F1 GP Styria bisa dibilang menjadi salah satu balapan paling tidak menarik sepanjang musim 2021 yang mendebarkan, tetapi memiliki implikasi sangat besar untuk perburuan gelar.

Verstappen mendominasi balapan yang relatif lancar untuk mendapatkan kemenangan ke-14 karirnya di F1, dan memperpanjang keunggulan kejuaraannya saat Red Bull menegaskan diri mereka sebagai favorit.

Beberapa pembalap akan menuju ke balapan kedua Red Bull Ring dengan penuh percaya diri, sementara yang lain akan mencari untuk memperbaiki kesalahan dari hari yang mengecewakan di trek.

Inilah pemenang dan pecundang kami dari F1 GP Styria 2021...

Pemenang

Max Verstappen

Itu adalah dominasi mutlak dari Verstappen dan Red Bull di Austria saat ia memegang kontrol yang jelas dalam perburuan gelar.

Verstappen melakukan start cepat dan unggul dari Hamilton dengan cara yang sangat dominan untuk mencatat kemenangan keempatnya musim ini yang membuatnya memimpin 18 poin dalam pertarungan kejuaraan atas rival utamanya.

Pembalap Belanda itu tidak melakukan kesalahan sepanjang akhir pekan dan akan finis sekitar 15 detik di depan Hamilton jika Mercedes tidak memilih untuk membuat pemberhentian kedua terlambat untuk merebut poin bonus putaran tercepat.

Verstappen dan Red Bull berada di dalam puncak momentum dan akan penuh percaya diri untuk balapan kedua di Spielberg akhir pekan depan.

Valtteri Bottas

F1 GP Styria menjadi penampilan yang kuat dari Valtteri Bottas sepanjang akhir pekan di trek yang dia sukai, dan jika bukan karena insiden pitlane yang memberinya penalti mundur tiga grid, ia seharusnya start tepat di samping Verstappen.

Bottas tampil konsisten sepanjang stint pertama setelah berhasil melewati McLaren Lando Norris, sebelum strategi undercut yang brilian dari Mercedes membantunya melompati Sergio Perez.

Pada hari di mana Mercedes tak berdaya melawan kinerja superior Red Bull, cara Bottas menahan Perez untuk tempat terakhir di podium bertindak sebagai kemenangan kecil bagi The Silver Arrows.

Lando Norris

Setelah memulai balapan dari posisi ketiga yang sangat baik di grid, Norris melanjutkan awal yang luar biasa di musim 2021 dengan performa tanpa kesalahan lainnya di Red Bull Ring. Sempat disalip Perez dalam pelarian ke Tikungan 3, Lando melawan balik untuk menyapu bagian luar pemain Meksiko itu di tikungan berikutnya.

Norris secara brilian menahan Perez lebih lama dari yang diharapkan tetapi tidak memberikan perlawanan ketika Red Bull yang lebih cepat melintas, sadar bahwa pertempurannya tidak pernah benar-benar dengan Red Bull atau Mercedes.

Tertinggal di belakang Bottas, Norris pulang dengan posisi kelima yang kuat, dan mempertahankan rekor 13 poinnya beruntun yang luar biasa.

Ferrari

Ferrari dikecewakan oleh penampilan kualifikasi yang kurang bagus di F1 GP Styria, namun tim bangkit dengan kecepatan balapan yang sangat kuat.

Carlos Sainz naik dari posisi 12 di grid untuk finis keenam yang solid di belakang Norris, sementara rekan setimnya Charles Leclerc dengan cemerlang pulih dari insiden awal balapan untuk mengklaim tempat ketujuh yang tampaknya tidak mungkin ketika ia berlari ke-17 setelah pit stop putaran pertama.

Insiden dengan Pierre Gasly dari AlphaTauri saat menuju Tikungan 3 selepas start merusak sayap depannya, lalu ia hampir bertabrakan dengan Kimi Raikkonen. Tetapi Leclerc masih mampu mengejar untuk memastikan hasil penting yang membantu Ferrari mengungguli rival utamanya McLaren.

Leclerc, yang pantas memenangkan penghargaan Driver of The Day, menggambarkan upaya pemulihannya sebagai "salah satu penampilan terbaik saya di F1".

Lance Stroll

Sebuah penampilan hebat dari Lance Stroll membuatnya menyamai hasil terbaiknya musim ini di urutan kedelapan.

Kunci untuk menyelesaikan P8 Stroll adalah start yang brilian dan penempatan posisi mobil yang sangat tenang, membantunya mengambil posisi di awal dan menghindari insiden Leclerc/Gasly.

Sorotan balapan Stroll datang pada lap pembukaan saat ia melakukan operan luar yang menakjubkan di Alpine Fernando Alonso di Tikungan 6 untuk pindah ke P8, yang bertahan sampai finis.

Ini juga menjadi hasil yang sangat penting bagi Aston Martin saat Stroll mengalahkan rival lini tengah utama tim, Alpine dan AlphaTauri.

Pecundang

Mercedes

Itu adalah hari yang mengkhawatirkan bagi Mercedes, yang melanjutkan rentetan kekalahan beruntun dari Red Bull. Team Principal Toto Wolff mengakui setelah itu bahwa itu menandai pertama kalinya dalam delapan tahun Mercedes benar-benar tertinggal.

Mercedes sebelumnya tidak pernah menjalani empat balapan tanpa kemenangan di era hybrid V6, tetapi ada kemungkinan itu bisa menjadi lima balapan dengan balapan lain di Spielberg akhir pekan depan.

Tertinggal 40 poin dari Red Bull, pabrikan Jerman dibiarkan menggaruk kepalanya dan menghadapi dilema nyata mengenai rencana pengembangan mobil jika ingin mencegah Red Bull melenggang dalam perburuan gelar.

Sergio Perez

Sergio Perez juga dibiarkan mengutuk pit-stop lambat yang langka dari Red Bull saat ia berada di belakang Bottas yang berhasil mengundercut dan kehilangan podium.

Pembalap Meksiko itu jelas terlihat memiliki kecepatan untuk menyelesaikan di tiga besar, dan dengan cepat menangkap Bottas di lap terakhir setelah Red Bull bertaruh dengan melakukan pit-stop kedua.

Tapi Checo kehabisan waktu untuk mengejar Bottas dan akhirnya finis hanya 0,5 detik di belakang pembalap Mercedes saat melintasi garis finis.

Daniel Ricciardo

Setelah dibuat bingung oleh kurangnya kecepatan dalam kualifikasi, Daniel Ricciardo bangkit kembali dengan kuat pada hari Minggu dan membuat awal yang fantastis untuk meluncurkan dirinya ke 10 besar lebih awal.

Tetapi semua kerja keras Ricciardo dibatalkan pada Lap 7 ketika pebalap Australia itu kehilangan empat tempat dalam satu lap saat ia secara dramatis merosot ke urutan ke-13. Ricciardo melaporkan dirinya kehilangan tenaga, dan masalah sementara terbukti sangat mahal, menghambat peluangnya untuk mencetak poin.

Ricciardo gagal mengejar ketertinggalan di sisa balapan dalam perjalanannya menuju hasil mengecewakan yang mengakhiri akhir pekan yang membuat frustrasi.

George Russell

Dewi Fortuna belum berpihak kepada George Russell, dan Anda jelas bisa merasakan kekecewaan yang sangat dalam dari pembalap Junior Mercedes satu ini.

Russell berada di jalur yang tepat untuk akhirnya mengamankan poin pertamanya untuk Williams di F1 GP Styria setelah dengan nyaman berada di posisi kedelapan, tapi masalah Power Unit muncul dan memaksanya menyudahi balapan lebih awal.

Ini menjadi penampilan yang sangat mengesankan dari Russell sepanjang akhir pekan dengan hanya berjarak 0,008 detik dari penampilan Q3 pertamanya. Performa seperti ini rasanya cukup untuk meyakinkan Mercedes bahwa ia layak untuk mendampingi Hamilton pada 2022.

Pierre Gasly dan AlphaTauri

Performa impresif Pierre Gasly sepanjang akhir pekan F1 GP Styria berakhir mengecewakan di Styria saat balapan pembalap AlphaTauri itu terlibat insiden pada lap pembuka.

Start keenam, Gasly bersenggolan dengan Leclerc di Tikungan 1 dan mendapat tusukan ketika Leclerc dengan agak kikuk bergerak melintasi pemain Prancis itu dalam pelarian ke Tikungan 3.

Berjuang untuk mengendalikan mobilnya yang rusak berat, Gasly juga menyentuh Williams milik Nicholas Latifi dan membuat Antonio Giovinazzi dari Alfa Romeo berputar saat ia kembali ke pit.

Terlepas dari kecepatan menjanjikan yang ditunjukkan AlphaTauri sepanjang akhir pekan, tim hanya mendapatkan satu poin dari Yuki Tsunoda.