Pekan lalu, Grand Prix Cina secara resmi dicoret dari kalender F1 2023 karena prosedur COVID-19 yang ketat di negara tersebut.

Jika F1 ingin mempertahankan musim 24 putaran yang direncanakan memecahkan rekor, maka olahraga tersebut sudah memiliki pengganti ideal untuk putaran keempat musim 2023. Salah satu opsi yang menarik adalah Sirkuit Internasional Algarve, yang memiliki 15 tikungan dengan panjang 4,6 km.

Trek yang terletak di Portimao di wilayah Algarve di Portugal Selatan sudah memegang lisensi FIA Grade 1 yang disyaratkan dan memiliki pengalaman baru-baru ini menjadi tuan rumah F1.

Ketika musim 2020 ditunda oleh pandemi COVID-19, Portimao turun tangan untuk menggelar acara debutnya sebagai bagian dari kalender yang diubah saat F1 pindah ke jadwal yang didominasi putaran Eropa.

Menyusul balapan perdana yang sangat sukses, Grand Prix Portugis yang dihidupkan kembali kembali mengisi slot kosong sebagai putaran ketiga F1 musim 2021.

Portimao terbukti menjadi favorit instan bagi pembalap dan penggemar dengan layoutnya yang cepat dan bergelombang, dianggap sama seperti roller-coaster.

Grand Prix Cina dijadwalkan berlangsung pada 16 April, hanya dua minggu lebih awal dari tahun terakhir Algarve menjadi tuan rumah F1.

Penyusunan di Portimao juga tidak akan menyebabkan masalah logistik, mengingat ada jeda empat minggu antara putaran ketiga di Australia dan balapan kelima di Baku.

Dengan kemampuan menampung 100.000 penonton, Portimao memiliki segala yang dibutuhkan untuk menjadi acara populer di destinasi yang hebat.

Pemenang Portimao sebelumnya

Lewis Hamilton meraih kemenangan bersejarah pada kunjungan pertama F1 ke Portimao pada tahun 2020 untuk mengklaim kemenangan ke-92 dalam karirnya dan memecahkan rekor kemenangan sepanjang masa Michael Schumacher .

Juara dunia tujuh kali itu kembali menang saat F1 kembali ke Portimao pada 2021 setelah ia berjuang untuk melewati rekan setim Mercedes Valtteri Bottas dan saingan gelar Max Verstappen untuk kemenangan brilian.

Itu menandai kemenangan karir ke-97 Hamilton dan memberinya keunggulan kejuaraan delapan poin atas Verstappen, yang kemudian merebut gelar di Grand Prix Abu Dhabi 2021 yang kontroversial.