Sergio Perez telah diberikan penyelamat Formula 1 yang pantas oleh Red Bull, dan ada alasan yang menunjukkan bahwa ia dapat berkembang di mana pendahulunya gagal memenuhi harapan.

Untuk pertama kalinya sejak kepergian Daniel Ricciardo pada tahun 2018, Red Bull akan menurunkan dua pemenang balapan dalam susunan pembalap musim depan. Penandatanganan Perez juga menandai perubahan signifikan dalam filosofi dari Red Bull, menjadi pertama kalinya sejak Mark Webber bergabung pada 2007 bahwa tim telah beralih ke opsi di luar kumpulan bakatnya.

Tetapi di mana Daniil Kvyat, Pierre Gasly dan Alex Albon semuanya goyah di bawah beban ekspektasi di lingkungan bertekanan tinggi, Perez telah membuktikan bahwa ia dapat memberikannya sebagai pembalap tepercaya dan andal, setelah mengalami musim 2020 yang luar biasa yang tidak bisa dilakukan Red Bull. abaikan di tengah perjuangan Albon sendiri.

Who Were The Top 10 Drivers Of The 2020 Formula 1 Season? Part 1 | F1 Features | Crash.net

Meskipun akhir musim yang menggembirakan, Red Bull akhirnya memutuskan bahwa Albon tidak tampil cukup kuat dalam masa jabatannya selama 18 bulan dengan tim untuk membenarkan melanjutkan di kursinya bersama Max Verstappen.

Kepala tim Red Bull Christian Horner mengakui "tidak mungkin mengabaikan performa Sergio di Racing Point, terutama di paruh kedua musim" di mana Perez mengklaim kemenangan perdananya di Grand Prix Sakhir.

Penampilan Perez telah membuat Red Bull yakin bahwa dia akan membantu mereka memberikan tantangan yang lebih kuat untuk Mercedes musim depan dalam apa yang akan menandai tembakan pertama orang Meksiko itu dengan mobil juara depan pada usia 30.

Mantan junior Ferrari itu sempat bertugas di McLaren pada 2013 sebagai pengganti Lewis Hamilton yang terikat Mercedes, tetapi sayangnya itu waktunya dan bertepatan dengan awal penurunan dramatis pakaian Woking.

Delapan tahun kemudian, Perez akan mendapatkan kesempatan nyata untuk membuktikan kemampuannya di depan grid setelah membangun reputasi yang sangat kuat sebagai salah satu pembalap paling berprestasi dan andal di grid F1.

Jadi apa yang membuat Perez menonjol dibandingkan dengan mereka yang pernah duduk di kursi panas Red Bull sebelumnya?

Ini adalah area di mana orang Meksiko dapat membuat perbedaan untuk Red Bull.

[[{"fid": "1596364", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [value] ":" Sergio Perez (MEX) Racing Point F1 Team RP19. "," field_image_description [und] [0] [value] ":" Sergio Perez (MEX) Racing Point Tim F1 RP19. " , "field_search_text [und] [0] [nilai]": ""}, "link_text": null, "type": "media", "field_deltas": {"1": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [value]": "Sergio Perez (MEX) Racing Point Tim F1 RP19.", "field_image_description [und] [0] [nilai] ":" Sergio Perez (MEX) Titik Balap Tim F1 RP19. "," field_search_text [und] [0] [nilai] ":" "}}," atribut ": {" alt ":" Sergio Perez ( MEX) Titik Balap Tim F1 RP19. "," Class ":" media-element file-teaser "," data-delta ":" 1 "}}]]

Kecepatan kualifikasi

Sejauh ini, ini adalah kelemahan terbesar Albon yang bisa dibilang meletakkan dasar kejatuhannya di Red Bull.

Red Bull berharap bahwa Albon secara teratur akan mendapatkan tiga persepuluh dari Verstappen di kualifikasi tetapi penampilannya pada hari Sabtu sangat mengecewakan karena ia menderita kapur kualifikasi 17-0 dan tidak pernah lebih tinggi dari keempat di grid. Itu adalah cerita yang sama untuk Gasly sebelum dia.

Sementara Perez mungkin tidak mengalahkan Verstappen di kualifikasi, Red Bull berharap dia lebih dekat daripada yang bisa dilakukan Albon atau Gasly pada hari Sabtu - dan itulah yang dibutuhkan Red Bull jika ingin lebih baik melakukan pertarungan ke Mercedes pada hari Minggu.

Jika Perez dapat secara teratur berbaris bersama, atau tepat di belakang Verstappen di grid, itu akan memberi tim variabilitas strategis yang lebih besar dengan Perez bertindak sebagai cadangan atau bahkan penantang potensial itu sendiri.

Sementara Perez tertinggal dalam satu lap head-to-head melawan Nico Hulkenberg dan Esteban Ocon di Force India dan Racing Point, dia secara umum memegang kendali atas Lance Stroll selama dua tahun terakhir, mengklaim hanya tiga besar sebagai starter. posisi karirnya dalam kondisi campuran di Turki sebagai Stroll mengambil tiang gadis kejutan.

Perez harus terbukti menjadi pertandingan yang lebih solid dan konsisten untuk Verstappen. Asalkan dia bisa memenuhi target 0,3 detik Red Bull, orang Meksiko itu akan berada di posisi yang baik untuk balapan. Dia juga bisa menguntungkan tim dengan memaksa Verstappen meningkatkan permainannya lebih jauh, mengangkatnya ke kesuksesan yang lebih tinggi.

Pemain asal Belanda itu menikmati pemikiran Perez yang mendorongnya musim depan.

“Selalu agak sulit untuk melawan [Mercedes] dan saya hanya berharap Checo akan menjadi satu-satunya, pertama-tama, untuk mendorong seluruh tim ke depan tetapi juga membuat saya tetap waspada, yang selalu menyenangkan - memiliki rekan setim yang mendorong Anda - itu mengasyikkan, ”katanya.

“Saya tidak berpikir itu akan mengubah apa pun pada kinerja saya, tetapi lebih karena kami memiliki mobil kedua yang mampu berada di sana juga sepanjang balapan dan mencoba untuk memberi sedikit tekanan.

“Sebagian besar waktu ketika kami cukup kompetitif tahun ini, saya adalah satu-satunya mobil yang mencoba mengalahkan mereka [Mercedes] dan mencoba melakukan sesuatu yang berbeda, tetapi mereka selalu dapat melakukan strategi yang tepat… karena mereka dapat melindungi saya dengan satu mobil. ”

[[{"fid": "1596778", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [value] ":" Pemenang balapan Max Verstappen (NLD) Red Bull Racing RB16 di parc ferme. "," field_image_description [und] [0] [value] ":" Pemenang balapan Max Verstappen (NLD) Merah Bull Racing RB16 di parc ferme. "," Field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null," type ":" media "," field_deltas ": {" 2 ": { "format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [value]": "Pemenang balapan Max Verstappen (NLD) Red Bull Racing RB16 di parc ferme. "," field_image_description [und] [0] [value] ":" Pemenang balapan Max Verstappen (NLD) Red Bull Racing RB16 di parc ferme. "," field_search_text [und] [0] [value] ":" " }}, "atribut": {"alt": "Pemenang balapan Max Verstappen (NLD) Red Bull Racing RB16 di parc ferme.", "class": "media-element file-teaser", "data-delta": " 2 "}}]]

Konsistensi dan manajemen balapan

Jika rekor kualifikasi Perez - meski lumayan - adalah aspek yang kurang mengesankan dari permainannya, maka hari perlombaan pasti akan menjadi tempatnya.

Red Bull benar-benar terkesan dengan penampilan Albon di hari Minggu, dengan pembalap Thailand secara teratur menunjukkan kecepatan yang kuat dan menunjukkan kesediaan untuk melakukan overtake yang berani dan bersih saat diperlukan.

Dengan Perez, tim telah menempatkan dirinya sebagai salah satu pembalap terbaik dan paling konsisten di grid.

Sejauh ini, ini adalah aspek terkuat Perez, yang disorot oleh rekor skor yang luar biasa di setiap balapan yang ia selesaikan pada tahun 2020, termasuk pemulihan yang sangat baik di Turki dan upaya terakhirnya yang menakjubkan di Bahrain. Manajemen ban telah menjadi karakteristik yang sangat menonjol bagi Perez sejak dia bergabung dengan grid F1 pada tahun 2011 bersama Sauber.

Menguraikan kemampuan Perez di area ini, bersama dengan umpan balik teknis dan pelaksanaan hari balapan secara keseluruhan, direktur teknis Racing Point Andrew Green mengatakan kapasitasnya untuk merawat bannya sama dengan dia memiliki "kontrol traksi built-in".

“Dia sangat diremehkan,” kata Green menjelang musim ini. “Saya pikir dia benar-benar berada di puncak karirnya sekarang, dia tidak terganggu oleh apapun.

“Umpan baliknya selalu luar biasa, kapasitas mentalnya untuk mengemudikan mobil dan umpan balik tentang apa yang dilakukan mobil - dan pada hari Minggu sore dengan balapan di sekitarnya - bagi saya dia adalah salah satu yang terbaik.

“Manajemen bannya ada di dua atau tiga besar di grid, tidak banyak yang bisa lebih baik. Dia hanya memiliki perasaan itu saat dia memasuki sudut dari apa yang dilakukan ban, apa yang dibutuhkannya, apa yang dia butuhkan darinya.

“Kontrol slip-nya pada throttle yang keluar dari tikungan sangat luar biasa, sepertinya dia memiliki kontrol traksi bawaan.”

Mempertimbangkan hal ini, Perez harus menjadi pesaing reguler untuk naik podium di Red Bull dan pasti akan menambah koleksi impresifnya dari 10 penampilan mimbar yang telah dia kumpulkan untuk Sauber, Force India dan Racing Point sejauh ini.

[[{"fid": "1597387", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [nilai] ": salah," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null , "type": "media", "field_deltas": {"3": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [nilai] ": false," field_image_description [und] [0] [value] ":" "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" class ": "media-elemen file-teaser", "data-delta": "3"}}]]

Pengalaman dan kekuatan mental

Dengan 10 musim F1 sekarang di bawah ikat pinggangnya, Perez adalah salah satu pembalap paling berpengalaman di grid.

Anda tidak dapat membayangkan spesifikasi terbaru Perez ini berlari dalam dan membuang kemenangan kepada Fernando Alonso seperti yang dia lakukan di Malaysia 2012. Dia hanya menghapus kesalahan semacam itu dari permainannya.

Perez menunjukkan bahwa dia bisa membawanya ke Jenson Button selama mantra singkatnya di McLaren, meskipun waktunya di Woking dikenang karena sebagian besar tidak berhasil, dan dia telah sangat dewasa sejak hari-hari itu.

Perez sekarang menawarkan pengalaman untuk menghadapi tekanan dan kemunduran - sesuatu yang menghambat Albon dan Gasly di Red Bull karena kedua pembalap tersebut secara nyata mengalami pukulan kepercayaan diri yang besar dan berjuang untuk pulih dari mereka.

Perez telah menunjukkan bahwa dia adalah pemain tim dan juga dapat memainkan peran pemimpin tim bila diperlukan. Sementara dia kadang-kadang membuat McLaren sedikit pusing dan juga memiliki sejumlah masalah penting dengan Ocon di Racing Point, sulit untuk melihatnya menyebabkan fraksi utama dalam dinamika Red Bull mengingat cara peluang ini terjadi. jatuh ke jalannya.

Situasinya adalah win-win untuk Red Bull dan Perez. Kontrak satu tahun memberi Perez kesempatan yang layak untuk membuktikan kemampuannya di mobil yang pada akhirnya akan menyamai bakatnya, sementara Red Bull mendapatkan salah satu pembalap paling dalam performa untuk membantu upayanya untuk menjatuhkan Mercedes ultra-dominan.

Setelah mengendarai Racing Point / Force India bertenaga Mercedes sejak 2014, Perez juga membanggakan pengetahuan tentang seluk beluk bagaimana unit tenaga Mercedes beroperasi, informasi yang tidak diragukan lagi akan terbukti berharga bagi Red Bull dan Honda.

Melawan Verstappen tidak diragukan lagi adalah tantangan terbesar Perez dalam karirnya, tetapi jika dia bisa bertarung dengan rekan setimnya yang berperingkat tinggi dan memberi Red Bull apa yang dibutuhkannya, masuk akal untuk memperpanjang kontrak pertamanya.

Dan bahkan jika segala sesuatunya tidak berjalan sesuai rencana, Perez kemungkinan akan memiliki banyak pilihan di lini tengah untuk tahun 2022.

[[{"fid": "1594398", "view_mode": "teaser", "fields": {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [ und] [0] [value] ":" Pemenang balapan Sergio Perez (MEX) Racing Point Tim F1 merayakan di podium. "," field_image_description [und] [0] [value] ":" Pemenang balapan Sergio Perez (MEX) Tim F1 Racing Point merayakan di podium. "," Field_search_text [und] [0] [value] ":" "}," link_text ": null," type ":" media "," field_deltas ": {" 4 " : {"format": "teaser", "field_file_image_title_text [und] [0] [value]": false, "field_file_image_alt_text [und] [0] [value]": "Pemenang balapan Tim F1 Titik Balap Sergio Perez (MEX) merayakan di podium. "," field_image_description [und] [0] [value] ":" Pemenang balapan Sergio Perez (MEX) Racing Point Tim F1 merayakan di podium. "," field_search_text [und] [0] [value] ":" "}}," atribut ": {" alt ":" Pemenang balapan Tim F1 Titik Balap Sergio Perez (MEX) merayakan di podium. "," class ":" media-element file-teaser "," data -delta ":" 4 "}}]]