Aleix Espargaro merasa Aprilia RS-GP 2022 'tidak mungkin melebar di tengah tikungan' meski menghadapi lebih banyak masalah chattering (getaran) sepanjang tes MotoGP Sepang.

Espargaro, yang merupakan salah satu dari dua pebalap (Enea Bastianini) yang memecahkan rekor putaran tidak resmi Sepang, menyelesaikan tes pramusim pembuka di urutan kedua setelah memuncaki hari pertama.

Salah satu alasan besar kecepatan Espargaro di Malaysia adalah kemampuan berbelok RS-GP22 yang menurutnya gila. Faktanya, ini adalah tahun pertama di mana pembalap Spanyol itu tidak merasa melebar saat menikung.

Meski menemui banyak hal positif dari sasis yang lebih ramping yang membuatnya lebih gesit, top speed dan sasis yang sedikit lebih baik, Espargaro tetap dibatasi oleh masalah yang sudah dia prediksi di Sepang.

“Bukan hanya motornya yang lebih ramping, sasisnya juga berbeda,” tambah Espargaro. "Dari lap pertama yang saya lakukan di sirkuit ini, terutama di tikungan cepat, motor bisa menikung.

"Ini sangat membantu Anda. Tapi juga, itu menciptakan masalah karena tikungan cepat, kecepatan yang bisa saya bawa luar biasa, itu gila. Jadi saya jadi lebih banyak chattering.

“Tapi saya pikir ini pertama kalinya saya berkendara di sini di Malaysia tanpa melebar, tidak mungkin melebar di tengah tikungan.

“Anda dapat membawa kecepatan sebanyak yang Anda inginkan. Sulit dipercaya seberapa kencang bisa menikung tapi kami dibatasi chattering. Bahkan di lap cepat kami, Maverick [Vinales] dan saya sendiri harus sedikit menutup gas dan masuk ke sudut lebih lambat untuk menghindari getaran, tetapi bukan karena saya akan melebar.

“Tapi Malaysia biasanya merupakan trek di mana chatting kurang lebih selalu ada. Berbicara sedikit dengan Maverick karena terakhir kali dia di sini dia bersama Yamaha, dia bilang dia tidak pernah chattering. Di sini tahun ini sedikit lebih banyak obrolan, kejutan baginya."

Area lain yang menjadi perhatian Espargaro adalah ketika musim balap 2022 dimulai dan mengendarai dalam situasi grup.

Mantan pebalap Yamaha dan Suzuki itu yakin motor lain akan menggunakan keunggulan mereka di trek lurus (yaitu Ducati, KTM dan Honda) untuk mengatasi performa menikung yang lebih baik.

Espargaro berkata: "Ya, ini adalah sesuatu yang sedikit saya khawatirkan. Saya tidak berpikir kami berada dalam posisi yang bagus karena gaya berkendara saya; saya sangat cepat dalam mengerem, saya dapat melakukan kecepatan yang sangat tinggi di tikungan, tetapi ketika Anda mengikuti Ducati, Anda tidak dapat melakukan gaya ini.

“Bahkan di belakang Honda atau KTM Anda tidak bisa. Mereka menghentikan Anda di tengah tikungan karena motor mereka tidak menikung seperti kami dan kemudian mereka menggunakan tenaga ekstra yang mereka miliki berbeda dengan kami.

“Jadi saya terpaksa melakukan lebih banyak gaya stop-and-go. Saya tidak bagus dalam gaya berkendara stop-and-go, tapi menurut saya Aprilia juga tidak bagus. Aprilia bukan motor untuk dikendarai seperti ini. .

“Maverick sedikit lebih baik dalam hal ini daripada saya. Dia mengerem sedikit lebih awal, sedikit kurang agresif dan kemudian akselerasinya sedikit lebih bersih.

"Tetapi gaya saya adalah masuk tikungan dengan kencang, tetapi akan sulit untuk melakukan gaya berkendara ini. Jika saya tidak start dari posisi terdepan, maka itu akan sulit."