Jagat F1 dihebohkan dengan rekaman wawancara juara dunia F1 tiga kali Nelson Piquet yang memanggil Lewis Hamilton dengan sebutan rasis pada November 2021 saat membahas insiden Silverstone tahun lalu.

Menanggapi ucapan kontroversial legenda asal Brazil itu, Lewis Hamilton merilis serangkaian tweet penuh semangat di akun media sosialnya, menyerukan perubahan.

Can Verstappen Get REDEMPTION At Silverstone? | 2022 F1 British Grand Prix

Keesokan harinya, Piquet mengeluarkan pernyataan, meminta maaf "dengan sepenuh hati" kepada Hamilton tetapi membantah bahwa kata yang dia gunakan adalah rasis, dan mengklaim bahwa itu salah diterjemahkan.

Pada hari Kamis, mantan bos F1 Bernie Ecclestone mengatakan bahwa Hamilton “harus senang” dengan permintaan maaf Piquet, dan kemudian mendukung presiden Rusia Vladimir Putin dan keputusannya untuk menyerang Ukraina.

Berbicara pada konferensi pers pra-balapan FIA, Vettel mengatakan: “Ini lebih dari sekadar beberapa hari terakhir jika kami sangat jujur. Mungkin itu yang dia [Hamilton] lalui, dan keluarganya, sepanjang hidupnya.

"Segala bentuk pelecehan adalah salah jadi saya pikir itu bagus untuk melihat ada begitu banyak tanggapan dari semua komunitas F1 dan begitu cepat, orang-orang menanggapi dan menyatakan dukungan tentang masalah tersebut terhadap Lewis.

“Saya tidak berpikir seharusnya ada ruang untuk komentar semacam ini. Kami masih harus melakukan banyak hal... Saya pikir kami telah melangkah lebih jauh daripada beberapa tahun yang lalu, tetapi itu tidak membantu ketika masih ada hal-hal ini di luar sana dan orang-orang masih mengatakan tidak pantas atau menggunakan bahasa yang tidak pantas dan mengatakan hal-hal yang salah. .

“Saya pikir sangat penting untuk membicarakannya dan terus membicarakannya karena seperti yang saya katakan, itu tidak hilang, itu tidak akan hilang dalam semalam, itu akan bagus, tetapi ini adalah masalah yang lebih besar dan F1 dalam hal itu. Hal ini memiliki tanggung jawab untuk membawa dan mengatasi masalah ini, yang menurut saya sedang kami coba lakukan.”

Juara dunia empat kali itu bersikeras bahwa itu adalah tanggung jawab F1 untuk memaksakan perubahan melalui kampanye 'WeRaceAsOne'.

“Kami memiliki kampanye, WeRaceAsOne, dan sangat jelas ke mana kami akan pergi dan ke mana kami ingin pergi di masa depan,” tambah Vettel.

“Lebih dari bahasa, dan hal-hal yang kami coba lakukan, adalah bagaimana kami berperilaku dan bagaimana kami melibatkan semua orang di sana, tidak peduli apa warna kulit Anda, tidak ada jenis pasangan yang Anda miliki, apa orientasi seksual Anda, jadi komunitas mana pun dipersilakan.

“Kami harus selalu merespons dengan cara itu dengan sangat cepat dan menjelaskan bahwa kami terbuka untuk semua orang karena kebaikan itu penting, orang itu penting, dan itu buruk untuk melihat apa yang sedang terjadi.”

Haruskah mereka diberi kesempatan kedua?

Red Bull terpaksa memecat pembalap junior Juri Vips awal pekan ini setelah dia membuat pernyataan rasis selama streaming game.

Vips masih akan membalap dengan Hitech Grand Prix untuk sisa musim 2022, meskipun kejuaraan F2  tidak setuju dengan keputusan mereka.

Norris merasa bahwa dalam keadaan tertentu, pengemudi seperti Vips harus diberi kesempatan kedua asalkan mereka dapat membuktikan bahwa mereka telah berubah.

“Saya pikir ada perbedaan antara seseorang yang membuat kesalahan dan menggunakan kata yang salah versus seseorang yang dengan sengaja mencoba melakukannya untuk mendiskriminasi dan mengartikannya dalam arti yang salah,” jelas Norris.

“Bahasa atau cercaan rasis apa pun tidak pernah diterima. Saya melihat bahwa hanya kata-kata yang membuat perbedaan besar dan fakta betapa besar sesuatu seperti ini telah menjadi selama beberapa hari terakhir.

“Saya pikir itu sudah berdampak besar. Saya tidak berpikir Anda bisa bertanya kepada kami apa hukuman yang pantas untuk seseorang yang mengatakan sesuatu seperti itu. Jika itu kesalahan asli, sulit untuk mengetahui hukuman apa yang seharusnya, apa yang pantas atau tidak.

“Orang-orang membuat kesalahan dalam hidup dan karir, saya tidak berpikir harus berakhir hanya karena hal seperti itu. Anda harus bisa dimaafkan dan mendapatkan kesempatan di lain waktu [untuk membuktikan diri]. Sulit untuk mengetahui di mana garis itu ditarik pada waktu-waktu tertentu.”