Coba membangun momentum kemenangan brilian di Imola, Max Verstappen justru dibuat frustrasi karena cuma menghuni starting grid ketiga di Portugal, di belakang kedua Mercedes.

Verstappen mengomel bahwa lalu lintas telah membuatnya kehilangan peluang pole, tetapi dia juga membuat kesalahan ketika mencatatkan laptime pertamanya di Q3. Pembalap asal Belanda itu sempat menempati pole, tetapi laptimenya dihapus karena pelanggaran batas lintasan.

Sementara Verstappen mampu menyelamatkan P3 meski terhambat McLaren dari Lando Norris dan Sebastian Vettel dari Aston Martin pada upaya terakhirnya, ia mengungkapkan bahwa ia tidak merasa nyaman sepanjang akhir pekan di Portimao.

"Ini menjadi sedikit untung-untungan sepanjang akhir pekan," jelas Verstappen. “Kami sangat kesulitan untuk menemukan keseimbangan, dan saya tidak menikmati satu lap pun akhir pekan ini, hanya karena kondisi trek.

“Layoutnya luar biasa tapi grip yang kami alami, menurut saya tidak bagus. Saya tahu itu sama untuk semua orang tetapi bagi saya pribadi, itu tidak menyenangkan untuk dikendarai.

“Saya memulai kualifikasi dengan sangat, sangat lambat. Saya hanya tidak memiliki keseimbangan di dalam mobil. Kami perlahan-lahan sampai pada titik di mana saya lebih bahagia, tetapi pada dasarnya itu hanya mengkompromikan satu hal dan kemudian juga kehilangan sedikit kinerja di hal lain, itu tidak bagus.

“Kemudian saya mengalami momen kecil saya di Tikungan 4 pada putaran pertama di Q3. Pada akhirnya itu adalah lap tercepat, tetapi itu hanya menunjukkan bahwa itu adalah sesi yang sangat sulit untuk mendapatkan grip apa pun karena tikungan itu datar dan tiba-tiba mobil tidak stabil, dan saya agak sedikit melebar.

“Saya pikir saya bisa melakukan lap itu lagi, jadi saya keluar dan saya berada dalam sepersepuluh putaran, dan kemudian di sektor terakhir saya kehilangan semua waktu lap saya dengan Aston Martin di depan, dan kemudian menarik derek saya ke baris juga. Itu berantakan, tapi memang begitulah adanya. "

Verstappen pada akhirnya percaya keputusan untuk kembali ke permukaan trek tahun lalu dengan aspal cengkeraman rendah telah mengurangi faktor kenikmatan berkendara di sekitar apa yang sebelumnya dianggap sebagai salah satu dari "tiga sirkuit teratas" nya.

Ditanya apakah dia terkejut dengan kurangnya cengkeraman, Verstappen menjawab: “Tidak, karena saya memeriksa waktu MotoGP dan semuanya sudah sama.

“Saya tahu tentu saja mereka memiliki sedikit ban depan yang berbeda, tapi secara umum itu buruk. Saya ingat datang ke sini tahun lalu sebelum grand prix, dan itu adalah salah satu dari tiga trek favorit saya. Tapi kemudian mereka mengubah permukaan trek dan bagi saya, saya tidak menikmatinya lagi. ”

Awal pekan ini dipastikan bahwa Grand Prix Turki akan menggantikan putaran Kanada yang dibatalkan pada bulan Juni di Istanbul Park, yang menghadapi kritik dari pembalap tahun lalu setelah muncul kembali sesaat sebelum balapan.

Dan bisa dibilang Verstappen tidak berharap untuk kembali ke Turki bulan depan. “Saya bahkan tidak ingin memikirkan Turki,” katanya. “Mungkin itu akan lebih buruk!”

Verstappen tidak sendirian dalam keluhannya tentang kondisi grip rendah, dengan sejumlah pengemudi yang luar biasa mengelola waktu lebih cepat pada hari sebelumnya daripada yang mereka lakukan di Q3.

Upaya menakjubkan Hamilton 1 menit 17.968 detik pada ban Medium di Q2 akhirnya menjadi waktu tercepat kualifikasi, tetapi dia tidak dapat mengulanginya ketika itu paling penting dalam adu penalti untuk pole.

Juara dunia tujuh kali itu juga dibuat bingung dengan keputusan baru-baru ini untuk memperbaiki permukaan trek.

"Saya tidak benar-benar mengerti apa yang mereka lakukan untuk memperburuk keadaan, tetapi Turki dulu memiliki grip yang baik dan jelas terakhir kali kami pergi ke sana kami tidak memilikinya," katanya.

“Kami menemukan bahwa kami akan semakin banyak sirkuit yang tampaknya mengubah permukaan yang mereka gunakan. Tidak terlalu bagus saat kita berjuang untuk pegangan.

“Itu berarti lebih sulit untuk diikuti, dan memiliki efek knock-on. Kami akan meminta barang bagus kembali kan? ”

Meskipun Esteban Ocon membintangi untuk mengklaim hasil terobosan kualifikasi untuk Alpine di urutan keenam, pembalap Prancis itu adalah pembalap lain yang merasa dia tidak mendapatkan hasil maksimal dari mobilnya dalam kondisi yang sulit.

Waktu FP3 Ocon akan cukup baik untuk menempatkannya di urutan keempat di grid di kualifikasi, sementara lap Q2-nya juga lebih baik daripada yang akhirnya dia kelola di Q3.

“Mobil lebih sulit dikendarai saat kualifikasi dibandingkan FP3,” jelasnya. “Saya sedikit kecewa dengan posisi keenam, saya pikir kelima mungkin hari ini.

"Lap terbaik adalah Q2. Jika saya memiliki waktu putaran Q2 di Q3 itu akan menjadi cerita yang berbeda tetapi untuk semua orang kondisinya lebih keras.

“Kondisi Q3 sangat, sangat sulit dan saya hampir melebar di Tikungan 1 pada putaran pertama Q3, jadi ini sedikit mengatur ulang dan kembali ke sana, tetapi secara keseluruhan lap yang layak.”

Sementara itu, polesitter Valtteri Bottas, yang sering unggul dalam kondisi cengkeraman rendah, menambahkan: “Saya sangat suka layoutnya, menurut saya keren. Saya selalu suka perubahan ketinggian, ini membawa karakter yang berbeda ke trek, semua jenis sudut yang berbeda, jadi itu bagus.

“Tapi gripnya sangat rendah, itu membuatnya lebih rumit dan sedikit kurang menyenangkan dibandingkan jika itu akan menjadi aspal dengan grip bagus. Tapi itu permukaan yang sama untuk semua orang, jadi mari kita coba memanfaatkannya semaksimal mungkin. ”

 

Comments

Loading Comments...