Meski gagal memperpanjang pertarungan gelar MotoGP sampai Grand Prix Algarve akhir pekan ini, Francesco Bagnaia lebih kecewa dengan kesalahan yang membuatnya kehilangan kemenangan kedua di Misano.

Pembalap Italia itu memegang kendali penuh sebelum tersingkir dari keunggulan dengan 5 lap tersisa, kesalahan yang memberi Fabio Quartararo gelar di mana pun pebalap Prancis itu finis.

Menjelang putaran kedua terakhir akhir musim ini, Bagnaia menyinggung lebih memikirkan kemenangan balapan daripada kejuaraan yang hilang setelah balapan itu.

“Saya lebih memikirkannya karena saya kalah dalam balapan daripada kejuaraan karena Fabio [Quartararo] pantas mendapatkan lebih banyak kejuaraan ini,” kata Bagnaia dalam konferensi pers pra-acara hari ini.

“Saya tertinggal banyak poin dan juga memenangkan balapan di Misano. Jika saya menang, itu akan menjadi sekitar 36 poin – dengan 36 poin kami masih memiliki banyak kemungkinan untuk memenangkan gelar.

“Tetapi bagaimanapun juga, saya mencoba segalanya. Bukan tujuan kami untuk memenangkan kejuaraan tahun ini karena saya datang dari dua musim yang sangat sulit di MotoGP. Saya banyak berjuang, tahun ini saya belajar banyak dan tumbuh bersama tim."

Meskipun Bagnaia harus menunggu hingga tahun depan untuk berpotensi memenangkan gelar juara dunia pertama sejak gelar Moto2 2018, musim pebalap Italia itu sangat produktif sehingga ia mengikat rekor Ducati Casey Stoner dari empat pole berturut-turut terakhir kali.

Dengan pebalap Australia itu berada di paddock akhir pekan ini, Bagnaia tak sabar untuk bertemu dengan mantan juara dunia dua kali itu, yang juga akan menjadi pertama kalinya dia melakukannya.

Ketika ditanya tentang berbicara dengan Stoner, Bagnaia menambahkan: "Saya belum memiliki kesempatan untuk bertemu Casey [Stoner], tetapi saya tahu bahwa dia ada di garasi dan saya pikir saya akan bertemu dengannya setelah konferensi pers.

"Saya akan menanyakan banyak hal kepadanya; ini pertama kalinya saya akan bertemu dengannya, dan ketika saya masih muda, saya melihat dia dan Vale [Rossi] bertarung, jadi saya ingin tahu apa pendapatnya tentang Vale."