertinggi. Jadi kami mencoba untuk mendapatkannya juga. "

Mantan rekan setim Morbidelli di Petronas Yamaha Valentino Rossi berada di urutan kesebelas tercepat saat ia mengerjakan set-up menjelang kembalinya putaran kedua Misano pada bulan Oktober, balapan kandang terakhirnya sebelum pensiun.

“Itu adalah hari yang baik karena pada akhirnya saya cukup cepat dan saya bisa membalap lebih baik dibandingkan akhir pekan. Dalam pengereman dan masuk ke tikungan saya lebih cepat. Waktu putaran tidak terlalu buruk. Jadi itu hari yang positif," kata orang Italia itu.

“Kami tidak memiliki banyak hal untuk dicoba. Tetapi kami mencoba untuk mengerjakan barang-barang kami, mencoba meningkatkan keseimbangan motor dan perasaan menjadi lebih baik.

"Saya juga akan menguji besok. Seperti hari ini, kami terus mencoba meningkatkan pengaturan, keseimbangan. Kami harus mencoba beberapa hal kecil lainnya, kami harus mencoba satu ban untuk Michelin dan menempuh beberapa kilometer."

Rekan setim baru Andrea Dovizioso melanjutkan adaptasinya dengan motor spek A-Morbidelli dengan posisi ke-19 dari 24 pebalap, mencatat 0,4 detik dari waktu kualifikasinya di grand prix.

“Perasaan saya meningkat pesat dengan motornya, saya bisa menjadi lebih agresif, merasakan motor lebih banyak, terutama sangat menyenangkan ketika Anda masih bukan yang tercepat, dan Anda mendorong, dan Anda merasa ada margin. Jadi ini sangat bagus," jelasnya.

“Saya memiliki perasaan yang sangat baik dengan bagian depan, di tengah tikungan, entri, saya sangat senang tentang itu. Kami meningkatkan pengereman, juga karena saya harus beradaptasi dengan casing baru yang dibawa Michelin dari tahun lalu. .

“Satu hal adalah bekerja untuk menyesuaikan gaya berkendara saya dengan Yamaha, tetapi ban selalu sangat penting, dan cara Anda menyeimbangkan motor dalam pengereman membuat perbedaan.

"Saya harus bekerja dengan cara saya mengerem, karena biasanya saya menggunakan rem belakang dengan cara saya, tetapi sepertinya saya harus mengubah sesuatu untuk menggunakan potensi ban belakang."

Suzuki

Fokus masa depan Suzuki, setidaknya pada hari pertama, datang dalam bentuk mesin 2022 terbaru, versi pertama terlihat di Qatar pada bulan Maret.

Mir menggambarkannya sebagai "selalu menjaga karakter Suzuki, tapi saya pikir itu arah yang baik. Sepertinya sedikit lebih banyak tenaga, ini bukan revolusi tetapi saya pikir itu bisa menjadi evolusi."

"Ini bekerja sedikit lebih baik, lebih bertenaga," rekan setimnya Alex Rins setuju.

Setelah mencoba mesin 2022, Mir mencoba sasis prototype GSX-RR 2022 hari Rabu. Dan setelah pengujian, pembalap Spanyol itu akan memakai frame baru untuk sisa balapan 2021.

“Saya senang karena kami mencoba mesin 2022 kemarin lalu hari ini sasis baru, yang juga mungkin berguna untuk balapan terakhir musim ini karena perasaan yang saya dapatkan sangat positif,” kata Mir.

“Arah sasisnya cukup bagus, sepertinya berhenti lebih baik [di bawah pengereman], tetapi juga ada beberapa hal negatif. Biasanya ketika Anda mendapatkan sesuatu [seperti ini] Anda kehilangan sedikit kelincahan atau sesuatu. Jadi sekarang kami harus bekerja pada sepeda, geometri dan semua ini, untuk membuatnya lebih baik saat berbelok dan semua ini.

“Tentu saja kami belum bisa menggunakan mesin 2022, tetapi sasis adalah sesuatu yang [mungkin] akan kami gunakan di balapan berikutnya. Tetapi setelah pagi pertama dengan sasis saya merasa itu adalah arah yang saya butuhkan untuk menjadi lebih kuat.

Ducati, Aprilia, KTM

Satu-satunya perkembangan masa depan yang jelas untuk Ducati dan Aprilia tampaknya adalah aerodinamis, sementara pekerjaan KTM 2022 sedang dilakukan oleh pembalap penguji Dani Pedrosa, pembalap pabrikan yang berkonsentrasi pada peningkatan motor mereka saat ini setelah balapan akhir pekan yang sulit.