Lewis Hamilton memiliki kontrak dengan Mercedes yang berlaku sampai akhir 2023, namun mantan pembalap F1 Mika Hakkinen baru-baru ini mengatakan bahwa Hamilton dapat keluar dari The Silver Arrows setelah awal musim yang menyedihkan bagi tim.

Juara dunia dua kali Hakkinen mengatakan dia bisa membayangkan Hamilton "merajuk" dan "merengek" pada situasi yang dia hadapi, dan meyakini pembalap Inggris itu mulai berpikir untuk berganti tim.

Meski Hamilton tidak langsung menyebut Hakkinen, dia dengan tegas menolak gagasan untuk meninggalkan Mercedes dan bersikeras dia "berkomitmen 100%" untuk tim yang dengannya dia telah memenangkan enam dari tujuh gelar dunianya.

“Saya telah melihat beberapa komentar dari orang-orang tertentu yang saya hormati ketika saya masih muda, tetapi pada akhirnya komentar mereka konyol dan omong kosong yang semuanya bertujuan untuk menjadi berita utama agar mereka tetap relevan,” kata Hamilton.

“Saya telah bersama Mercedes sejak saya berusia 13 tahun. Kami memiliki waktu yang luar biasa bersama, kami melewati suka dan duka bersama. Saya 100% berkomitmen untuk tim ini. Tidak ada tempat lain yang saya inginkan.

“Hanya karena kami telah mencapai masa sulit, tidak ada dalam DNA saya untuk mundur. Kami masih juara dunia dan kami bisa memperbaikinya. Ini hanya akan memakan waktu lebih lama, itu akan memakan waktu satu tahun yang menyakitkan.

“Saya pikir, pada akhirnya, ini akan menjadi tahun yang menyakitkan yang harus kita lalui bersama dengan keyakinan bahwa kita dapat memperbaikinya di beberapa titik, mungkin sepanjang tahun atau bahkan skenario terburuk, setidaknya untuk tahun depan."

W13 "tidak jauh" dari mobil McLaren 2009

Hamilton, yang sudah melempar handuk dalam perebutan gelar musim ini setelah tertinggal 50 detik di belakang pimpin klasemen awal Charles Leclec, membandingkan Mercedes W13 dengan mobil McLaren tahun 2009.

Hamilton akhirnya bisa mengklaim dua kemenangan pada tahun 2009 tetapi menganggap MP4-24 sebagai mobil F1 terburuk yang pernah dia kendarai.

Musim McLaren dimulai dengan awal yang sangat tidak kompetitif tetapi tim mampu melakukan peningkatan besar seiring berjalannya tahun dan Hamilton tetap berharap Mercedes dapat melakukan sesuatu yang serupa musim ini.

“Ada orang yang menonton dan mengatakan bahwa saya tidak pernah memiliki mobil yang buruk dan saya dapat meyakinkan Anda bahwa saya memilikinya,” kata Hamilton. “Mobil 2009 sangat, sangat jauh, dan merupakan mobil terburuk yang pernah saya miliki.

“Mobil ini saat ini tidak jauh dari pengalaman itu, tapi saya pikir memiliki banyak potensi. Seperti halnya mobil itu, kami akhirnya memperbaikinya dan kembali bertarung, atau dalam permainan. Dan saya sangat yakin bahwa tim saya juga bisa melakukannya di sini.”

Menggambar pendamping antara dua musim, Hamilton menambahkan: “Skenario pada tahun 2009 adalah saya berada di tahun ketiga saya dalam olahraga ini, itu adalah era baru mobil. Dan saya ingat kembali pada bulan Februari, atau Januari, ke tim, dan saya ingat kepala aerodinamis dan orang-orang tim di atas seperti, 'Oh, kita sudah mencapai target kita.'

"Aturan baru mengatakan bahwa kami akan memiliki downforce 50% lebih sedikit pada tahun 2009, jadi mereka merancang mobil untuk memiliki downforce 50%, lebih sedikit! Dan saya ingat pada bulan Februari, kami seperti, 'Oh, kami sudah mencapai target kami. ' Dan saya seperti, 'Kedengarannya tidak benar' tetapi saya tidak memiliki pengalaman saat itu.

“Dan kemudian jelas kami sampai pada tes pertama dan kami menyadari bahwa yang lain memiliki downforce yang hampir sama banyaknya dengan tahun sebelumnya. Dan mereka seperti, 'Ya ampun, kita harus bekerja untuk mendapatkannya kembali.' Dan unlocker utama itu adalah diffuser ganda. Dan kami sampai di sana.

"Yang ini berbeda karena tim tidak seperti, 'Oh, kami sudah mencapai tujuan kami.' Kami tidak tahu di mana semua orang akan berada. Mereka sangat inovatif dengan desain. Dan terowongan angin kami memberi tahu bahwa kami memiliki downforce yang sangat bagus.

"Dan sayangnya, kami berada di trek dan kami tidak melihat itu... Ada tidak memantul, misalnya, di terowongan angin. Dan kami menemukan fenomena ini. Pengalaman ini jauh lebih sulit untuk diperbaiki daripada yang pernah kita bayangkan.

"Tapi seperti yang saya katakan, itu tidak membunuh kita hanya akan membuat kita lebih kuat. Dan kita akan menemukan solusi dengan satu atau lain cara."