Kepala tim Mercedes Toto Wolff merasa defisit kecepatan garis lurus ke Ferrari berarti kesenjangan kinerja antara kedua tim "hampir tak tertandingi" untuk sisa musim Formula 1 2019 mengingat gambaran kejuaraan saat ini.

Dengan Lewis Hamilton dan Valtteri Bottas telah mengambil alokasi penuh komponen unit daya F1 untuk musim ini, yang berarti setiap suku cadang tambahan juga akan dikenakan penalti grid, Mercedes secara efektif menghadapi tugas memaksimalkan spesifikasi unit daya saat ini untuk menutup defisit. Ferrari melewati balapan terakhir pada 2019.

Dengan Wolff tidak tertarik untuk mengambil risiko penalti grid untuk maju dengan suku cadang mesin baru, bos Mercedes mengatakan timnya harus bekerja dengan apa yang dimilikinya dan mengembangkan paket saat ini, tetapi menerima menjembatani kesenjangan ke Ferrari bisa menjadi tugas yang mustahil antara sekarang dan akhir musim mengingat batasan yang telah ditetapkannya sendiri.

Meskipun Hamilton merasa dia mendekati kesempurnaan dengan putaran terakhir kualifikasi di Rusia , dia tidak bisa berada dalam jarak empat persepuluh detik dari pole-sitter Charles Leclerc karena keunggulan yang dimiliki pembalap Ferrari dalam hal kecepatan di garis lurus.

"Saya pikir pada performa murni tidak banyak yang akan datang," kata Wolff. “Saya pikir Anda baru saja mengakui bahwa ada celah tertentu yang hampir tidak bisa ditandingi. Tapi kami harus melakukan pekerjaan yang lebih baik lagi untuk menyatukan sasis yang lebih baik di trek dan dengan pemahaman kami tentang ban serta menjalankan strategi balapan yang tepat.

“Dalam tiga balapan terakhir kami memiliki mobil balap yang sangat bagus meskipun dalam kecepatan murni defisit pada hari Sabtu. Saya pikir di sinilah peluang kami berada, tetapi jelas dengan jenis kinerja unit daya mereka, kami tidak diharapkan untuk mendominasi akhir pekan mendatang. "

Wolff tetap teguh dalam pandangan ini sampai Mercedes secara matematis meraih gelar dunia F1 dan benar-benar meraih enam gelar pembalap dan konstruktor pemecah rekor berturut-turut.

Hamilton saat ini memimpin klasemen F1 dengan 65 poin dari rekan setimnya di Mercedes Bottas, dengan Leclerc dari Ferrari di urutan ketiga dengan 96 poin di belakang Hamilton. Mercedes memiliki keunggulan yang lebih besar dalam klasemen konstruktor dengan keunggulan 133 poin atas Ferrari.

"Saya pikir yang paling penting adalah melakukan pekerjaan sebaik mungkin di mana pun dan saya tidak ingin berbicara tentang kejuaraan pada akhir tahun karena kami jauh dari itu," tambah Wolff. “Ada enam balapan lagi dan banyak poin untuk dikumpulkan jadi saya pikir ini tentang pengoptimalan.

“Kami belum balapan besok jadi meskipun kami berada di posisi paling belakang kami akan memiliki unit tenaga yang jelas, itu tidak berarti bahwa kami tidak dapat memenangkan balapan karena kami memiliki mobil balap yang kuat, pembalap yang kuat, umumnya strategi yang baik dan Besok akan ada pengimbangan ban yang akan memberi kesempatan.

"Saya tidak ingin menghapus balapan apa pun sampai akhir musim hanya karena kami mengalami defisit tenaga atau kekuatan dan defisit drag."