Carlos Sainz Jr mengambil kepercayaan diri ekstra dari hasil yang kuat di Grand Prix Inggris meskipun merasa dia dan mobil Formula 1 McLaren-nya tidak berada di "100 persen."

Pembalap Spanyol itu membuat kemajuan awal dari urutan ke-13 di grid - setelah tersingkir di Q2 - dan memanfaatkan periode Safety Car untuk melompati sejumlah rivalnya ke 10 besar, sebelum pergi ke tempat keenam setelah menangkis Daniel. Ricciardo.

Hasil terbaik bersama musim ini memungkinkan McLaren untuk memperpanjang keunggulannya atas rival lini tengah Renault menjadi 21 poin dalam kejuaraan konstruktor.

"Saya harus mengatakan akhir pekan ini mobil dan saya sendiri tidak 100 persen, terutama di kecepatan rendah kami merasa kami kesulitan dengan bagian belakang, jadi kami tahu kami perlu meningkatkan bagian belakang dalam kecepatan rendah," jelas Sainz .

“Itu berarti kami harus berlari lebih banyak di sayap, yang berarti kami lebih lambat di lintasan lurus dan ketika angin berubah di tengah lomba dan menjadi angin sakal, itu berarti kami tiba-tiba berarti kami lambat di lintasan lurus. .

“Itu adalah sedikit perubahan angin yang bisa membuat kami keluar dan berarti kami lambat di straights tetapi pada saat yang sama kami membuat keputusan yang tepat dalam strategi dan kami sangat cepat.

“Kami memiliki teori pertama dan indikasi pertama, indikasi yang cukup jelas tentang apa yang terjadi [di Kuartal 2] yang datang ke hari ini membuat saya sangat santai, karena itu berarti kami tidak mendapatkan hasil maksimal dari apa yang kami dapatkan, " dia menambahkan.

“Itu membuat saya yakin bahwa dengan mengubah beberapa pengaturan pada mobil, saya akan jauh lebih cepat dan segera setelah saya meninggalkan pitlane saya tahu saya akan bersenang-senang.”

Sainz percaya bahwa start cepatnya adalah kunci untuk hasil keseluruhan dan menganggap dia memiliki kecepatan yang begitu tinggi sehingga dia masih bisa mencetak hasil yang bagus bahkan tanpa penampilan Safety Car yang tepat waktu.

“Saya harus mengatakan salah satu kunci dari keseluruhan balapan adalah start, menyingkirkan dua mobil Alfa Romeo, itu adalah satu-satunya target saya untuk tiga lap pertama,” katanya.

“Dari sana biarkan pelari Soft pergi, menurunkan ban, dan begitu mereka diadu saya mulai melakukan sektor hijau, seperti di Austria.

“Eksekusi yang sedikit sama dan kemudian kami menggunakan strategi satu atap, bonus strategi satu atap dengan Safety Car, tetapi bahkan tanpa Safety Car saya pikir dengan strategi satu atap yang akan kami lakukan lakukan, kami berada di tempat yang sangat baik.

“Sampai akhirnya itu ketat - kami memiliki banyak kecepatan dan saya merasa seperti saya terbang tetapi tiba-tiba saya melihat mobil kuning [Renault] di kaca spion saya, dia juga terbang, terutama ke jalan lurus.

“Mereka menyeret jauh lebih sedikit, yang berarti mereka dapat membawa lebih banyak kecepatan ke jalan lurus, lebih sedikit pemotongan, kami memotong banyak baterai yang membuat pertahanan menjadi sangat sulit.

“Saya tahu Renault akan cepat, meskipun pada tugas pertama mereka kesulitan. Saya ingin berada di satu atap dan menunjukkan kecepatan yang saya miliki, bahkan tanpa Safety Car, Hard adalah ban yang sangat bagus hari ini sehingga akan membawa kami ke ujung dengan mudah dan kami dapat tetap berada di posisi yang sangat kuat . ”