Banyak sekali hal yang terjadi sepanjang akhir pekan F1 GP Inggris di Silverstone, mulai dari pengenalan mobil 2022, sampai bentrok dua protagonis titel. Crash.net coba merangkumnya untuk Anda.

Akhir pekan ini juga menghadirkan drama besar ketika Max Verstappen dan Lewis Hamilton terlibat insiden pada lap pembuka. Hamilton pulih untuk meraih kemenangan kedelapannya di Silverstone, sementara Verstappen mengalami benturan 51G dengan ban pembatas, membuatnya harus melakukan pemeriksaan di rumah sakit.

Dengan satu balapan tersisa sebelum liburan musim panas, itu semua untuk dimainkan. Berikut ini beberapa kesimpulan menarik dari F1 GP Inggris di Silverstone.

1. Hamilton siap bertarung melawan Verstappen

Hingga F1 GP Inggris, Max Verstappen telah menikmati keunggulan atas Lewis Hamilton dalam pertarungan roda-ke-roda. Dia mendorong Hamilton melewati trotoar pada awal balapan Imola, sementara di Barcelona, Hamilton tidak bisa masuk saat Verstappen dengan agresif menerjang ke tikungan pertama.

Dengan Verstappen mengambil inisiatif dalam perburuan gelar, Hamilton tahu dia tidak bisa membiarkan Red Bull mengklaim kemenangan lagi. Sebuah celah muncul dengan sendirinya dalam pertarungan wheel-to-wheel menuju Copse, dan Hamilton melakukannya.

Dalam beberapa tahun terakhir, Hamilton sering diperhitungkan ketika melakukan manuver menyalip karena dia tahu dia memiliki keunggulan kinerja atau kemampuan untuk melewati balapan nanti, tapi itu tidak terjadi melawan Verstappen pada 2021. Dengan pemikiran ini dan Verstappen keluar di atas ketika pasangan itu head-to-head musim ini, tidak mengherankan jika Hamilton melakukan langkah agresif dan oportunistik ke tikungan Copse, terlebih ia tidak mau mengecewakan penggemarnya yang memadati Silverstone.

"Anda akan tahu, bahwa Anda tidak akan pernah menggertak Lewis di trek," kata Anthony Hamilton - ayah dari Lewis, setelah balapan di Silverstone. Juara tujuh kali itu membuat pernyataan kepada Verstappen dan Red Bull bahwa dia siap untuk bersaing ketat.

Hamilton keluar sebagai yang teratas kali ini - dia memenangkan pertempuran di Silverstone, tetapi apakah dia akan memenangkan perang?

2. Verstappen masih menjadi favorit

Verstappen tetap menjadi favorit meski tidak mencetak poin untuk kedua kalinya musim ini di GP Inggris. Kecepatan Mercedes pada ban Medium secara khusus menunjukkan bahwa Verstappen mungkin akan memiliki sore yang nyaman seandainya ia mempertahankan posisi pertama di tikungan Copse.

Paket Red Bull-Verstappen tampaknya lebih mudah beradaptasi dan secara konsisten tampil di setiap trek sejauh ini pada tahun 2021 - hal yang sama tidak dapat dikatakan tentang Mercedes mengingat sifatnya yang 'peaky' dan tidak konsisten.

Meski Hamilton memiliki rekor luar biasa di Hungaroring untuk balapan berikutnya, suhu panas yang dikombinasikan dengan kompon ban lebih lembut dapat menyulitkan Mercedes, terutama dengan Ferrari yang diperkirakan akan melaju dengan baik di sana.

3. Persimpangan Mercedes soal Bottas

Bottas meraih podium keenamnya musim ini di Silverstone, empat kali lebih banyak dari Sergio Perez di Red Bull kedua. Selain Azerbaijan dan Imola, ini adalah musim yang solid bagi pembalap Finlandia yang terus berjuang untuk masa depannya bersama Mercedes.

Sementara dia masih tertinggal dari Lando Norris di kejuaraan pebalap, jika bukan karena pit stop yang gagal di Monte Carlo, dia akan nyaman di posisi ketiga dengan keunggulan tujuh podium atas namanya.

Sepanjang akhir pekan F1 GP Inggris, kita lihat mengapa Bottas layak bertahan di Mercedes, tetapi juga kenapa dirinya sudah seharusnya diganti.

Pembalap berusia 31 tahun itu merupakan team-player yang sempurna sepanjang akhir pekan. Saat kualifikasi, dia memberi Hamilton cukup slipstream untuk membantunya pole position. Sementara pada balapan Sprint Qualifying, ia menahan posisinya di T1 untuk memastikan Lewis ada di urutan kedua.

Dia mematuhi instruksi Mercedes untuk memberi jalan kepada Hamilton, memungkinkan dia untuk mengambil kemenangan kedelapan di Silverstone. Tapi tetap saja, itu adalah kesempatan yang terlewatkan.

Mengingat hukuman Hamilton dan tidak finisnya Verstappen, itu adalah kesempatan sempurna bagi Bottas untuk meraih kemenangan pertamanya sejak Rusia tahun lalu. Tapi start yang buruk memungkinkan dirinya kehilangan posisi dari Leclerc dan Norris.

Silverstone menghadirkan persimpangan bagi Mercedes soal mempertahankan atau melepas Bottas setelah 2021 berakhir.

4. Stagnasi Perez

Itu adalah akhir pekan yang sulit bagi Perez saat ia turun ke urutan kelima dalam kejuaraan pebalap. Insiden melintir pada Sprint Qualifying membuatnya harus memulai balapan dari pit-lane sementara kinerja hari perlombaan yang lembah, ditambah pilihan strategi Red Bull yang aneh, menambah derita akhir pekan Perez di Silverstone.

Perez sering dipuji karena menjadi jawaban Red Bull untuk memecahkan masalahnya terkait partner ideal untuk Verstappen, tapi terlalu dini untuk mengatakan itu mengingat inkonsistensinya musim ini.

Di trek yang lebih fokus ke ban belakang seperti Bahrain, Azerbaijan atau di mana pemeliharaan ban adalah kunci dalam membuat strategi bekerja, Prancis, Perez akan berkembang. Namun, kurangnya kecepatan kualifikasi musim ini akan terus memberinya ancaman dengan Norris, Leclerc, atau Pierre Gasly selalu mengancamnya saat balapan.

Saat ini Perez masih lolos dari kritik karena dia baru di tim, tapi dia memiliki mobil tercepat musim ini dan mengingat seberapa baik dia tampil untuk Racing Point pada tahun 2020, dia seharusnya menempati posisi ketiga klasemen. Segalanya berbalik dengan cepat di F1, maka penampilan kuat di GP Hungaria sangat dibutuhkan untuk membungkam keraguan.

5. Leclerc memimpin kebangkitan Ferrari

Selama 50 lap sepertinya Charles Leclerc akan menjadi pemenang Grand Prix lagi. Setelah mewarisi keunggulan dari Hamilton menyusul insidennya dengan Verstappen, Leclerc mengendalikan balapan dengan solid, dan terlihat memiliki keunggulan kecepatan pada ban Medium.

Kecepatan sebenarnya Mercedes dilepaskan pada kompon yang lebih keras tetapi itu adalah akhir pekan terkuat Leclerc tahun ini. Keempat di kualifikasi, diikuti oleh dorongan yang mengesankan ke posisi kedua di mana dia mungkin pantas menang.

Ferrari khawatir bahwa masalah ban depan yang mengganggu tim di Paul Ricard akan terjadi lagi di Silverstone karena kedua trek cukup menguras ban depan, tetapi tidak demikian. Sebuah tanda peningkatan Ferrari sebagai tim yang didukung oleh salah satu talenta olahraga paling menarik.

6. Alonso membuktikan usia hanyalah angka

Tidak diragukan lagi, Fernando Alonso masih menjadi salah satu talenta terbaik F1. Pembalap Alpine itu membintangi Sprint Qualifying hari Sabtu dengan naik ke lima besar dari urutan ke-11 pada lap pembuka.

Dia turun ke urutan ketujuh saat McLarens yang lebih cepat menyusulnya, tetapi itu masih merupakan performa yang menakjubkan dari juara dua kali itu. Startnya pada hari balapan tidak begitu mengesankan, tetapi dia masih bisa mengalahkan Sebastian Vettel.

Alonso menahan Lance Stroll di sebagian besar balapan untuk mengamankan posisi ketujuh - finis poin kelima berturut-turut musim ini. Pembalap Spanyol itu akan berusia 40 tahun minggu depan, dan tidak ada tanda-tanda dia akan melambat.

7. Russell tunjukkan Williams berada di jalur yang benar

George Russell terus menunjukkan bahwa Williams berada di jalur yang benar dengan penampilan Q3 kedua berturut-turut. Russell mempertahankan itu di Sprint Qualifying tetapi dihukum penalti grid tiga tempat karena bertabrakan dengan Sainz di lap pembukaan.

Mulai di luar sepuluh besar, Russell turun ke 14 pada tahap awal balapan sebelum pulih untuk menyelesaikan 12. Sangat mudah untuk melupakan di mana Williams dalam hal kinerja pada 2019, yang ironisnya adalah ketika mencetak poin terakhirnya di F1.

Penampilan Russell tidak hanya bagus untuk peluangnya, tetapi jangka panjang Williams mengingat bahwa pembalap lain akan lebih tertarik untuk bergabung dengan tim jika membutuhkan pengganti pembalap Inggris yang berbakat.

Williams sedang dalam tren menanjak, dan poin di sisa musim ini akan menjadi  konfirmasi untuk kemajuannya.

8. Sprint Qualifying tidak begitu menarik

Bisa dikatakan tanpa start yang menarik dan kecemerlangan Alonso, Sprint Qualyfing pertama F1 akan menjadi balapan yang sangat membosankan. Memang, generasi mobil F1 saat ini tidak memainkan balapan yang dekat dan menarik.

Seluruh premis di balik format baru ini adalah untuk 'mempercantik pertunjukan', padahal tidak. Grand Prix utama masih berlangsung seru dan balapan tambahan di hari Sabtu sama sekali tidak mengurangi essensi acara utama.

9. Lebih sedikit latihan lebih baik

Salah satu aspek dari akhir pekan F1 GP Inggris yang bekerja dengan baik adalah jatah latihan bebas yang dipangkas, menjadi satu jam latihan sebelum kualifikasi. Hal ini memberikan unsur ketidakpastian bagi pembalap dan tim, karena mereka tidak dapat meningkatkan set-up mereka secara ideal dan mempersiapkan diri dengan baik untuk kualifikasi.

Kurangnya latihan mengakibatkan pertempuran mendebarkan antara Hamilton dan Verstappen untuk posisi teratas, sementara lini tengah diperebutkan dengan ketat. Memiliki tiga hari aksi kompetitif adalah perubahan yang sangat positif dan menyenangkan dari format akhir pekan tradisional.

10. Sekilas tentang 2022

Formula 1 meluncurkan mock-up skala penuh dari mobil barunya yang akan memulai debut tahun 2022. Dilabeli “mobil balap paling futuristik sepanjang masa”, mobil F1 tahun 2022 memberi kita gambaran sekilas tentang apa yang diharapkan jelang perubahan regulasi terbesar formula 1 sejak 2017.

F1 berharap untuk membuat balapan lebih dekat di antara tim sambil memungkinkan untuk menyalip yang lebih baik. Sehubungan dengan batasan biaya, olahraga ini berharap bahwa ini adalah lapangan bermain yang lebih seimbang untuk maju.

Meskipun mungkin ada beberapa variasi ketika tim mengungkap mobil baru mereka menjelang pengujian tahun depan, itu menjadi arah yang bagus untuk Formula 1 untuk melangkah maju.