Lewis Hamilton memberikan kejutan yang tidak terduga bahwa dia mungkin tidak akan berlomba di Formula 1 tahun depan, meskipun berada di ambang penulisan ulang sejarah dalam olahraga tersebut - jadi apa yang akan Mercedes lakukan jika dia berhenti?

Kemenangan karir ke-93 di Imola berarti Hamilton sekarang berada dalam jarak menyentuh untuk menyamai patokan tak tertandingi Michael Schumacher dari tujuh kejuaraan dunia, dengan prospek mahkota pembalap kedelapan yang memecahkan rekor tampaknya ada di sana untuk diambil pada tahun 2021.

Pengakuan Hamilton bahwa ada "tidak ada jaminan" dia akan berada di grid musim depan, ditambah dengan kepala tim Mercedes Toto Wolff berbicara tentang tidak ingin tinggal di luar "umur simpan" nya, telah melemparkan beberapa ketidakpastian yang tak terduga ke dalam campuran selama apa yang sudah menjadi tahun yang membingungkan dan aneh di tengah waktu yang belum pernah terjadi sebelumnya dengan situasi global yang sedang berlangsung.

Pada kenyataannya, sangat tidak mungkin Hamilton akan keluar dari tim F1 yang paling sukses, meskipun ada penundaan negosiasi untuk kontrak baru.

"Saya kira jika dia memutuskan untuk keluar dari Formula 1, yang menurut saya tidak akan terjadi, dan saya harap itu tidak akan terjadi, maka saya pikir kita akan memiliki pasar pembalap yang cukup panik. di sana, ”ucap Wolff saat dimintai tanggapan atas komentar Hamilton.

Bayangan Wolff tentang pasar pengemudi yang "sangat panik" jika terjadi kepergian Hamilton adalah konsep hipotetis yang menarik, dan itu membuat kami berpikir tentang bagaimana Mercedes dan tim lainnya akan bereaksi jika Hamilton memutuskan untuk mengejutkan olahraga dan menghentikan waktu karir F1-nya yang termasyhur…

[[{"fid": "1578052", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"1": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" class ": "media-elemen file-teaser", "data-delta": "1"}}]]

Pengganti mimpi

Keluarnya Hamilton akan meninggalkan lubang menganga bagi Mercedes untuk diisi dengan kehilangan pembalap bintangnya, yang telah mengklaim lima dari enam gelar pembalap sejauh ini dan memenangkan total 72 balapan dengan warna pabrikan Jerman.

Untuk kedua kalinya dalam lima musim, Mercedes harus berjuang keras mencari kandidat untuk menggantikan juara dunianya di akhir tahun, seperti yang terjadi pada 2016 setelah Nico Rosberg mengejutkan tim dengan meninggalkan F1 lima hari setelahnya. memenangkan gelar perdananya.

Menemukan pembalap untuk menggantikan Hamilton akan menjadi tugas yang sangat besar, tetapi target nomor satu Mercedes haruslah upaya untuk menyingkirkan Max Verstappen dari Red Bull.

Ada banyak spekulasi mengenai sifat kontrak Verstappen dan apakah itu termasuk klausul keluar terkait kinerja - mungkin terkait dengan Honda - meskipun hal ini telah dibantah dalam beberapa kesempatan oleh Red Bull.

Kontrak sering kali tidak berarti banyak di F1 (tanyakan saja kepada Sergio Perez) dan orang akan membayangkan bahwa perhatian penuh Mercedes akan tertuju pada pengamanan layanan Verstappen.

Saat membahas prospek tim super Hamilton-Verstappen Mercedes bulan lalu di podcast Beyond The Grid F1, Wolff mengatakan dia tidak berharap Verstappen menjadi pembalap Mercedes dalam waktu dekat, menambahkan “situasi di sekitar Max tidak memberikan peluang apa pun. sekarang".

Tapi kepergian Hamilton sepertinya akan mengubah pemikiran Wolff. Sementara kemitraan Verstappen-Hamilton mungkin memiliki semua bahan untuk dampak nuklir intra-tim yang tidak stabil, line-up Verstappen-Bottas akan jauh lebih menarik dari perspektif Mercedes.

Bottas telah menjadi pendukung kuat bagi Hamilton dan kontribusinya yang berharga telah membantu Mercedes memenangkan gelar empat tim terakhir. Finn juga memainkan peran bawahan untuk kepentingan tim secara keseluruhan saat dipanggil.

Secara alami, adil untuk mengharapkan bahwa Verstappen akan mengambil kesempatan untuk bergabung dengan raksasa Mercedes yang paling menaklukkan, terutama dengan proyek Red Bull-Honda yang dihentikan pada akhir 2021.

Hal ini pada gilirannya akan membuat Red Bull pusing memikirkan rencana pebalapnya sendiri untuk tahun depan, mengingat sudah mempertimbangkan apakah akan tetap atau memutar dengan Alex Albon.

Hilangnya Verstappen akan menjadi pukulan yang monumental, tetapi opsi mundur yang masuk akal untuk Red Bull adalah untuk mempromosikan kembali Pierre Gasly, yang telah dikonfirmasi tetap tinggal di tim saudara AlphaTauri untuk 2021 setelah kampanye 2020 yang menakjubkan.

Kursi kedua Red Bull mungkin bisa diraih oleh Perez atau Nico Hulkenberg jika tim memutuskan Albon perlu kembali ke AlphaTauri untuk menemukan kembali kepercayaan dirinya bersama rookie Yuki Tsunoda, yang peluangnya untuk mendapatkan mobil F1 tahun depan meningkat dari hari ke hari.

[[{"fid": "1578055", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"2": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" class ": "media-elemen file-teaser", "data-delta": "2"}}]]

Pilihan alternatif dari dalam

Jika Verstappen tidak tersedia, mempromosikan juniornya George Russell dari Williams akan masuk akal, meskipun itu akan datang lebih cepat dari yang direncanakan.

Kemitraan Russell-Bottas dapat dilihat sebagai line-up yang melemah secara signifikan di atas kertas, tetapi itu bisa terbukti menjadi pukulan besar dengan cara yang sama seperti ketika Ferrari mempromosikan Charles Leclerc yang berperingkat tinggi tetapi tidak berpengalaman, yang kemudian menjadi seorang sensasi di Maranello.

Mercedes memandang Russell sebagai juara dunia masa depan dan pembalap Inggris itu didapuk sebagai rencana suksesi ketika Hamilton akhirnya pensiun, tetapi apakah dia siap untuk melangkah tahun depan?

Berbicara dalam sebuah wawancara eksklusif dengan Crash.net pada bulan Juli lalu, Russell menegaskan dia akan "benar-benar siap" untuk menjadi pembalap juara dunia setelah hanya dua musim di F1.

Tidak ada keraguan bahwa Russell memiliki banyak talenta, setelah naik ke grid F1 setelah kemenangan gelar berturut-turut di GP3 dan F2, dan dia telah menunjukkan sorotan dari potensinya dengan beberapa penampilan luhur di mobil paling lambat di jaringan selama 18 bulan terakhir.

Di masa depan hipotetis di mana Russell menerima promosi Mercedes yang pantas, akan ada pembukaan di Williams bersama Nicholas Latifi yang berpotensi dapat diambil oleh Perez atau Hulkenberg.

Williams juga memiliki opsi dalam rosternya sendiri, termasuk pembalap cadangan dan pengembangan Jack Aitken dan Dan Ticktum. Kandidat lain yang mungkin datang dalam bentuk Nikita Mazepin - yang sangat terkait dengan Haas - jika Williams mencari suntikan dana lebih lanjut.

Skenario terakhir dapat mendorong Haas untuk menurunkan lineup semua-Ferrari-junior yang terdiri dari Mick Schumacher dan Callum Ilott atau Robert Shwartzman.

[[{"fid": "1578056", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"3": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" class ": "media-elemen file-teaser", "data-delta": "3"}}]]

Pilihan lapangan kiri dari Jerman atau Meksiko

Dalam visi khusus ini, Verstappen memilih untuk tetap setia kepada Red Bull dan Mercedes merasa Russell belum siap untuk melompat ke mesin pemenang balapan.

Esteban Ocon tentu saja memiliki hubungan dengan Mercedes tetapi sepertinya tim tidak akan memilih untuk membawa pemain Prancis itu keluar dari lingkungan barunya yang menetap di Renault. Dia juga tertinggal di belakang Russell dalam urutan kekuasaan di kumpulan bakat Mercedes.

Dengan asumsi Russell dan Ocon keluar dari pencalonan, ada beberapa menonjol lainnya, meskipun opsi lapangan kiri, yang dapat dilihat Mercedes dalam bentuk agen bebas Perez atau Hulkenberg.

Bahkan jika Red Bull ingin menukar Albon dengan salah satunya, Mercedes akan memiliki kursi pertama karena ia memiliki kursi yang paling dicari di grid F1.

Perpindahan baik Perez atau Hulkenberg bisa menjadi opsi jangka pendek untuk mengisi kursi Hamilton dengan sepasang tangan yang konsisten dan cakap untuk secara efektif bertindak sebagai cadangan bagi Bottas, memberikan waktu penting bagi Mercedes untuk mempertimbangkan opsi jangka panjangnya untuk tahun 2022 dan luar.

Kombinasi Bottas-Perez atau Bottas-Hulkenberg mungkin akan cukup untuk menyegel gelar juara dunia ganda tahun depan mengingat tim membawa mobil mereka saat ini ke tahun 2021 dan Mercedes diharapkan untuk mempertahankan keunggulannya di atas lapangan.

Hulkenberg khususnya, pada usia 33, akan menjadi perlindungan yang baik sebagai opsi pemegang sebelum Russell dipromosikan pada tahun 2022. Sekali lagi, seorang pembalap Jerman di tim Jerman akan menjadi taktik pemasaran yang bagus untuk Mercedes, yang sebelumnya memiliki Hulkenberg. sebagai pilihan kedua untuk 2013 seandainya Hamilton tidak beralih dari McLaren.

Sementara kedua pembalap mungkin akan melompat pada kesempatan untuk memiliki kesempatan tak terduga dan berpotensi memenangkan kejuaraan di Mercedes, Hulkenberg akan lebih cenderung menerima kesepakatan jangka pendek daripada Perez, yang telah berbicara tentang keinginan untuk menjadi bagian dari proyek selama ini. tahun-tahun yang akan datang.

Skenario ini bisa dibilang akan menyebabkan gangguan paling sedikit dalam hal dampak lebih jauh di grid dengan Perez dan Hulkenberg sama-sama di luar kontrak.

Satu-satunya perubahan lain yang mungkin terjadi bisa terjadi di Red Bull jika memilih untuk mengganti Albon dengan agen bebas yang tersisa yang tidak dipilih Mercedes, atau dengan menukar Albon kembali ke AlphaTauri untuk Gasly.

[[{"fid": "1578058", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"4": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" class ": "penggoda-file elemen media", "data-delta": "4"}}]]

 

Comments

Loading Comments...