Red Bull mengamankan hasil finis 1-2 kedua mereka sepanjang musim 2022 di Grand Prix Spanyol dengan Max Verstappen kembali finis di depan Sergio Perez.

Dibarengi nasib buruk Charles Leclerc yang DNF, Verstappen kini memimpin klasemen pembalap, sementara Red Bull mengkudeta Ferrari dari puncak klasemen konstruktor.

Meski itu menjadi hasil besar lainnya bagi Verstappen, muncul beberapa kontroversi saat Red Bull meminta Perez untuk memberikan posisi ke rekan satu timnya.

Pada Lap 46, Perez diperintahkan untuk menyerahkan Verstappen memimpin balapan oleh race engineer Hugh Bird.

“Oke, kamu memiliki strategi yang berbeda dengan Max. Jika dia lebih cepat, kami membiarkannya lewat, ”kata Bird. Perez menjawab: “Itu sangat tidak adil. Tapi oke.”

Tak lama setelah Perez menyerahkan posisi sebelum berhenti lagi untuk satu set ban lagi untuk menyelesaikan dengan nyaman di urutan kedua di depan pebalap Mercedes George Russell.

“Saya senang untuk tim. Tapi kita perlu bicara nanti,” kata Perez di akhir balapan.

Frustrasi pembalap Meksiko itu dapat dimengerti karena setiap pembalap F1 ingin memiliki kesemaptan sama untuk meraih kemenangan. Namun saat team-order dilakukan, Verstappen lebih cepat sekitar satu detik sehingga overtake adalah soal waktu.

“Terutama di awal ketika saya memberikan posisi kepada Max dengan berpikir saya akan mendapatkannya kembali nanti, tetapi kemudian kami bertukar strategi,” kata Perez kepada Sky Sports setelah balapan.

“Dia pergi untuk tiga [stop], saya pergi untuk dua [stop]. Ternyata menjadi strategi yang lebih baik, yang dia pakai. Sedikit membuat frustrasi dari pihak saya saat ini, tetapi pada akhirnya, ini adalah hasil tim yang hebat.

“Kami sekarang memimpin ke konstruktor jadi itu sesuatu yang saya sangat senang. Ada beberapa hal yang akan kita diskusikan secara internal apa yang terjadi ketika Anda mengemudi Anda tidak mengerti banyak tentang gambaran yang lebih besar. Itu hanya hal biasa.

“Saya pikir momentum tim tidak bisa lebih baik lagi, jadi ini adalah tim yang hebat, kami sangat bersatu sehingga kami hanya perlu mendiskusikan beberapa hal secara internal, itu saja.”

Motif Red Bull lakukan team-order

Balapan di Barcelona berubah pada Lap 27 ketika pemimpin balapan Charles Leclerc terpaksa pensiun karena masalah mesin dari memimpin balapan.

Ini memberi Red Bull sebuah gol terbuka yang tidak bisa dilewatkan dengan saingan utama mereka keluar dari perlombaan dan Carlos Sainz pulih dari putaran sebelumnya.

Dengan Verstappen berjuang dengan masalah DRS, Red Bull mengubahnya menjadi strategi tiga-stop sementara Perez tampaknya menggunakan dua.

Saat balapan berlangsung dan strategi menyatu, Verstappen mendapati dirinya 0,8-1,2 detik per putaran lebih cepat dari rekan setimnya, menunjukkan kecepatan yang menghancurkan dalam perjalanan menuju kemenangan karir kedua di Circuit de Barcelona-Catalunya.

Mengingat suhu yang terik dan saingan utama mereka keluar dari balapan, prioritas Red Bull adalah membawa pulang kedua mobil, seperti yang dijelaskan bos tim Christian Horner setelah balapan.

"Tanggung jawab kami adalah membawa pulang mobil dengan poin sebanyak yang kami bisa," kata Horner. “Dan tentu saja, apa yang tidak bisa dilihat Checo pada saat itu, dan saya pikir dia akan melihat dengan baik sekarang adalah bahwa dia memiliki stint yang panjang untuk dilakukan pada ban Medium itu dan Max memiliki keunggulan ban dari perspektif tim. tidak ada gunanya mengambil risiko itu dengan DRS yang terputus-putus, dengan suhu yang naik turun sehingga itu benar-benar hal yang benar untuk dilakukan.”

Red Bull bijaksana dalam pengambilan keputusan mereka dan bahkan tanpa perintah tim, Verstappen akan melewati rekan satu timnya asalkan DRS-nya berhasil.

Team-Order, Bantuan atau sebaliknya?

Dalam beberapa hal, Red Bull dipaksa untuk menggunakan team-order adalah tanda bahwa Perez melakukan pekerjaan yang diperlukan untuk mendapatkan tahun ketiga bersama tim.

Dengan RB18 yang lebih mudah dikendarai dibandingkan dengan pendahulunya yang tajam, Perez menikmati peningkatan kinerja, terutama pada hari Sabtu, yang merupakan dorongan menyambut peluang konstruktor Red Bull.

Sementara Perez memang memainkan peran integral di final Abu Dhabi dalam membantu Verstappen melawan Lewis Hamilton, dia jarang menjadi faktor dalam pertempuran di depan.

Sebaliknya, Mercedes dapat mengandalkan Valtteri Bottas dan dengan demikian keunggulannya atas Perez memungkinkan tim untuk mengamankan kejuaraan konstruktor kedelapan.

Kemungkinan Red Bull menerapkan team-order telah menjadi bukti sahih peningkatan performa Perez yang sudah lebih dekat dengan Verstappen dan menajdi wingman sempurna.

Perez telah menunjukkan bahwa dia bersedia membantu dan mendukung rekan setimnya, memainkan peran penting tahun lalu dan tahun ini sudah mematuhi perintah tim.

Red Bull berada dalam posisi yang baik karena Perez ingin mempertahankan Christian Horner dan Helmut Marko dengan senang hati mengamankan kontrak baru untuk 2023.

Jika Perez mulai tidak mematuhi perintah tim, atau menciptakan terlalu banyak gesekan dalam tim, Red Bull akan cepat mencari pengganti dan pembalap Meksiko itu akan membuang satu-satunya kesempatan mengemudi untuk tim pemenang balapan.

Sementara team-order jelas tidak nyaman dan membuat frustrasi bagi penggemar, semua tim pemenang kejuaraan yang sukses menerapkannya.

Apakah itu Ferrari dengan Michael Schumacher, Renault dengan Fernando Alonso atau Mercedes dengan Lewis Hamilton - semua tim yang disebutkan di atas menggunakan team-order untuk menguntungkan pembalap bintang mereka.

Verstappen adalah pembalap bintang Red Bull dan dia hanya akan mendapat keuntungan dari tim atau politik internal di akhir musim.